Bumi grows so fast!

and so does Langit…

Ngidamkah?

Dulu, Bubun cenderung nggak percaya¬† dengan yang namanya ngidam karena hamil. Masuk akal sih kalau perubahan hormon mempengaruhi emosi atau selera makan. Tapi kalau sampai membuat seorang ibu atau calon ibu menjadi ‘terobsesi’ mengingkan suatu hal. Nanti dulu…

Pengen makanan tertentu? Di trimester I, memang umumnya ibu hamil mengalami mual dan muntah-muntah jadi bawaannya pengen makan yang asem-asem. Wajar ya rasanya. Kalau tiba-tiba kepengen makan batagor kingsley, atau martabak nutella pecenongan atau bubur ayam mang Udin yang ada di depan sekolah jaman SD dulu…? Itu sih nggak perlu pake hamil. Hampir tiap orang pernah ngerasain hal semacam itu.

Nah kalau yang ngidamnya tas, sepatu, atau mobil mewah sih… itu kalau nggak memanfaatkan kesempatan mumpung hamil, ya ada sesuatu dalam psikologis si ibu. *judgmental* *diteriakin emak-emak se erte*

Read the rest of this entry »

Advertisements

Bukan ngidam

De, inget nggak kujungan terakhir ke dr. Yusfa kemaren? Kita kan disuruh diet ngurangin makan nasi yaks. Syukurlah, Bubun udah bisa nahan diri untuk makan nasi secukupnya.

Tapi sayangnya, Bubun justru makin brutal makan cemilan. Utamanya yang manis-manis. Yee.. sama aja dong ya..? -____-

Sebagai contoh, ini nih cemilan sore kita 2 hari lalu:

Read the rest of this entry »


Ngidam apa?

Tiap kali Bubun ditanyain orang-orang tentang ngidam selama masa kehamilan, Bubun biasanya bakal jawab kalau Bubun nggak ngidam. Sedangkan Ayah biasanya jawabnya: “Ngidam semuanya”. Dua-duanya bisa dibilang benar. Lho kok bisa gitu? Bukannya jawabannya benar-benar berbeda…?

Jadi gini… buat yang kenal deket sama Bubun, pasti tahu kalau selera dan porsi makan Bubun itu cukup besar (kecuali karena satu dan lain hal, di masa-masa tertentu dalam hidup Bubun sebelumnya). Meskipun tentu saja, nggak sebesar Ayah (itu sih nggak ada yang ngalahin..) Sebagai gambaran aja, Bubun biasa makan dua piring nasi dalam satu waktu makan.^^V

Waktu jaman KKN di desa waktu masih kuliah dulu, Bubun bersama sekelompok teman tinggal mutusin untuk catering dari warga setempat karena jadwal yang padat. Setengah populasi dalam satu kelompok adalah cewek dan setengahnya lagi cowok. Cowok-cowok biasanya makan satu porsi penuh (nasinya sekitar 1,5 – 2 piring). Sementara cewek-cewek nganggap itu terlalu banyak. Jadilah, pesanan makanan cowok dan cewek yang datang dalam bungkusan per orang dipisah. Untuk cewek dipakein karet hijau, sedang cowok dengan karet merah sebagai penanda. Perlakuan khusus diberlakukan untuk Bubun. Jadi, Bubun jatahnya yang pake karet merah dong. Suka malu hati juga sih, kalau ibu yang masak datang nganterin, teriak-teriak ngebagiin nasi sambil ngomong gini: “Ini yang buat laki dan neng Cici.”

Ya.. tapi mau gimana ya.. mending malu daripada laper. Hihi. *pake masker, nunduk-nunduk terus ambil nasi bungkusnya*

Read the rest of this entry »