Bumi grows so fast!

and so does Langit…

Aqiqah si Cantik Lala (Mudik 2014 Part III)

Salah satu agenda utama mudik 2014 adalah Aqiqah Langit.

Seperti Bumi dulu, Ayah dan Bubun inginnya acaranya sederhana aja. Asalkan memenuhi secara syariat. Tapi bagi keluarga Bubun, aqiqah adalah suatu acara sakral yang perlu digelar secara serius. Makanya dulu Bumi sampai Aqiqah dua kali. Oma dan Opa nganggepnya aqiqah pertama yang Ayah Bubun selenggarakan di Jakarta sewaktu Bumi berusia 3 bulan itu kurang afdol!

Setelah negosiasi, akhirnya Opa dan Oma setuju acara aqiqah Langit dibuat sederhana. Tapi tetep harus ngundang keluarga, kerabat dan teman-teman Opa Oma. Pake masang tenda pula.

Bubun perhatiin, di kampung halaman Bubun emang aqiqah itu rata-rata dibuat beneran ‘pesta’ gitu. Mirip-mirip dengan tradisi di Malaysia. Eh apa di seluruh Indonesia juga gitu ya? Bubun aja yang nggak tau?

Tapi beneran deh, acara aqiqah (dan cukur jambul alias cukur rambut) di Malaysia itu serius bener! Pake dekorasi berendoi alias buaian untuk bayinya. Berendoi ini nggak kalah cantik dibandingkan pelaminan pengantin lho. Coba deh lihat.

Picture’s taken from http://www.spshops.com

Picture’s taken from http://www.syokkahwin.com

 

The two pictures above were taken from http://bagbeautybaby.blogspot.com

*jaw’s dropped*

Belum lagi dessert table, goody bags, buku yassin, etc..etc…

 

All of the 9 pictures above belongs to http://www.abbycreativedesigns.com

****

Now, get back to the reality.

Sehari sebelum acara aqiqah, kita nengok kambing Langit yang akan disembelih. Bukan bagian favorit Bubun deh ah. Kambing yang akan disembelih ini merupakan kambing pengganti. Sebelumnya kita niat nyembelih kambing yang lebih gede, yang belakangan ketahuan lagi hamil. Duh, langsung mellow pas dikasih tau. *berebes mili* Langsung deh nyari kambing lain.

Cuma bisa ngomong ‘maaf ya kambing…’ waktu ngeliatnya digeret untuk ditemuin ke Langit (Sesuai tradisi, si bayi harus ngeliat kambingnya sebelum disembelih).

Abis itu senyum kecut. Opa kayaknya ngerti kalau Bubun nggak nyaman dengan yang namanya sembelih-sembelihan. Sewaktu Langit Bubun gendong bawa mendekat ke arah kambing, Opa ngasih isyarat untuk lebih medekat lagi. Terus, kaki Langit diambil dan disentuhin ke tanduknya.

 

20140808_173142

20140808_173145

Ada-ada aja Opa… tapi Bubun jadi sedikit rileks sih. Tapi waktu pulang tetap aja sedih kebayang nasib si kambing. Gimana ya perasaannya menjelang maut? Ya, mudah-mudahan proses kematiannya cepat dan tidak menyakitkan. *Langsung pengen jadi vegetarian* *Nggak jadi waktu ngelewatin warung bakso*

****

Acara aqiqah Langit cuma terdiri dari 4 hal: Langit dimandiin sembari dibacakan doa, berzanji, gunting rambut oleh 7 orang kerabat, dan makan-makan. Selesai. Cuss!

1396832_10203880673291508_2834775498669141351_o

10450035_10203880673091503_6245092872332719515_o

10549193_10203880673571515_4458222569981434298_o

10549202_10203880672371485_4364457788354538847_o

Opa dan Oma ngundang sekitar 100 orang. Tapi, karena sejak pagi hujan deras, kayaknya nggak nyampe setengahnya deh yang dateng. Nggak apa-apa. Makanan jadi melimpah dan bisa dibagi-bagiin sanak saudara dan tetangga. Lagian, semua orang bilangnya hujan deras pertanda Langit banyak rejekinya. Bubun sih amin-in aja. Padahal skeptis berat (tunggu aja beberapa hari kemudian dapat telpon dari Manulife yang bawa ekstrak buah manggis kabar gembira).

Bubun sengaja makein Langit rok tutu dan headband dari Allura, supaya Langit kelihatan girly. Tapi, tetep aja bok ada yang nanya:

“Anak laki-laki yah?”

Yah, masih mending sih, daripada komen dari Om-nya Bubun yang ter-EPIC 2014, waktu lihat Langit pake onepiece suit warna pink beberapa hari sebelumnya:

“Ya ampun, anak laki-kali kenapa kamu pakein baju perempuan seperti itu! KASIHAN!”

-___-!

“Tapi Om, Langit MEMANG PEREMPUAN!!!!”

Terus, Oma pun ngomong: “Makanya, cepat dikasih anting itu telinganya!”

Kemudian, Ayah mesem-mesem. Nggak mau anak perempuannya ditindik waktu masih bayi. Ntar aja, kalau udah gedean. Itupun kalau minta sendiri.

“Siapa tahu nanti Langit pake kerudung.” Kata Ayah.

Lantas Bubun pun nunduk-nunduk. Sendirinya belum pake kerudung.

Sahabat-sahabat Bubun sejak SMP datang ke aqiqah-nya Langit lho. Kecuali tante Iin, yang di hari dan waktu yang sama juga ngadain acara aqiqah untuk anak pertamanya. Sayang banget kita nggak bisa datang yah😥. Oh iya, semua teman dekat Bubun ini udah beberapa tahun sakinah, mawaddah, warrohmah dengan kerudung yang baik. ^^

20140809_120248

Ada sedikit cerita tentang headband Langit. Bubun belinya di hari terakhir sebelum Allura melayani pembelian untuk pengiriman sebelum lebaran. Masalahnya, Bubun beli online malam-malam. Nanya via Instagram, belum direspon. Ya sudah, nekad aja langsung beli. Rada grogi, karena takut udah lewat batas waktunya. Nanti nggak bisa dipake dong pake mudik. Saking groginya, Bubun salah transfer. Yang harusnya 98 sekian ribu jadi 980 sekian ribu! HAHA!! Tragis bener yah kalau ‘nggak sengaja’ beli 2 headband bayi seharga hampir sejuta. *makan nasi garem sebulan*

Sampai 2 hari sejak transfer, Bubun bolak balik ninggalin pesan di semua akun Allura dan ownernya. Bubun juga ngirim email dan ninggalin pesan di website-nya. Sayangnya, Allura nggak punya nomor telepon untuk fast response. Meski begitu, akhirnya pesan Bubun dibalas juga. Refund akan dilakukan dalam waktu beberapa hari ke depan. Fiuh! Makasih ya Allura… Nih Bubun nih, aduh! teledornyaaa!

Tampaknya, roh emak kelinci rabid mom masih bercokol dalam diri Bubun. Karena…. kok pengen bikin dekorasi DIY yah! Iihh.. padahal mah, raga udah nolak. Apadaya, terpaksa ikutin kata hati. Nggak terlalu ambisius sih. Cuma mau bikin hiasan dan pom-pom garland dan paper rosette, nyontek yang dibikin papanya Emma untuk ulang tahun Emma yang pertama dan ketiga.

Kertas tissue-nya bawa dari Jakarta. Sementara kertas kado dan karton untuk bikin paper rossete ngambil stok yang ada di rumah Oma. Ayah tuh sebel banget ngeliat Bubun nyicil bikin paper rossete. Katanya pemborosan kertas dan buang-buang waktu. Mending bantuin nyuapin Bumi. Tapiii kan Ayah… Bubun ngelipat kertasnya setelah nyuci, nyapu, nyediain makanan bumi… lagian sambil ngawasin Bumi main juga😥

Kalau Bumi sih, seneng banget ngeliar kertas-kertas berserakan. Asyik aja dijadiin selimut pura-pura atau kapal-kapalan.

10463690_10203880671931474_4109035339255591832_o

10571998_10203880671811471_4147961957228279072_o

Meskipun dicemooh ngelakuin hal yang sia-sia, Bubun bergeming. Alhamdulillah, beberapa jam sebelum acara, kipas-kipas itu selesai dibentuk (Bubun bangun subuh-subuh untuk nyelesaiin). Begitu udah jadi, sodara-sodara pada bilang bagus hiasannya. Terus Bubun ditanyain:

“Ntar masangnya gimana?”

“Hehe.. nggak tahu. Ntar minta  Ayah Bumi aja ngurusin.”

HAHA! Emang yaa.. selalu kejadian deh hal seperti ini. Bubun yang mulai ngerjain apa, ujung-ujungnya Ayah yang nyelesaiin. Soalnya, Bubun cuma punya visi. . Soal implementasi, serahkan pada Ayah.

Dengan cuek bebek, Bubun pun minta tolong ke Ayah untuk masangin kipas-kipas ke dinding. Meskipun misuh-misuh, “Gimana sih?? Udah ngerjain, nggak tau cara masangnya gimana? Dari awal kan saya udah bilang, Bla…bla…blaa… Ini nggak kuat, masa nyatuinnya pake double tape? Pake stapler dong! Kalau kamu bahagia ya sudahlah”,

tetep aja Ayah bantuin. Meski dengan muka ditekuk. Habis itu, Bubun kabur mandi dan siap-siap.

 

DSC02298

DSC02300

??????????????????????????????? DSC02309 DSC02307

Yang penting, acaranya lancar dan kita bisa foto-foto dengan backdrop kipas-kipas itu. Hehe.

****

Sehari setelah acara aqiqah, tanpa banyak omong, Oma pun nyukurin rambut Langit. Ayah dan Bubun kaget. Dengan santainya Oma duduk mangkuin Langit terus secara acak nyukur rambut Langit pake shaver (bekas! bukan baru). Meski baru beberapa menit, kok nggak meyakinkan yah?

Akhirnya Ayah ngambil alih dan nyukurin rambut Langit. Juga dengan misuh-misuh. Dia kaget lihat di kepala anak perempuan semata wayangnya ada pitak-pitak yang jelek. Haha! Walaupun pake insiden mati lampu (karena kena pemadaman bergilir), dan sore hari itu sedang mendung sehingga acara nyukur rambutnya perlu dibantu senter, sukses juga Langit dibotakin.

 

10368817_10203880676851597_5982737320995057722_o

Habis mandi, Langit dipakein sleep suit turunan Bumi. Eh, tiba-tiba Bubun inget. Setahun lalu juga Bumi pernah dipakein sleep suit yang sama setelah dibotakin.

20140810_213900

IMG_25260307108743Bumi (6 mo – Maret 2014) & Langit (4 mo – Agustus 2014)

 

Ya ampun, udah kayak Upin Ipin aja!

 


6 Comments on “Aqiqah si Cantik Lala (Mudik 2014 Part III)”

  1. dinaisyana says:

    Haha ini anak dua beda banget ya mukanya. Tapi sama2 cakep. Hihi.
    Untung di keluarga gw ga ada tradisi aqiqah gini (apalagi yang kaya di Malaysia itu) bisa makin jebol anggaran. LOL

  2. Arman says:

    congrats ya buat aqiqah nya langit🙂

  3. […] berusia 4 bulan ketika kita lagi liburan di Kendari. Tiga hari setelah ulang bulan ke-4, Langit di-aqiqah. Lalu, rambutnya pertama kali dicukur habis alias […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s