Bumi grows so fast!

and so does Langit…

Antara Cuti, Cuci dan Bersih-bersih

Mulai 23 Agustus 2012 lalu, Bubun sudah cuti. Senengnya karena Bubun udah nggak masuk kerja sejak 18 Agustus 2012. Tanggal 17 sebenarnya kan tanggal merah. Tapi Bubun ada kerjaan di kantor. Cuma setengah hari sih dan press conference aja. Jadi, nggak gitu repot lah.

Seperti juga ibu-ibu hamil lain, Bubun juga pengennya cutinya nanti aja setelah Ade lahir. Jadi jangka waktu maternity leave yang 3 bulan bener-bener dihabisin buat ngurusin Ade. Apalagi menurut pengalaman ibu-ibu yang pernah hamil, cuti sebulan sebelum bayi lahir itu bosen karena nggak ngapa-ngapain. Berat badan akhirnya juga naik. Tapi sayang seribu sayang, kantor Bubun punya kebijakan yang berbeda. Pegawai diwajibkan ngambil maternity leave sebulan sebelum kelahiran. Banyak yang nyaranin bikin surat keterangan HPL dokter yang tanggalnya dimundurin. Tapi, itu nggak bisa diterapin di kantor Bubun. Kenapa? Soalnya kapan pun bayinya lahiran, si ibu HARUS masuk 2 bulan sejak tanggal kelahiran tersebut. Nantinya kan fotokopi akte kelahiran anak harus disetorin ke kantor. Jadi, ketauan juga kalau bohong. Lagian, bohong itu nggak baik De. 🙂 Jadi, kalau nggak ngambil maternity leave sebulan sebelum lahiran, tetap aja harus masuk 2 bulan sejak Ade lahiran. Rugi bandar.

Read the rest of this entry »