Bumi grows so fast!

and so does Langit…

Nursing while pregnant, tandem nursing then…

weaning with love.

or maybe NOT.

Nursing while pregnant

Alhamdulillah, selama hamil adik Langit, bubun diberi kekuatan luar biasa. Langit juga kuat dan memudahkan. Meskipun ada fase mabok dan pusing dari usia kehamilan 10 – 20 minggu, dan heartburn di trimester ketiga, tapi overall masih bisa ditoleransilah. Karena nggak ada ART, Bubun pun ngurusin rumah, masak, nyuci dan nyetrika sendiri sampai usia 8 bulan kehamilan. Padahal kan pulang kantor jam 8-9 malam. Jadi sampai dini hari bersama Adik Langit dalam perut, bubun ngatur urusan domestik juga keperluan Kakak Bumi. Besok pagi, ngantor lagi.

Sempat ada kontraksi palsu pada usia 5 bulan yang berlanjut sampai akhir trimester 3, ketika Bubun sedang luar biasa letih. Sempat juga ada flek sekali. Tapi nggak banyak. Melihat aktivitas yang melebihi kemampuan fisik itu, wajarlah ya kalau sampe flek segala.

Tapi di luar itu, tumbuh kembang Adik Langit sangat baik. Setiap kali nyusuin Bumi pun, Bubun nggak pernah tuh kontraksi. Jadi, oleh para obgyn, Bubun dibolehkan untuk tetap menyusui Kakak Bumi. Tapi oleh dr. Tiwi udah diwanti-wanti untuk pelan-pelan disapih bertahap. Semakin lama, dr. Tiwi makin gencar untuk nyuruh Bumi segera disapih. Ini mengingat status gizi Bumi yang merah dan jauh di angka ideal. Kandungan nutrisi dalam ASI Bubun akan makin menyesuaikan dengan Adik Langit. Oleh karena itu, udah nggak cocok lagi bagi Bumi. Padahal dengan status gizi seperti itu, Bumi harus banyak mengonsumsi makanan berkalori tinggi. Dengan disapih, Bumi juga akan makin lahap makannya. Seandainya status gizi Bumi baik, menyapih tidak harus segera dilakukan.

Ayah dan Bubun pun mencoba menyapih Bumi dengan metode weaning with love.
Bumi dikasih tahu sesering mungkin kalau ASI-nya sekarang untuk Adik Langit. Tapi namanya Kakak Bumi masih tergolong bayi ya, metode ini nggak berhasil. Apalagi, di masa-masa night terrors waktu itu. Dengan energi yang makin berkurang karena kerjaan plus urusan domestik yang menumpuk, Bubun nggak sanggup gendongin dan nenangin Kakak Bumi ketika ngamuk minta nenen.

Awalnya sih, Ayah masih sanggup. Ada periode 2-3 hari, Bumi udah nggak nyusu waktu malam dan diganti nutrinidrink. Tapi setelah itu, Ayah nggak kuat menenangkan Kakak Bumi selama 2-3 jam tiap malam berturut-turut. Gempor paginya. Sementara kalau Bubun yang nenangin dan gendongin.. yah makin ngamuklah. Namanya pabrik ASI di depan mata Bumi. Mungkin sama kayak orang puasa siang bolong terus disodor-sodorin es campur depan mata. Makin ngamuk nggak sih?? Hehe.

Oh iya, KENAPA NGGAK ADA YANG BILANG SIH KALAU NYUSUIN KETIKA HAMIL ITU SUAKIITTTNYAAA MINTA AMPUN?

Iya sih, emang ketika hamil kulit jadi lebih sensitif. Apalagi payudara. Wajarlah kalau sakit. Tapi, kalau dalam keadaan nggak tersentuh aja sakit, gimana kalau bayi bergigi delapan buah yang nyusu?? Lebih parah lagi, usia 1 tahunan gitu, Bumi kalau nyusu posisinya sambil berdiri atau head stand atau gaya akrobatik lainnya. Kurang lebih kayak gini:

photo1edit

Susah banget kembali ke posisi cradle macam waktu bayi kecil dulu. Paling nggak yang kayak ginilah masih lumayan:

photoedit

Kalau lagi setengah sadar menuju ke alam mimpi, Bumi suka terpeleset, yang bikin dia ngegigit Bubun. ALLAHUAKBARRRR!!
Jauh lebih sakit dibanding waktu Bumi dulu masih belajar latch on. Pake acara berdarah segala lho ini..

Sekali waktu, Bumi nggak sengaja ngegigit Bubun kenceng banget, Bubun spontan mukulin pantat Bumi berkali-kali pake kekuatan nggak terkontrol. Bumi nangis, Bubun ikutan nangis karena sakit bangeeet. Abis itu nyesel deh. Kan nggak sengaja ini.

Satu dua kali Bumi suka sengaja sih. Tapi pelan-pelan gigitnya, Bubun nggak sampe kesakitan banget. Udah gitu, dia gigitnya sambil nengok ke atas liatin muka Bubun dengan ekspresi kocak. Abis itu dia terkikik sendiri lihat Bubun melotot dan nyeramahin dia.

Sebenernya ASI pun selama hamil udah nggak ada. Tiriiiss pisan. Jadi, Bumi cuma ngempeng aja mencari kenyamanan. Setelah trimester kedua dan ketiga, kalau bangun tengah malam, dia akan teriak-teriak “Menum.. menum..” (minum.. minum..) setelah dikasih minum nutrinidrink, dia akan nyari nenen lagi untuk tidur.

Tandem nursing
Akibat gagal menyapih di waktu hamil, sampai menjelang proses lahiran adik Langit pun, Bubun masih nyusuin. Tapi bentar banget karena nggak kuat kontraksinya makin menjadi-jadi. Kayaknya Bumi juga ngerti dengan perubahan suasana ketika itu.

Bumi bahkan sempet nolak nyusu sewaktu Bubun tawarin dini hari setelah Langit lahir. Kirain, hari itu terakhir Bumi nenen. Ternyata besoknya lanjut.

Malam hari kedua dan ketiga setelah lahiran, Bumi dikelonin Ayah sewaktu mau tidur. Penuh perjuangan sih. Tapi berhasil juga.

Tapi setelah itu, gagal lagi kita. Mungkin karena cuti Ayah udah habis, jadi nggak sanggup nge-handle Bumi sampe subuh lagi. Bubun juga lagi capek banget habis lahiran. Akhirnya setelah Bumi ngamuk sejam, kita biasanya nyerah. Bubun pun tandem nursing. Kesannya indah? Beuh! rempong bok! Ngatur posisinya itu lho…

Entah mengapa, malam sampe dini hari Bumi dan Langit kompak banget bangun bersamaan. Entah mungkin feeling mereka begitu tajam atau apa ya.. Masa, baru aja Adik Langit latch on sedetik, eehh… Bumi udah teriak-teriak minta nenen. Sempat Bumi tidur bareng Ayah dan Langit bareng Bubun. Tapiii… Bubun gempor bolak-balik kamar beberapa kali tiap malam. Terus bete ngeliat Ayah tidur nyenyak nggak terganggu.

Kadang suka dibiarin nangis salah satunya. Tapi kalau udah beberapa menit, nggak tega. Jadi deh adik langit dalam posisi cradle biasa, sedangkan Bumi duduk atau setengah jongkok di sebelah Bubun. Kalau Bubun udah ngantuk banget, Adik Langit dalam posisi tidur menyamping sedangkan Kakak Bumi seperti posisi rukuk dalam shalat, kepala dan tubuh bagian atas bertumpu pada badan Bubun.

Yang ribet kalau Bumi dalam keadaan ngantuk berat. Dengan bantuan bantal-bantal, Bumi ditidurin posisi menyamping di sebelah atau di atas tubuh Bubun. Duh, jelasin posisinya aja ribet, apalagi pas kejadiaannya. Kalau lagi nyusuin Bumi dan Langit, Bubun berasa ditarik di antara dua magnet. Atau jadi tali tambang yang ditarik di acara 17an. Terus kalau salah satunya berhasil narik sehingga yang lainnya terlepas dari payudara, ada acara tangis-tangisan membahana deh.

Oh iya, dua bulan terakhir, tiap kali ngeliat muka Bubun Kakak Bumi akan teriak “Tete!! Tete!!” Demi apahh nak? Didengerin orang tuh! Malu!!
Btw, masa Bubun dianggap sebagai pabrik ASI ajah?

(Mencoba) Weaning with… apa aja!
Setelah pengobatan GERD Bumi berlangsung di bulan kedua ini, berat badan Bumi kembali stagnan. Nggak heran, soalnya tiba-tiba Bumi GTM (gerakan tutup mulut) terhadap makanan kalau lagi di rumah atau kalau ada Bubun. Untung ini udah ketemu penyebab FTT (Failure to thrive) Bumi adalah GERD. Kalau nggak, seperti sebelum-sebelumnya, Bumi kalau makannya dikit akan langsung turun berat badan signifikan. Lha wong kalau makan banyak aja beratnya susaaah baik.

Ayah dan Bubun pun memantapkan niat untuk menyapih Kakak Bumi lagi.

Tapi seperti yang sudah-sudah, metode dengan omongan penuh cinta itu nggak berhasil. Ayah nih, cuma bisa ngulang-ngulang kalimat “Udah deh, kita sapih aja sekarang! darurat nih.” Tapi beberapa menit setelah itu.. “Bun… sekali ini aja susuin dulu deh. Ini ngamuk banget ini.”

Yeeee!!!

Kadang juga ada omongan seperti “Ini di daycare lagi banyak yang sakit nih. Susuin aja deh, biar daya tahan tubuhnya bagus.” Emang sih, sejak ASI

Jadi, niatan dimantapkan lagi. Metode tradisional pun akhirnya terpaksa dipake. *Pare mana pare..?*
Siap-siap ya Bum, ntar malam.

Beberapa minggu terakhir, tiap kali nyusuin Bumi, Bubun ngomong: “Udah ya Bum.. ASI-nya untuk Adik Langit aja,”
yang dibalas Bumi dengan gumanan “HMMMPPHMM” sambil geleng-geleng. Atau ucapan “MAU!!” (nggak mau).
Bubun kemudian akan berkata lagi:
“Tapi Bum.. ini demi kesehatan Bumi. Supaya Bumi tumbuh berkembang baik. ASI-nya udah nggak cocok untuk Bumi..”
Bumi babling nggak jelas sambil nenen.
“Maaf ya Bum kalau Bubun nggak nepatin janji nyusuin Bumi sampai 2 tahun. Dulu kan Bubun janji tuh berusaha sampai 2 tahun minimal. Tapi ini Bubun harus berhenti nyusuin Bumi supaya Bumi sehat dan tumbuh sempurna….”

Mungkin Bubun akan kangen ngeliat jari kaki Bumi yang ngelipat-ngelipat kalau keenakan nysusu

DSCN6721

juga lengan Bumi yang ditaruh di atas kepala seperti ini:

DSCN6723

tapi, Bumi akan tumbuh dan berkembang, nggak selamanya jadi anak bayi. Suatu saat pun Bumi akan menjadi pria dewasa dan ninggalin Bubun. Oleh karena itu, mari kita menyapih ya nak…


11 Comments on “Nursing while pregnant, tandem nursing then…”

  1. Pipit Arifani says:

    MasyaAllah cit..kebayang repotnya,,,hamil tua ngurusin todler tanpa ART… Aq aja yg pake ART msh berasa repotnya,,,walo bumi dah gak nenen…. Hebat bingiitttt km cit… Btw,,,menyapih emg gak gampang,,,apalagi kalo kitanya masih setengah hati…. Pit 3kali gagal di umur bumi pas 24bulan,yah gitu….gak tegalah,,bumi ngamuklah,,namanya weaning with love udh bubar jalan….. Akhirnya……….mamahku gereget krn usia hamil juga udh 5bulan….bumi hrs segera disapih,,,trs bumi juga udh 25bulan,tunailah kewajiban…alhamdulillah…. Aq nyerah dan pakailah itu cara tradisional,,,`pare`….. Diusap tiap kali jadwal nenen dia,,sambil disiapin susu uht,,kasih penjelasan dikit2 kalo dia udh gede dan nenennya pait…. Berhasil??? Gak langsung….. Hari pertama ada acara nangis n guling2…minta nenen dikasih siy,,tapi krn udh diusap pare,,,pait donk,,,dia rasain *pait mah,,gk enak* ….stigma nenen pait minimal udh ada di otaknya,,,aq sodorin uht,,,,mau….alhamdulillah…. Pertama krn terpaksa bobo pake uht,,,lama2 terbiasa…. Masa2 sulit n ngamuknya 3-4hari cit kalo bumi,,,,mlm mungkin akan lebih sulit,,bgn jam 2pagi,,br bisa bobo lagi jam 4shubuh….telerrrrrrr…. Tp setelah 4 hari alhamdulillah lancar jaya cit,, dan makin ketemu polanya… Ternyata kl bumi biar bisa tidur cepet harus kenyang,,jd setelah makan dia pasti minta susu,,dan setelah itu tidur nyenyak sampai pagi…… Niat weaning with love,,jd weaning with pare…. Hihihi…. *contoh tdk baik*😀 mudah2an bumisagara msh bisa pake weaning with love yah….. Semangat bubun!!! Sehat2 semuanya….

    • citralwi says:

      Hai Pit!!

      Sekarang gimana kabar Bumi dan adiknya? Udah lahiran yah?
      Ya ampun… baca ceritamu, aku melongo. Takjub! Hebat banget upayanya. Bumi dapat ibu yang luar biasa. :’)

  2. nouxeva says:

    Sedihnya Ciciii.. Terbayang saat sy harus menyapih Aqila nanti.. Nda tegaaaaa, kehilangan skali pasti, hiks😥
    Tp tetap semangat Cici, semuanya demi yg terbaik untuk Bumi. insyaa Allah Cici dan Bumi diberi kekuatan dan kesabaran untuk bisa melalui fase ini, aamiin.. I feel you, Ci.. :’)

  3. Andika Widya says:

    Yiaay…lama tak mampir…
    waaw aku terharu gimana gitu bacanya padahal ini dikantor *usap airmata..sembunyi dikubikel*
    Devdan juga baru dua hari ini mulai disapih =.= krn kata dokter tiwi bb nya udah mulai mengkhawatirkan, Semoga kk Bumi bisa legowo yaa cit..dan semakin sehat…
    terus dede Lala nya juga makin unyu-unyu gemesin🙂

  4. Wichi says:

    Halo.. Selama ini silent reader tp skrg pgn comment.. Sy jg senasib: nursing while pregnant dan tandem nursing. Udah dari hamil coba weaning with love ga berhasil, akhirnya sebulan stlh adiknya lahir kbetulan emg ultah kedua si kakak,langsung dilarang nyusu. Tp emg butuh org lain buat ngalihin perhatian selama dia lg pengen nenen. Hebohny cuma seminggu,sesudah itu dia ilfil sendiri klo dsuruh nenen. Yg amazing BBny lgsg naik sekilo dlm 2bln sejak disapih.

    • citralwi says:

      Halo Wichi,

      *Toss*
      Atuhlah, gimana ya caranya? Duh, mudah-mudah Bumi bulan depan udah bisa disapih ya.
      What? what?? naik 1 Kg dalam sebulan??? Pengeennn. :’)

  5. […] Nursing while pregnant, tandem nursing then… → […]

  6. Draculie says:

    Terharu bangetttt bacanyaaa…. aku juga sekarang lagi hamil uda jalan 7 bulaan.. tapi si kakak 1.5 tahun masih ga mau disapih..niat juga mau weaning with love tapi koq lama banget yak… ga berhasil2…😦 mana kalo malem mau tidur nen’nya bisa lamaaaa banget..sampe kerasa gimana gitu di perut..tapi mau ditarik nen’nya malah nangis, kalo ga gitu, bajuku yang ditarik2, ga boleh lepas sampe dia nyenyak pokoknya… anakku juga KMS-nya jelek banget, pengen kayak bunda Wichi yang ankanya bisa naik sekilo dalam 2 bulan. hebat tu, anakku uda berbulan2 ga naik2 beratnya.. :'((

  7. […] Sewaktu hamil dan nyusuin, Bubun ngerasin sakit banget. Sampe berdarah soalnya. Setelah lahiran, rasa sakitnya hilang, berganti dengan letih menyesuaikan posisi tandem nursing. Gini ya… gambar-gambar tandem nursing yang bertebaran di internet memang terlihat indah dan menyenangkan. Iya, kalau kedua anaknya anteng. Kalau yang satu newborn, yang satunya lagi sedang memasuki fase galau, pasca kehadiran adik bayi yang terlalu dini, yah begitu deh. Heboh! Seperti yang pernah Bubun ceritain di sana. […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s