Bumi grows so fast!

and so does Langit…

Post Partum (nggak pake Depression)

Agak gentar juga Bubun ngadapin hari-hari pasca kelahiran Langit. Bukan apa-apa, belum pulih sepenuhnya dari trauma pasca lahiran Bumi dulu itu lho.

Tapi syukurlah proses lahiran Adik Lala cepat dan nggak pake drama, dapat obgyn yang oke, dan yang pasti.. nggak ada anggota keluarga yang datang dan memberi tekanan untuk suplementasi sufor. Haha!

7 April 2013 – Hari pertama

Sedari subuh, Bubun hanya tidur 2 jam selain supaya bisa terus-terusan nyusuin, Bubun juga nggak ngantuk sama sekali. Cuma agak letih aja. Adik Lala masih males-malesan nyusu. Banyakan tidur aja. Jadi, Bubun harus selalu ngeliatin jam. Pokoknya 1,5 jam sekali harus nyusuin. Kalau kecapean, ditoleransi sampe 2 jam. Padahal mah anjuran dokter kan 2-3 jam sekali.

Bubun juga ngecekin tanda-tanda kuning pada tubuh Adik Lala. Di hari pertama ini, wajah Lala agak gelap. Tapi tangan, kaki, dan badannya putih banget (mungkin akibat Bubun ngemil beras sekitar 8 kg selama hamil). Bubun ingat dulu Bumi pun agak menggelap warna kulitnya sewaktu bilirubinnya melebihi batas normal.

DSCN9462

Tiap kali Read the rest of this entry »


Nonton di Bioskop??

Menjelang Ade berusia 2 bulan, Ayah ngajakin Bubun nonton ke bioskop. Mungkin karena sebelum Ade lahir Ayah dan Bubun rutin ke bioskop, bahkan 24 jam sebelum ade lahir pun kita masih sempet kabur dari RS untuk nonton film, Ayah jadi agak merasa kehilangan momen itu. Saat itu, Bubun pun sedang dirundung baby blues stadium tinggi (yang mana akhirnya berkembang menjadi post partum depression. Tapi itu cerita nanti). Rasanya nonton di bioslop, akan jadi angin segar bagi keletihan jiwa Bubun saat itu.

Tapi.. tapi… Ade gimana dong, kalau Ayah dan Bubun nonton di bioskop? Kakek-nenek, sanak saudara adanya di seberang lautan. Baby Sitter atau ART yang stay di rumah juga nggak ada. Jadi, kalau Ayah dan Bubun mau ke mana-mana, wajib hukumnya Ade digembol ikut.

Ya kalau ke mall sih, nggak apa-apa ya. Lumrah adanya, bayi dibawa ngemall.
Tapi kalau ke bisokop? Gimana kalau Ade rewel dan ganggu penonton lain? Atau pendengarannya terganggu karena suara film yang super kenceng?
Kata Ayah sih, semua itu bisa diatasi. Saat itu kan Ade udah teratur jam tidurnya. Siang maen dan malem tidur nyenyak. Jadi, kita bisa nonton pada saat jam tidur itu. Ya, mudah-mudahan siklus yang udah teratur itu, jadi berantakan lagi gara-gara diajakin ke bioskop ya. Terus, kalau soal pendengaran, itu bisa diakalin dengan earmuff.

Read the rest of this entry »