Bumi grows so fast!

and so does Langit…

Post Partum (nggak pake Depression)

Agak gentar juga Bubun ngadapin hari-hari pasca kelahiran Langit. Bukan apa-apa, belum pulih sepenuhnya dari trauma pasca lahiran Bumi dulu itu lho.

Tapi syukurlah proses lahiran Adik Lala cepat dan nggak pake drama, dapat obgyn yang oke, dan yang pasti.. nggak ada anggota keluarga yang datang dan memberi tekanan untuk suplementasi sufor. Haha!

7 April 2013 – Hari pertama

Sedari subuh, Bubun hanya tidur 2 jam selain supaya bisa terus-terusan nyusuin, Bubun juga nggak ngantuk sama sekali. Cuma agak letih aja. Adik Lala masih males-malesan nyusu. Banyakan tidur aja. Jadi, Bubun harus selalu ngeliatin jam. Pokoknya 1,5 jam sekali harus nyusuin. Kalau kecapean, ditoleransi sampe 2 jam. Padahal mah anjuran dokter kan 2-3 jam sekali.

Bubun juga ngecekin tanda-tanda kuning pada tubuh Adik Lala. Di hari pertama ini, wajah Lala agak gelap. Tapi tangan, kaki, dan badannya putih banget (mungkin akibat Bubun ngemil beras sekitar 8 kg selama hamil). Bubun ingat dulu Bumi pun agak menggelap warna kulitnya sewaktu bilirubinnya melebihi batas normal.

DSCN9462

Tiap kali suster bayi datang untuk ganti popok, Bubun selalu nanyain: “Ini kuning ya bayinya sus?” dan semua suster kompak bilang bahwa Adik Lala sama sekali nggak kuning. Apalagi setelah itu, Bubun dikabarin hasil pemeriksaan darah, Adik Lala dan Bubun sama-sama golongan darah A.

Sewaktu ditanyain oleh bagian nutrisi mengenai menu sarapan besoknya, Bubun sekalian ngasih tahu kalau Bubun akan diet produk-produk turunan susu alias diary products karena ada riwayat alergi Kakak Bumi. Sempat ada miskomunikasi karena Bubun disangka diet protein sapi, atau nggak bisa makan daging sapi dan telor. Untung segera ketahuan. Hehe.

Karena Bubun ngotot mau DSA-nya dengan dr. Tiwi, sejak dini hari kemarin para suster bayi yang sangat akomodatif udah ngubungin beliau. Paginya, Bubun diberi tahu bahwa dr. Tiwi baru nyampe Jakarta tanggal 9 April nanti. Tapi, si dokter minta nomor HP Bubun dan beliau pun nitip nomor HP-nya ke suster untuk dikasih ke Bubun (yang mana Bubun udah punya). Beliau juga berpesan agar Bubun sms beliau. Tapi bingung juga mau sms nanya apa yah?

Setelah nganterin Bumi ke daycare, Ayah datang ke RS. Terus, langsung tidur. Tepar dia… karena kecapean dari semalam nggak tidur, abis ngurusin persalinan Adik Lala, harus ngurusin Bumi juga. Sebelumnya komen dulu: “Yaah.. kok golongan darah A sih?” HEH! Bagi-bagi dong Ayah.. Kakak Bumi kan golongan darah O seperti Ayah, sementara Adik Lala mirip Ayah, berambut dan beralis hitam tebal serta bermata bulat. Masa Bubun nggak kebagian jatah??

???????????????????????????????

Di pagi itu, dr. Nando visit. Keren amat si dokter! Pinter ih Adik Lala milih obgyn-nya. Udah pinter, cakep, komunikatif, stylish lagi! Cara berpakaiannya mirip dengan dr. Ivan: Kemeja fit badan plus dasi dengan warna mencolok tapi serasi. Nggak salah si dokter pernah jadi top guest salah satu majalah remaja. Kok tahu? Ya kan sebelum mutusin ke dr. Nando, Bubun googling dulu beberapa halaman web. Haha! Obgyn yang bantu persalinan Kakak Bumi dulu juga Bubun googling ke sana ke mari. Bubun bahkan sampe tahu rumahnya di mana.

dr. Nando ngecek kondisi Bubun. Beda banget dengan obgyn Kakak Bumi dulu, sama dr. Nando Bubun nggak ngerasa dianggap cemen waktu ngeluh sakit. Dulu itu, Bubun inget kan Bubun bilang ke obgyn Bumi takut ngukur panggul dan VT karena sakit. Beliau bilangnya ngukur panggul dan VT nggak sakit. Yang sakit itu lahiran. Dan beliau itu udah 4 kali lahiran. Oke deh.

Semalam setelah lahiran kan Bubun sempet nanya ke dr. Nando, bakalan sakit nggak kontraksi pasca persalinan mengingat ada plasenta yang sempat tersisa di rahim Bubun. dr. Nando mengiyakan dan ngeresepin beberapa pain killer waktu lihat kekhawatiran Bubun. Ngerti kalau Bubun ini tergolong orang dengan toleransi rendah terhadap rasa sakit (makanya milih pake ILA kaan?). Ternyata, paginya Bubun ngerasa sakitnya biasa aja tuh. Nggak sampe ganggu. Tapi, seneng deh sama dokter yang nggak memberi perlakuan meremehkan.

Selain itu tiap kali ngelakuin pemeriksaan, dr. Nando selalu minta izin. Nggak kayak beberapa obgyn yang langsung main hajar aja. Udah gitu, pelan-pelan dan hati-hati meriksainnya (dadah-dadah sama obgyn yang dulu pap-smear Bubun pake kekuatan baja dan sukses bikin Bubun nangis kesakitan sekaligus merasa terhina). Semalam waktu bersihin sisa plasenta juga si dokter juga sambil minta maaf beberapa kali waktu Bubun nanya kenapa rasanya sakit.

Kilas balik ke masa-masa awal tante Nina (adik Bubun) baru jadi dokter. Bubun tuh tanpa segan menceramahi tante Nina soal empati kepada pasien dan menjaga komunikasi. Soalnya, sebagai orang yang sering banget jadi pasien, Bubun udah ngalamin masa-masa nggak menyenangkan. Syukurlah, tante Nina Bubun lihat tergolong dokter yang komunikatif dan membuat pasien nyaman, seperti halnya dr. Ivan dan dr. Nando ini.

Anyway, melihat kondisi Bubun yang segar bugar, dr. Nando minta infus Bubun dilepas aja. Menurut dokter, Bubun juga udah bisa pulang dari RS. Tapi, harus nunggu keputusan dari DSA dulu setelah mengobservasi keadaan Adik Lala. Setelah itu, dr. Nando nyaranin untuk senam kegel dan minta suster ngajarin teknik kompres betadine (entah namanya apa itu). Sebelum pamit, si dokter ngeliatin Adik Lala beberapa saat dari jarak dekat sambil tersenyum (nggak kayak obgyn Bumi yang cuma ngeliat sekilas seperti kurang minat). Mungkin karena istri si dokter bakalan lahiran sebentar lagi, jadi antusias ngeliat bayi kali ya…

Lewat tengah hari, dr. Melanie (yang berpenampilan sama kerennya) visit. Bubun observasi cara nyusuinnya. Eh, ternyata 1,5 tahun cukup untuk menghilangkan semua ingatan tentang teori menyusui bayi newborn. Bubun banyakan “Oh iyaa.. ya.. lupa!” Bubun nanya lagi soal kemungkinan kuning. Sama seperti para suster bayi, dr. Melanie juga bilang kalau Adik Lala nggak nunjukkin gejala kuning atau birilubin di atas normal. Setelah ngobrol beberapa saat, dokter ngasih vaksin Hepatitis B kemudian pamit.

Siangnya, Om Idu dan tante Adhe datang dari Bandung.

Sepanjang sisa hari, Adik Lala pengen digendong posisi sendawa. Pulas banget tidurnya.
Sore menjelang malam, Kakak Bumi datang dari daycare bersama Ayah. Bubun deg-degan. Takut Bumi nunjukin reaksi penolakan terhadap Bubun seperti subuh tadi. Begitu nyampe, ditanyain Ayah: “Adik Lala mana?”
Bumi ngeliatin Adik Lala yang lagi nyusu ke Bubun lalu nunjuk Adik Lala sambil berkata: “Tu!”

IMG_5416

Eh… udah tahu? Selama Bubun hamil, tiap kali itanya: “Adik Lala mana?”, Bumi akan memegang perut Bubun.

Setelah itu, dengan santai Bumi nyusu. Kirain semalam itu terakhir kali Bumi mau nyusu dan udah bakal menyapih sendiri setelah adanya reaksi penolakan itu. Eh, taunya… gagal sodara-sodara!

Aman sentosa dong? Tentu tidak! Karena mulai pukul 7 sampai setengah 12 malam, Adik Lala nggak berhenti-berhenti nyusu sementara Kakak Bumi juga mau! Ayah akhirnya ngajak Bumi jalan-jalan di area Rumah Sakit pake ergo. Menjelang tengah malam baru deh Bumi bisa tertidur. Iya, untuk memudahkan, Kakak Bumi nginep di RS sama Bubun, Ayah dan Adik Lala.

IMG_5467

Terus Adik Lala gimana malam itu? Ya ampuunn… nggak mau dilepas sama sekali. Nempel terus kayak perangko.

Pukul 12 malam, Bubun nggak kuat karena baru tidur 2 jam sejak lahiran. Jadi, Bubun minta tolong ke suster supaya Adik Lala dibawa ke ruang bayi. Dengan catatan, kalau Adik Lala nangis pengen nyusu, segera dibawa ke kamar lagi. Para suster ngeyakinin Bubun bahwa Adik Lala baik-baik aja. Mereka menenangkan Bubun yang khawatir ASI-nya kurang dan takut Adik Lala kuning. Menurut mereka, Adik Lala seharian udah pipis banyak dan pup-nya juga udah nggak mekonium, artinya ASI-nya udah ada dan cukup. Rupanya tiap kali Adik Lala pipis dan pup, suster akan nyatetin.

Sepanjang dini hari, Bubun tertidur lelap. Adik Lala juga nggak dibawa ke kamar.

8 April 2014 – Hari Kedua

Pukul 5 pagi, Bubun nelpon ke ruang bayi dan minta Adik Lala segera dibawa ke kamar karena udah 5 jam nggak nyusu. Sewaktu dibalikin ke kamar, suster bayi ngejelasin bahwa semalam Adik Lala udah pipis dan pup beberapa kali jadi ASI Bubun pasti udah banyak. Sungguh menenangkan hati.

Kemudian, mulai pukul 7 pagi dimulailah kembali episode nyusuin tanpa henti Adik Lala.

Pukul 9, Ayah dan Bumi baru bangun. Bubun nyiapin keperluan Kakak Bumi untuk dibawa ke daycare, lalu Ayah nganterin Bumi ke sana. Tapi sebelum berangkat, Ayah dan Bubun mendapati bahwa Kakak Bumi batuk pilek lumayan kenceng. Akhirnya Ayah mutusin untuk bawa Bumi ke IGD RSIA Bunda di seberang untuk dicek dan diberi obat. Jangan sampe nularin Adik Lala yang beru berusia 2 hari.

Sewaktu dr. Melanie visit, Bubun nanya kapan Adik Lala dicek kadar bilirubin-nya. Katanya besok atau di hari ketiga baru bisa. Tapi sejauh ini sih, Adik Lala terlihat baik-baik aja. Hari itu penurunan berat badannya juga hanya 34 gram. Fiuh! Agak lega…

DSCN9471

DSCN9480

Menjelang siang, Bubun mulai gentar. Adik Lala rewel banget seperti nggak puas-puas nyusu. Bubun pun minta diberi breast massage. Suster Ibu yang mijetin tampak kurang memotivasi. Malah ngomong bahwa payudara Bubun belum kenceng, belum keluar ASI-nya. Bubun juga minta untuk minjem breast pump punya RS (oh, medela lactina favorit Bubun!). Tapi menurut suster bayi, breast pump belum bisa dipakai kalau payudara Bubun belum kenceng, takutnya malah nanti bikin lecet. Mending Bubun nyusuin langsung aja.

Sewaktu teman-teman kantor Bubun datang ngejenguk, Bubun dalam kondisi yang… nggak bangeet deh. Mata bengkak plus lingkaran gelap gara-gara kurang tidur dan kelelahan serta mental yang juga lagi lemah. Nggak bisa menjamu dengan optimal lah. Padahal mereka udah nyempatin ke RS di antara jadwal kerjaan kantor yang lagi padat bangeet.

Mekipun belum collaps, tapi keyakinan Bubun mulai berkurang. Bubun ngerasa ASI Bubun belum bisa memenuhi kebutuhan Adik Lala. Apalagi Ayah kadang nanya: “Nggak ada ya?” setiap kali Bubun nyusuin Adik Lala dan Adik Lala-nya jerit-jerit. Meski begitu, karena para suster bayi selalu ngomong: “Wah, pipisnya banyak banget nih! Pasti ASI-nya banyak!” tiap kali datang ke kamar, Bubun masih bisa sedikit tenang.

Malamnya, Bubun mulai gelisah dan keringetan ngadapin rewelnya Adik Lala. Beda dengan Bumi dulu yang tergolong tenang dan nangisnya lumayan kalem, Adik Lala tuh… meraung-raung kalau nangis.

IMG_5447

Sekali waktu, ada suster ibu yang ngecek kondisi Bubun. Melihat Bubun yang kewalahan dan Adik Lala yang nangis melulu, dia pun berkata:
“Emang belum dikasih susu formula?”
“Emang harus yaa sus?” Kata Bubun dengan nada nyelekit. Jadi sensi banget gara-gara kondisi begini ngingetin Bubun dengan kejadian pasca lahiran Bumi dulu. Padahal mah, harunya santai aja ya…
“Ya.. kita sih nggak pernah nyaranin…” Katanya pelan.

YAA Terus kok tadi nanya gitu?? Maksudne opo toh?

Abis itu, buru-buru Bubun telpon ruang bayi minta dipinjemin medela lactina-nya. Waktu suster bayi datang bersama si breast pump, Bubun pun curhat soal ucapan suster ibu itu. Kata si suster bayi:
“Udah bu.. nggak usah didengerin. Suster ibu nggak tahu soal bayi. Ibu dengerin suster bayi aja soal ini. Bayinya bagus kok.. minumnya banyak, pipis dan pup-nya juga.”

Bubun pun nyoba pumping. Hasilnya? Nggak ada dong! Sama sekali. Ini curiga besok baru keluar ASI-nya. Eh tapi, kalau Payudaranya dipencet, ada kok keluar dikit warna bening. Lagian, mengutip tweet-nya @f_monika_b, seorang konselor laktasi, kebutuhan ASI bayi itu kan mengikuti perkembangan ukuran lambungnya. Seperti ini nih:

Bubun mutusin untuk rooming-in dengan Adik Lala malam itu. Hanya sesekali, Bubun nelpon ke ruang bayi minta tolong suster bayi untuk bantuin posisi menyusui dalam posisi tidur.

Syukurlah, malam itu bisa terlewati. Meskipun dengan perjuangan. Adik Lala nangis-nangis terus. Kakak batuk, bersih dan meler sepanjang malam.

IMG_5456

9 April 2014 – Hari Ketiga

Setelah Adik Lala dimandiin dan diambil darah untuk cek birilubin, Bubun diberitahu bahwa kelas perawatan bayi akan ada pada pukul 7 pagi. Adik Lala masih ada di ruang bayi, belum dibalikin ke kamar.

Ayah, Bubun, dan Bumi pun menuju ruang bayi. Di sana, selain adik Lala juga ada bayi laki-laki lain yang baru lahir kemarin. Setelah menunggu beberapa saat, keluarga bayi tersebut datang. Rame bener. Selain Ayah, Ibu dan Kakaknya, ikut juga kakek dan neneknya. Seru lah.

Sesi pelajaran mengenai cara memandikan, memijat dan perwatan bayi ini lebih merupakan pengingat aja buat Bubun. Selain karena selama ini ngurusin Bumi sendiri dari masih orok, kan udah sempet refresh ingatan lagi di kelas New Parent Academy bulan Maret lalu.

Balik dari ruang bayi, kita dikabarin hasil tes darah Lala. Ternyata, birilubin Adik ada di angka 11. Sempet Bubun lemes. Kirain masih harus stay di RS. Tapi kata susternya “Ah! lega ya bu.. bisa pulang hari ini.”

“Lho, bukannya birilubin itu normalnya maksimal 10, ya?”
“Enggak bu. Batasannya 12. Kalau di bawah itu, boleh pulang.”

Syukurlaah nggak perlu ada sesi fototerapi kayak Kakak Bumi dulu.
Tapi, Bubun juga diberitahu bahwa hari itu Adik Lala turun 150 gram. Jadi, hari itu Adik Lala udah 2,9 Kg aja. Tentu saja, itu masih dalam batasan normal, karena total penurunan berat badan belum sampai 10% dari berat lahir. Suster-suster juga santai bilangnya dalam seminggu berat badan bayi akan turun. Tapi tetap aja, rada sedih juga lihat Adik Lala kurusan😦

???????????????????????????????

DSCN9484

 

Karena hari ini libur pemilu legislatif, Bumi nggak ke daycare. Si Teteh udah dimintain untuk masak sarapan untuk Bumi dan ke RS setelahnya. Tapi entah kenapa, sampe jam 08.30 dia nggak masak juga.

Pukul 9 pagi, dr. Tiwi visit. Hore! dokternya udah balik dari cuti. Hari ini, dr. Ivan juga balik dari Australia (tapi Lala udah lahir. Hihi).

Begitu masuk ke kamar, dr. Tiwi langsung ngomong: “Oh.. ibu ini mah udah sering kita ketemu.”
Si dokter pasti penasaran, pasien mana tuh yang ngotot DSA bayinya harus sama dia.😀

dt. Tiwi, yang hari itu cantik banget dengan baju motif kain tenun dan french manicure sempurna btw (ini kenapa dokter-dokter di Bunda pada stylish semua sih? suka deh ngeliatnya. Tapi bikin minder juga sih.. secara kita awut-awutan gitu abis lahiran. hehe), pun meriksa Adik Lala. Sebelumnya ketawa liatin Bumi yang serius banget liat Dora the explorer di TV. Raut wajahnya berubah serius begitu liat Bumi batuk-batuk kenceng. Beliau pun ngingatin agar hati-hati jangan sampe Adik Lala ketularan. Apalagi batuk rejan alias pertussis lagi banyak akhir-akhir ini. Si dokter nampaknya masih inget kalau Bumi belum booster beberapa vaksin dan ngingetin untuk segera ngejar ketertinggalan itu.

Melihat angka birilubin Adik Lala, dr. Tiwi bolehin kita pulang. Dengan catatan 2 hari lagi, yaitu hari Jumat kontrol dengan beliau di BIC. Biasanya di usia sekian hari itu, angka birilubin bayi mencapai puncaknya. Beliau pun bercerita tentang pasiennya yang ketika pulang dari RS, hanya 15 tapi beberapa hari kemudian mencapai 30.😥

Bubun nanya, Adik Lala kok nggak dikasih vaksin polio 0 (vaksin ketika lahir). Menurut si dokter, vaksin polio jarang diberikan di RS, meskipun itu yang harusnya diberi setelah lahir. Hal ini disebabkan karena vaksin polio mudah tercemar dan dikhawatirkan dapat menjangkiti anak lain. Karenya, vaksin polio 0 untuk Adik Lala juga akan diberikan nanti pada hari Jumat.

Hari itu, dr. Tiwi tampak santai dan nggak terburu-buru. Jadi, kita bisa konsultasi lumayan lama. Setelah beliau pamit, Ayah dan Bumi pun pulang ke apartemen sementara Bubun beberes di RS.

Bubun pun bilang ke Ayah supaya balik ke apartemen untuk nyicil bawa pulang barang-barang yang besar seperti kasur (yes! kita bawa kasur tambahan), bantal dan selimut sekalian nyariin sarapan untuk Bumi.

Ngurus administrasi di RSU Bunda ternyata simpel. Bubun juga minta tolong bagian administrasi datang ke kamar untuk bawa semua dokumen yang diperlukan sehingga Bubun tinggal tanda tangan. Setelah itu, Bubun diberi arahan tentang obat-obatan dan dokumen-dokumen terkait catatan medis oleh suster bayi. Bubun nanya soal tes pendengaran bayi, yang biasanya diberikan sebelum bayi pulang. Ternyata, di RSU nggak ada alatnya. Jadi, Jumat nanti sebelum ke BIC konsul dengan dr. Tiwi, Bubun diminta ke RSIA Bunda dulu untuk tes pendengaran. Bubun juga iseng nanya soal fasilitas foto sebelum pulang, katanya bisa juga nanti di RSIA, tinggal bilang aja. Soalnya hari ini libur dan fotografernya nggak ada.

Surat Keterangan Lahir baru bisa diambil beberapa hari kemudian dengan membawa dokumen pendukung seperti KTP Ayah Bubun dan Kartu Keluarga. Surat Keterangan Lahir ini yang kemudian dibutuhkan untuk bikin akte kelahiran.

Setelah Ayah dan Bumi datang kembali, kita beres-beres dan angkatin barang-barang yang tersisa lalu pamit ke suster ibu di nurse station depan kamar. Ternyata, suster bayi masih perlu ngejelasin beberapa hal mengenai perawatan bayi. Bubun juga diberi buku catatan kesehatan Langit (yang mudah-mudahan nggak akan sepenuh buku Bumi).

Alhamdulillah, kita pulang ke rumah yaa Adik Lala.

DSCN9489

???????????????????????????????


2 Comments on “Post Partum (nggak pake Depression)”

  1. rhey says:

    Itu dr nando ndak salah juara 1 covrboy ci, msih ada majalahq itu dikdi rambutnya ala2 gondrong tomingse hhehehhe
    Btw, sehat2 terus ya bumi langit😉


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s