Bumi grows so fast!

and so does Langit…

Kisah Kelahiran Langit (Part 2)

Lanjutan cerita sebelumnya

6 April 2014
18.45 WIB

Bubun bacain buku untuk kakak Bumi. Menjelang malam, Bumi emang agak sedikit rewel. Dikit-dikit merengek. Bubun bolak-balik ngajak main sambil gendongin sesekali. Iyaa.. sampai usia kehamilan 40 minggu pun, Bubun masih suka gendongin Kakak Bumi.

Tiba-tiba, Bubun ngerasain kontraksi. Ah, Braxton hicks lagi. Di-PHP melulu nih kita, Dik Lala…
Bubun biarin aja. Masih lanjut main sama Kakak Bumi. Kemudian kontraksinya datang lagi. Ih kok cepet sih?
Terus lagi… Hee! Braxton hicks ini kok kenceng ya? Yang bener aja. Kalau kontraksi palsu udah sekenceng ini, gimana yang aslinya.

Karena datang berturut-turut, Bubun butuh istirahat sejenak. Langsung manggil Ayah untuk nemenin Kakak Bumi sembali Bubun tarik napas dulu di luar.

Ayah ngomong: “Jangan-jangan beneran tuh kontraksinya?”
Disamber sama Bubun: “Kemarin-kemarin juga gitu, kirain beneran. Taunya palsu.”
“Yakin itu palsu?”
“Yakin”
“Tahunya dari mana?”
“Kan belum ada flek. Tanda-tanda persalinan tuh ada flek dulu.” –> Really??

Yasudah.
Bubun pun berbaring dan praktekin teknik pernapasan hypnobirthing dan yoga prenatal. Kontraksinya makin kenceng. Kok gitu banget yaah?

19.15 WIB

Eh, ini beneran braxton hicks nih? Udah mulai ragu.
Bubun putusin untuk ngitung waktunya pake timer di HP Ayah. Sebelumnya debat dulu sama Ayah tentang cara penggunaannya. Nggak penting banget deh. Haha!
Kontraksi pertama: 40 detik. Interval ke kontraksi berikutnya: 4 menit 56 detik.
Kontraksi kedua: 40 detik. Interval ke kontraksi berikutnya: 5 menit.
Kontraksi ketiga: 40 detik. Interval ke kontraksi berikutnya: 4 menit sekian detik.

Whatt?

Langsung teringat teori: “Berangkat ke Rumah Sakit jika kontraksi terjadi selama 5 menit sekali dengan lama kontraksi 40 detik.”

JRENGGG!!!

Tapi masih denial. Kan belum ada flek sama sekali?
Terus sok tenang, nelpon ke ruang persalinan RSIA Bunda.
“Suster, mau nanya. Mungkin nggak braxton hicks itu terjadi 5 menit sekali dengan lama 40 detik?”
“Walah! Itu sih udah kontraksi teratur namanya bu?”
“Berarti saya ke sana aja ya sekarang sus?”
“Iya, ibu cepetan ke sini!”

Abis itu, nelpon RSU Bunda, nanya ketersediaan kamar. Ternyata kamar utama penuh, kamar perdana ada satu lagi. “Tapi nggak tahu ya bu, kalau ibu masuknya besok, masih ada nggak kamar perdananya, kita nggak bisa jamin.” Bukannya gitu.. Ini kan Bubun ngecek, siapa tahu beruntung dapat kamar Mitra Suite. Huahaha! Ternyata kamar perdana available.

Bumi rewel, minta nenen. Dengan menahan kontraksi, Bubun pun nyusuin. Tapi makin lama kok nggak tertahankan yah? Terpaksa sesi nyusu dihentikan walaupun Kakak Bumi ngamuk-ngamuk.

19.20 WIB

Bubun pun bilang ke Ayah untuk siap-siap ke RS. Tapi Bubun mau mandi dulu.
Nggak sempet dandan, udah hilang selera.
Ayah gantiin baju Bumi, terus ganti baju juga.
Abis itu kita inget-inget barang apa yang sekiranya belum ada di dalam koper.
Bantal menyusui, kamera, i-pad dengan musik hypnobirthing dari bu Lanny di dalamnya…

Terus, Bubun nelpon si teteh yang lagi belanja di carrefour supaya cepetan pulang. Soalnya yang megang Bumi sewaktu Bubun bersalin nanti siapa dong kalau teteh nggak ada?
Ketemu teteh di lobby. Kita pun cabs ke RSIA Bunda.

Dalam perjalanan, Bubun SMS tante Lalisa. Ngabarin kalau persalinan bisa saja terjadi dalam waktu beberapa jam ke depan. Jadi, minta dia stand by. Nanti dikabarin sama Ayah lagi ke depannya. Abis itu, Bubun coba tenang. Ngatur napas, kirim pesan ke beberapa teman, dan… ngetweet dong. Teteup. Tadinya mau dandan. Tapi kan gelap dalam mobil yah. ;D

Jalanan hari minggu malam lancar jaya.

20.10 WIB

Begitu sampai di parkiran RSIA Bunda, Bubun ngambil buku pasien, terus bilang ke Ayah dan Teteh kalau Bubun duluan masuk ke dalam. Nanti mereka nyusul.

Dengan gagah berani, Bubun menuju ruang persalinan. Nyerahin buku sambil berkata dengan kalem: “Saya pasien dr. Ivan. Udah ada kontraksi. Langsung masuk aja nih ke dalam?”

Masuk ke ruang CTG, dipasangin alatnya.
Nggak berapa lama, muncul bidan Aie dan salah satu bidan lain.
“Ini ibu udah berasa mules banget?” Tanya bidannya.
“Iya.”
“Kok kontraksinya masih ringan banget yah?”

DUERR!!!

Seriusss bu bid?
Langsung lemes. Jangan-jangan Bubun belum ada bukaan nih.

image_4

image_5

 

Si anak sulung bergaya dengan latar belakang Bubunnya kontraksi

“Bu bid, saya kan mau pake ILA. Tolong kabarin dokter anastesi yang stand by malam ini ya?”
“Iya, nanti. Sebelumnya, ibu dokternya dengan siapa nih? Kan dr. Ivan nggak ada. dr. Nando atau dr. Caroline atau ada dr.xxx (nggak inget namanya siapa) juga yang on call malam ini.”
“dr. Nando ajalah kalau gitu bu bid.” Pasrah, meskipun tadi siang sempet ilfil.
“Kita cek dalam aja dulu ya?” Kata bidan yang satunya.
Si bidan yang berpostur gede ini nampak jutek. Bubun takut bok.
Langsung nolak. “Ntar-ntar aja deh bu bid.”

Akhirnya nunggu dulu beberapa saat sampai CTG selesai dilakukan.
Sekitar 15 – 30 menit kemudian, bidan Aie datang lagi.

IMG_5025
Bubun ngintip hasil CTG, kontraksinya udah lumayan tinggi. Tapi tetep menurut bu bidan, itu masih ringan banget.
“Ibu kan mau ILA, jadi kita harus cek bukaan.”

Oh iya, bener juga.
Dengan takut-takut, Bubun relain di VT (vaginal touche) alias periksa dalam. Ternyata, nggak sakit lho. Sampai sesumbar dalam hati “Lha, gitu aja?” Haha.

“Bu bidan ini kan yang dulu bantuin saya lahiran anak pertama.” Ujar Bubun sambil di-VT.
“Oh ya?”
“Iya.. kan ada di catatannya itu.” Samber bidan yang berperawakan gede.

Setelah diobok-obok, Bu bidan bilang: “Bukaan empat bu!”

HOREEE! Allahuakbar!!

“Berarti saya udah bisa di-ILA dong bu bid? YESS!” Kata Bubun sambil mengepalkan tangan ke atas. Beneran ini mah, saking girangnya. Rada takjub soalnya bukaan empat ternyata masih ‘segitu aja’. Beda dengan waktu Bumi dulu. Bukaan dua rasa neraka. *salahkan stripping of the membrane*

“Ibu udah BAB belum hari ini?” Tanya bidan kembali.
“Belum.. eh, saya jangan di-enema dong bu bid..”
Abis itu, langsung dikasih wejangan sama dua bidan soal pentingnya kebersihan selama proses persalinan. Katanya, kalau usus bersih, anaknya juga lebih mudah keluarnya. Lagipula: “Ini sudah prosedur bu.” Yeah, I Know!

Yasudah deh. Siap-siap kesakitan lagi.

Ayah tiba-tiba masuk ke ruangan. “Ayah, udah bukaan empat!”
“Haa?” Ayah pun melongo.
Bubun minta Ayah untuk check-in kamar.
“Coba cek di RSIA dulu, ada nggak. Tadi di RSU penuh kelas utama, ada satu lagi kamar perdana.”

Para bidan pun kembali untuk melakukan prosedur pembersihan bulu-bulu dan enema.
“Ini cuma sakit dikit kok waktu dimasukin, udah lunak ini obatnya.”
“Bukan sakit waktu dimasukin yang aku takut bu bid. Pada saat kontraksi bercampur dengan mules ke belakang itu lho.” Lalu Bubun pun menerawang teringat nyerinya waktu mau lahiran Bumi dulu.

Nggak nyampe 5 menit, obatnya udah bereaksi. Berdiri, menuju toilet sendiri.

IMG_5150

Lama di toilet. Ternyata nggak sakit-sakit amat. Jauh dari 1,5 tahun lalu.
Keluar dari toilet, menuju ruang CTG, eh udah ada Lalisa. Ngobrol-ngobrol bentar. Canggih bener. Takjub dengan kemampuan diri sendiri.
Terus, ada salah satu bidan yang nyamperin: “Ibu langsung ke sini aja.” Sambil nunjuk ruang persalinan kala aktif.

IMG_5151
Haa? Langsung masuk sini??
Lalu tersenyum dengan langkah gagah berani menuju dipan tempat lahiran. Naik sendiri tanpa dibantu. Bandingkan dengan sewaktu kelahiran Bumi, masuk situ Bubun pake kursi roda. Mau naik ke ranjang aja dipapah sambil nangis-nangis. Padahal masih bukaan 2 waktu itu. HAHA!

20.30 WIB

Ayah pun datang, ngabarin kalau: “Kamar perdananya sih udah direnovasi ya. Tapi renovasinya cuma ganti wall paper deh kayaknya. Gitu-gitu aja.”

IMG_5020
“Ya udah deh, kita ke RSU aja yah. Nggak apa-apa ntar naik ambulance ke sana. Biar Kakak Bumi nyaman.”

Abis itu, ngobrol-ngobrol dan foto-foto dengan Lalisa.
Bubun bilang ke Ayah: “Ayah, tasku mana? belum dandan nih. Jelek ntar di foto?”
“Nggak usah dandan, biar di fotonya natural.”
terus Bu bidan yang disangka jutek pun masuk dan berkata: “Mau dandan bu? Sempet yaa?”
Bubun nggak tahu itu maksudnya ngajakin bercanda atau nyinyir. Bubun pun diem. Takut bok. Hihi.

Bidan Aie ikutan masuk, ngabarin kalau dari 6 dokter anastesi di RSIA Bunda, hanya ada 1 orang yang bersedia datang. Namanya dr. Habibie. Itupun bisa nyampe 1,5 jam lagi. Haaa? Bisa-bisa Bubun lahiran tanpa dibantu ILA nih. Mulai jiper. Lalu, kita pun main tebak-tebakan nama dokter anastesi yang dulu bantuin Bubun waktu kelahiran Kakak Bumi.

Bidan berperawakan gede yang disangka jutek masangih infus ke tangan Bubun untuk mengalirkan neurobion (?) dan zat penambah tenaga gitu sepertinya, katanya supaya dapat energi ekstra.

IMG_4932

IMG_4933

 

Upaya pertama masangin infus gagal karena pembuluh darah Bubun pecah dan bengkak. Jadi dicoba sekali lagi.

IMG_4945

IMG_4978

IMG_5012

Bubun pun ditawarin teh manis yang Bubun terima dengan senang hati. Setelah itu, si bidan pun ngajak Bubun ngobrol. Eh ternyata orangnya asyik.

“Duh gimana ya bubid, kalau misalnya saya keburu lahiran dokter anastesinya belum datang. Nggak sanggup kayaknya saya.”
“Bisa kok bu..”

21.00 WIB

Kontraksi mulai deket-deket dan kenceng. Si bidan yang namanya Bubun nggak tahu itu mandu Bubun latihan napas. Keren lho dia. “Makin kenceng kontraksi, makin dalam tarik napasnya.”

Bubun coba ingat-ingat teori hypnobirthing. “Bayangkan diri sebagai bunga yang sedang merekah.. bla bla..” juga “bernapas dengan tenang, lembut, perlahan-lahan.”
It works.

IMG_4937

IMG_4950

Ayah masuk ke ruang bersalin, infoin kalau udah check in di RSU Bunda. Ayah juga nawarin untuk muterin panduan hypnobirthing dari Bu Lanny dari i-pad.

IMG_4956
“Oh ibu dulu pernah hypnobirthing sama bu Lanny? udah bisa dong ngatur napasnya?” Ujar bu bidan yang ternyata nggak jutek tapi keren bener itu.

Kakak Bumi pun dibawa masuk ke ruangan sebelum dianterin Ayah ke RSU Bunda biar bisa tidur di sana sama Teteh. Cium-cium bentar si lelaki kecil Bubun, lalu dadah-dadah.

IMG_4967

IMG_4961

IMG_4965

Selagi Ayah pergi, dengan sabar si bu bidan memandu Bubun mengatur napas dan megangin tangan Bubun tiap kali kontraksi datang. Nyaman rasanya. Kalau di persalinan dulu, ada yang nyentuh Bubun selama kontraksi rasanya pengen ditabok.

IMG_4952

Selama menunggu bukaan itu, posisi Bubun duduk tegak. Ketika kontraksi datang, bu bidan megangin perut Bubun untuk ngecek lama kontraksi. Tiap kali selesai kontraksi, Bubun langsung ngobrol-ngobrol santai dan bercanda lagi sama bu bidan.

IMG_5018

Anehnya, “Lho, ibu nggak sakit lagi? Ini masih kontraksi lho!” Ternyata menurut bu bidan, Bubun cuma ngerasa sakit pada saat puncak kontraksi selama maksimal 20 detik.

 

IMG_4951

Kemudian, Bu bidan pun mau ngecek detak jantung Adik Lala. Bubun diminta berbaring. Eeeh.. ketika mau rebahan dari posisi duduk, Bubun ngerasa sakit banget. Asli nggak bisa tiduran. Tiap tiduran langsung berasa kontraksinya edan-edanan! Setelah upaya beberapa kali dan meringis menahan sakit beberapa detik, cek detak jantung pun bisa dilakukan. Alhamdulillah detak jantung Adik Lala normal.

Ayah masuk ruangan lagi. Ngabarin kalau Bumi udah tidur di kamar kita RSU Bunda. Syukurlah.
Bisa fokus ke persalinan deh sekarang. Tapi nggak bisa bener-bener tenang karena bolak-balik ngeliatin jam. Udah 1,5 jam belum ya?

IMG_5081

22.00 WIB
Bidan Aie masuk. Bubun dipasangin gelang pasien.

IMG_4985

Ayah nanya, dr. Nando kapan datang. Bubun langsung nyamber “Nggak peduli deh dr. Nando datang kapan. Yang jelas, dr. Husein KAPAN DATANG?”

“dr. Husein siapa bu?” Tanya Bidannya bingung.
“Ituuu.. dokter anastesinya!”
“Oh, dr. HABIBIE…”
“Oh ya siapapun itu!” *saking gelisahnya sampai salah nyebut nama, dr. habibie nyaru jadi Husein Indonesian Idol*

Kemudian, bidan minta izin untuk cek dalam lagi. Nggak masalah sih. Tapi.. posisinya harus tiduran! Eh bok! Gimana ini…? Mau rebahan aja badan seperti kompakan nolak semua.

IMG_5042

Untunglah rasa nyeri itu terbayar dengan ucapan bidan: “Udah bukaan 6!”

Mantep!

Bubun masih sempet lho nge-tweet di bukaan ini. Hihi. Tapi karena di ruang bersalin nggak ada sinyal, jadinya baru tweet-nya baru kekirim hampi 12 jam kemudian. -__-!

IMG_5147

Tapi kontraksi udah makin pendek jedanya dengan kekuatan lebih besar pula. Bolak-balik lihat jam. “Dokternya udah di mana sih??”
“Barusan ngabarin, udah di kuningan bu” jawab bidan
“Alhamdulillah. Udah malam ini kan? Pasti lancar.” Ujar Bubun, lebih pada diri sendiri. Hehe.

Yaah.. dateng lagi deh kontraksinya. Spontan, Bubun raih tangan si Ayah yang lagi berdiri tepat di sebelah Bubun.

IMG_5091

Terus nyadar, belum potong kuku. Mudah-mudahan Ayah nggak kecakar. Abis itu, Bubun senderan. lumayan nyaman. Hilang lagi kontraksinya. Ketawa-ketiwi lagi.

Nggak berapa lama, kontraksi muncul lagi. Kata bu bidan nan keren yang dampingin Bubun “Kayaknya bagusan Ibunya senderan ke bapak deh. Saya perhatiin Ibu lebih tenang kalau dipeluk Bapak.” Cieee..

IMG_5112

IMG_5104

Ya, tapi… nggak gitu juga kali Yah.

IMG_5051
Masa tiap kali kontraksi datang, Bubun meremas tangan Ayah, eh Ayahnya juga meremas bahu Bubun kenceng-kenceenngg.
“Aduuh.. aduhhh..” Ujar Bubun.
Si Ayah makin heboh meremas bahu Bubun.
“Itu yang sakit tangan Bubun Ayaaah. Jangan diremas sekenceng ituu keleus!”

Bidannya ngakak.

Udah 20 menitan berlalu. Si Dokter anastesi belum nyampe.
“Itu dr. Habibie di kuningan maksudnya kuningan rasuna said kaaan? Bukan kabupaten Kuningan Jawa Barat??” Ucap Bubun sambil merintih. Mulai ngaco.

“Bu bid… kok saya tiba-tiba pengen ngeden?” Tambah Bubun sambil melotot ngeri. Udah bukaan berapa nih?
“Eeeehhh JANGAN bu!” kata bidannya.
“Iyaa tahu.. tapi ini kayak ada yang ngedorong.”
“dr. Nando-nya mana sus?” Tanya Ayah.
“Nggak peduli sama dr. Nando, bisa lahiran sama bidan! Yang penting dr. Habibie dateng duluu!” Potong Bubun, mulai nggak bisa fokus.

Sekitar 10 menit kemudian…
“Bu, ini dokternya udah dateng!”
“ALHAMDULILLAH!”

22.20 WIB

Bubun lihat si dokter yang masih muda itu tampak lempeng. Semua obat dan alat anastesi udah ready di ruangan itu sejak tadi.

IMG_5082Dokter nanya, terakhir cek, udah bukaan berapa. Bubun siap-siap disuntik ILA.
“Ini tahannya sampe 2-3 jam ya bu?”
Lho! cepet amat? Dulu waktu Bumi, daya tahannya 6 jam. Mungkin dosisnya dikasih yang rendah kali ya, mengingat ini bukaan berapa.. mungkin sekitar 7 ke 8 kalau dilihat dari waktunya.

Bubun pun diposisiin duduk di pinggir ranjang, melukin bu bidan yang empuk banget badannya. Hehe. Kontraksi datang. 2 kali. Bubun belum disuntik juga. Udah mulai nafsu, pengen teriak. Tapi berakhir dengan rintihan “Astagfirullah ya Allah..” yang terbata-bata.

Disuntik anastesi, lalu disuntik ILA di tulang belakang. Kalau waktu kelahiran Bumi, suntikannya nggak berasa, yang ini tuh berasa. Tapi nggak sakit sih. Setelah itu, langsung disuruh baring. Tapi Bubun nggak sanggup. Kontraksinya datang lagi. “Tapi ini harus langsung baring bu!” Titah dokternya. Langsung buru-buru rebahan sambil menahan rasa sakit yang udah mulai nggak bisa dikontrol.

IMG_5127

“Kok masih sakit ya dok?”
“Iya kan ILA cuma mengurang sekitar 50% rasa sakit, supaya ngedennya bagus.”
Iya sih… tapi dulu perasaan nggak ada rasa sama sekali.

Menurut si dokter, Bubun harus terus terlentang supaya anestesinya bekerja merata dan cukup lama. Nanti boleh duduk kalau udah proses lahiran. Baiklah!

IMG_5142

23.00 WIB

Cek dalam lagi. Udah nyaris bukaan lengkap. Bubun masih ngerasain nyeri kontraksi dikit. Sekitar 5 menit kemudian, dr. Nando datang. Eh ternyata beneran cakep dokternya. Hehe.

“Dok, saya ini pasien yang tadi siang CTG lho.”
“Oh ya?” Dokternya kaget.
“Itu saya bilang, kok udah 40 minggu nggak ada kontraksi sama sekali…” tambahnya.
“Ada kok dok. Sering malah. Cuma ya braxton hicks.”
“Kamu kok nggak bilang tadi kalau mau ILA.”
“Lha! udah saya titipin pesan ke susternya dok, supaya bilang ke dokter, saya mau lahiran pake ILA.”
“OH gitu? Tapi kamu dikasih nomor HP saya kan? Kalau ada apa-apa bisa langsung hubungi saya.”
“Iihh! Enggak dok!! kalau tau, saya pasti bakal ngubungin lah!”
“Dok, ini kira-kira saya perlu di-epis nggak ya?”
“Enggaklah ini..”
Horee!

Beliau pun cek dalam. Bubun langsung memalingkan muka. Seumur-umur ke obgyn cowok nggak pernah pake cek dalam, jadi canggung deh. Tapi kan ini dalam rangka persalinan ya bok. Jadi, yasutralah!

Udah bukaan lengkap. Siap-siap ambil posisi setengah duduk.
Ketuban dipecahin. “Kok warnanya coklat dok?” Tanya Ayah.
“Iya ini…”
“Udah ada mekoniumnya dok?” Bubun panik.
“Iya, sepertinya udah dimakan oleh bayinya.”

Duh, harus cepet nih. Kasian Adik Lala.

“Masih inget kan?” Tanya bidannya.
“Takutnya udah lupa. Sekarang napas udah nggak sekuat dulu.”
“Tapi ikutan senam hamil kan?”
“Ikut sih..”

THIS IS IT!

“Bismillahirrahmanirrahim, Ayo Dek, kita pasti bisa!” bisik Bubun perlahan.

IMG_5195
Mulai ngeden. Tapi nggak bisa panjang. Mau nyoba lagi. Eh… kata bidannya, kontraksinya habis. Jangan ngeden dulu. Nunggu lamaa.. sekitar 5 menit. Lalu, coba lagi. Sama seperti yang tadi. Habis itu, nunggu kontraksi lagi lama.

“Kok bisa kontraksinya pendek-pendek sih dok?” Tanya Bubun.
“Iya, bayinya tenang, kalau ILA biasa begitu.

Ini mah lamaan nunggu datengnya kontraksi daripada waktu ngedennya. Ketiga kalinya, rambut udah keliatan. Tapi karena napas yang pendek, masuk lagi deh kepala Adik Lala. Bidannya mau bantuin dorongin perut Bubun. Bubun langsung ngelarang. “Mggak usah didorong sus.” Akhirnya nggak jadi.

Minum teh manis dulu. Abis itu lanjut nungguin kontraksi.
“Ini udah dikasih neurobion, bla..bla…?” Tanya dr. Nando.
“Udah dok.” Jawab bidannya.
“Udah semua penambah energi padahal ya. Panggulnya juga luas nih, bagus. Coba dikateter dulu, siapa tahu ada urine yang ngalangin bayinya lahir.”

Percobaan keempat. Gagal juga ngeluarin Adik Lala. Padahal Bubun udah berupaya keras sampai keselek dan refleks muntah karena kelamaan nahan napas. Tapi kata dr. Nando sih, dalam persalinan seringkali ibu merasakan dorongan untuk muntah. Jadi, wajar aja.

IMG_5182

Akhirnya dr. Nando bertitah: “Ini kita tunggu 10 menit lagi ya.”
“Haa? Maksudnya, kalau nggak bisa lagi bakalan di-vakum dong?”
“Iya.”

Langsung tiba-tiba punya kekuatan ekstra.
“Ayo kita coba lagi dok!! Udah bisa belum nih ngeden sekarang??” Bubun semangat membara.
“Belum bu.” Kata bidan.

Sementara nunggu datangnya kontraksi, Bubun berdoa dan ngasih semangat ke diri sendiri. Harus keluarin segenap tenaga! Kalo nggak, kasian Adik Lala.

Percobaan kelima.
Kali ini, Bubun minta ke bidan untuk bantuin dorongin dari atas aja. Dia pun udah ikut naik ke atas ranjang. Tapi justru dr. Nando bilang: “Nggak usah didorong, tahan aja di situ.” (maksudnya, tangan bidan nahan area ulu hati Bubun, mungkin biar Adik Lala nggak masuk lagi begitu rambut udah keliatan)
dr. Nando lalu ngomong ke Bubun: “Ini kayaknya lebih besar dari 2,8 kg (berat lahir Kakak Bumi dulu), jadi butuh tenaga lebih yah.”
Bubun pun mendongakkan kepala ke atas, narik napas sepanjang mungkin dan mulai ngeden. Menggertakkan gigi kenceng-kenceng sambil nurunin kepala ngeliat ke arah perut, Dagu rapat ke dada. Semua sisa tenaga dikerahin. Napas ditahan selama mungkin.
Dokter dan bidan mulai heboh ngasih semangat: “Iya!! Iyaa baguss!! Gemes.. Gemess!!”

Pandangan Bubun udah mulai berkunang-kunang karena kehabisan napas. Tiba-tiba, Ayah yang tadinya diam, bersuara “Iyaa!!! Baguus! Dikit lagi!!!”

Bubun semangat lagi. Terus mendorong dan mendorong.. sampai… semua bidan berseru: “Huh! Huh!! Ibuu.. udah.. Huh.. Huh!”
Haa?? Tiup-tiup??? Emang bayinya udah lahir??? Bubun pun tiup-tiup bingung.
Ngelongok ke bawah eh ada sesuatu yang berambut. Kepala!! Kepala Lala udah keluar!

23.30 WIB

Lalu, muncullah sensasi itu. Seperti ada ubur-ubur atau jeli besar yang keluar dari perut. Adik Lala lahir!
Tubuh kecil Lala meluncur, kemudian dibawa ke dada Bubun. Tiba-tiba tanpa Bubun sadari, air mata mengalir di pipi Bubun. Teringat Adik Lala yang begitu kuat, ikut mudik pulang kampung menempuh perjalanan ribuan kilometer. Juga pada rasa sedih Bubun begitu tahu bahwa Lala akan datang lebih awal dari apa yang Bubun rencanakan. Yang paling menggetarkan hati Bubun adalah fakta bahwa Bubun tidak melakukan persiapan dan menjaga Lala di perut semaksimal yang Bubun bisa. Cenderung cuek dan take it for granted.

Bubun menangis karena sedih sekaligus bahagia.

Bubun lihat tali pusarnya dipotong. Yaah.. lupa banget bilang ke dokter untuk delayed cord clamping dan yang guntingin Ayah aja. Baru saja diletakkan di dada Bubun, Adik Lala diambil lagi. Harus dihangatkan dulu katanya karena Lala biru ketika lahir. Bubun lihat ada cairan hijau keluar dari mulut Adik Lala waktu diangkat.

IMG_5235

IMG_5258

“Dokter itu wajar nggak?”
“Yah, normal juga enggak sih. Ini kita kasih suction dulu yah…”

IMG_5295

Lala pun ditangani oleh bidan. Bubun denger bidan jelasin kondisi Adik Lala ke Ayah. Ngasih tahu kalau anggota tubuh lengkap dan ada tanda lahir di punggungnya seperti Kakak bumi.

IMG_5357

 

Tiba-tiba, Bubun denger Ayah ngomong: “Aduh!! Ini niatnya udah nggak mau nangis lagi.. tetep aja nangis!”

Yaa… Ayah nangis lagi kayak waktu Kakak Bumi lahir dulu. Tapi sekarang nangisnya terharu biru sambil ketawa. Mungkin karena ngerasa ‘kalah’ dalam upaya tampak tegar.

IMG_5262

IMG_5276

Sementara itu. dr. Nando ngecek keadaan Bubun.
“Hebat lho, nggak ada yang sobek. Jadi nggak perlu dijahit. Cuma ada dikiit aja kulit luar yang sobek. Tapi itu kulit ya, bukan daging. Dikit lagi”
Haa? Maksud dokter, Bubun intact?? Dream comes true! Padahal di persalinan ini Bubun udah pasrah kalaupun harus di-epis.
Si dokter pun nunjukkin ke Ayah. “Oh iya.. bener!” Kata Ayah.
Bubun canggung deh denger obrolan itu. Haha!

Tapi… si dokter kok menekan perut Bubun berkali-kali dan seperti mengeluarkan sesuatu dari perut Bubun? Padahal tadi plasenta udah keluar.
“Dok, kenapa? Saya pendarahan yah? Sakit banget.”
“Maaf ya.. ini memang sakit. Ada sisa-sisa plasenta yang nggak keluar.” Terus, Bubun ditunjukkin. Ih serem.
“Pilihan yang tepat untuk pake ILA. Ini soalnya sakit banget.” Kata dokter lagi.
Bubun mulai keringatan menahan kesakitan. Ini dokter nggak tahu aja.. sebenernya Bubun kan udah bisa ngangkat kaki. Artinya ILA-nya udah nggak berfungsi atau cuma berfungsi dikit dong? Sewaktu habis di-ILA kan kaki seperti kesemutan, nggak sepenuhnya mati rasa sih, tapi nggak bisa digerakin.
Kata dokter, sampai beberapa hari setelah lahiran kontraksi masih akan terus ada. Lebih sakit dari yang sekarang. Langsung deh Bubun minta obat anti nyeri yang nggak ngaruh ke ASI.

dr. Nando lalu nanya soal rencana KB.
“Oh tentu saja langsung dok!!” Ujar Bubun penuh semangat.
“Nanti dulu!” Ujar Ayah pada saat yang sama.
Dokternya pun bingung.
“Ya sudah, dirundingkan aja dulu…”
“Udah kok dok! Dan udah sepakat!” Kata Bubun sambil mendelik tajam ke arah Ayah yang cengar-cengir.
“Aku udah cukup lahirannya dok… kalau bisa saya mau steril aja.”
“Eh jangan dong. Ini anaknya cakep-cakep lho. Sayang… KB aja, jangan steril.”
“Bisa nggak sekarang aja dok? Eh apa harus nunggu rahimnya kecil dulu setelah 40 hari?”
“Itu ada 2 pendapat sih. Dokter-dokter ada yang setuju bisa langsung, ada juga yang alirannya seperti dr.xxx (Bubun lupa namanya, tapi salah satu dokter senior di RSIA Banda) yang bilang sebaiknya nunggu..”
“Ya udah deh dok, ntar kalau udah lewat nifas aja pasang KB-nya.” Ujar Bubun sambil melempar senyum kemenangan ke Ayah.

Setelah dibungkus selimut, Lala pun ditaruh lagi di atas dada Bubun. Rencananya mau IMD. Tapi cuma beberapa menit saja karena dr. Nando merasa Lala harus diobservasi lebih intensif di ruang nicu. Katanya karena waktu lahir Lala berwarna biru dan sepertinya udah makan mekoniumnya. Setelah itu, dr. Nando pun pamit. Sebelumnya foto-foto dulu kita. dr. Nando juga nyempatin untuk ngeliatin Adik Lala beberapa saat sambil senyum-senyum. Nggak sekedar basa-basi gitu lho. Beneran tulus kayaknya seneng sama bayi.

IMG_5404

Terima kasih banyak yaa dr. Nando!

7 April 2013
00.30 WIB

Lala pun dibawa ke NICU di lantai 3 ruang perawatan RSIA Bunda. Ayah nyusul kemudian. Tak berapa lama, Ayah kembali dan bercerita. Menurut petugas di sana, kondisi Lala sepenuhnya baik dan nggak ada yang perlu dikhawatirkan. Terus, kata Ayah refleks menyusunya juga udah baik. Lala dipasangin empeng dan udah pinter ngisepnya.

image_2

Denger itu, Bubun langsung minta Lala segera dibawa kembali ke ruang persalinan meskipun belum 1 jam adik Lala di sana. Bubun takut Adik Lala bingung puting. Soalnya, belum sempat nyusu sama Bubun kok dikasih empeng? Kan sama aja dengan dikasih botol/dot. Bedanya tanpa sufor. Bubun pun misuh-misuh: “Ayah! Aku nggak approve lho itu anaknya dikasih empeng! Gimana siih??”
“Tapi katanya itu bagus untuk melatih refleksnya.”
“Udah cepetan bawa ke sini.”

01.00 WIB

Lala dibawa kembali ke Bubun. Tanpa ba-bi-bu, Bubun langsung nyusuin. Alhamdulillah, Adik Lala pinter banget nyusunya. Bubun optimis udah ada ASI-nya meskipun dikiiiit banget. Soalnya beberapa jam lalu waktu masih kontraksi di rumah, Bubun kan sempet nyusuin Kakak Bumi. Bubun juga ngecek, ada ASI bening yang keluar.

01.30 WIB

Lagi nyusuin Lala, Ayah masuk ke ruangan persalinan bersama Bumi yang bermata bengkak dan teteh di belakangnya.
“Ada apa? Kok Bumi bangun?” Tanya Bubun.
“Itu bu… Bumi teriak-teriak ‘Ayah..ayah..’ mau minum susu, susunya udah habis. Aku nggak bisa nenangin jadi nelpon Bapak” Kata Teteh dengan suara menggelegar.
“Psstt jangan kenceng-kenceng Teh. Ya udah, kasih roti aja. Ada kan?”

Ayah yang gendong Bumi menuju ke arah Bubun untuk nunjukin Adik Lala ke Kakak Bumi.
“Itu adik Lala nak.”
Bumi nampak masih disorientasi.
Bubun lihat hidungnya meler. Waduh, jangan-jangan kena batpil lagi nih?

Abis itu, Bumi dibawa keluar.
Nggak berapa lama, si teteh muncul lagi tergopoh-gopoh sambil berkata dengan suara lantang dan panik: “Ibu… itu Bumi muntah!!”

Aduh.. ini gimana sihh?

Bubun mencoba untuk tenang. “Banyak muntahnya?”
“Enggak.. kan gini ya.. Kakak Bumi makan roti. Terus.. terus.. bla bla bla…” Si Teteh ngejelasin dengan mata membelalak dan panik.

Ya ampun.

“Ya sudah, sekarang balik ke RSU aja dulu.”

Bubun minta Ayah ngurusin proses perpindahan ke RSU dan bawa Bumi kembali ke sana.
Sayangnya proses alih ke RSU berjalan cukup lama. Ada proses administrasi yang makan waktu.

02.05 WIB

Bubun dibawa naik ambulance. Adik Lala digendong suster yang duduk deket Bubun. Ayah juga ikutan naik ambulance. Bubun sebenarnya khawatir lihat Lala yang cuma berbungkus selimut selembar udah harus terpapar udara dini hari yang dingin sebelum naik ke ambulance di parkiran RSIA Bunda.

Bubun juga terganggu dengan sopir yang terus-terusan batuk. Masalahnya si suter yang gendong Lala punggung-punggungan dengan sopir itu. Sementara nggak ada sekat di antara mereka. Bubun juga terganggu dengan petugas yang dampingin sopir karena deket-deket Adik Lala pengen lihat dengan jelas sewaktu kita belum naik ambulance. Masalahnya, mereka nggak pake masker dan nggak jelas apakah dalam keadaan bersih atau nggak ngerokok. Ini menyangkut bayi berumur beberapa jam soalnya!

02.10 WIB

Nyampe di RSU Bunda.
Adik Lala harus dibawa ke ruang bayi di lantai 6 untuk cek kondisi bersama Ayah sementara Bubun langsung ke kamar di lantai 7. Begitu nyampe kamar, Bubun disambut dengan Kakak Bumi yang masih bermata bengkak dan hidung meler. Pandangan matanya berbeda. Mungkin kecapean nungguin proses persalinan Bubun. Setelah ngeliat Bubun, Bumi teriak-teriak “Ayah… ayah…”
Bubun nawarin untuk tidur bareng Bubun. Tapi Bumi hanya memandang dengan sorot kosong dan nunjuk-nunjuk sambil meronta-ronta ke arah pintu minta keluar kamar.

Bubun tawarin untuk nyusu, Bumi hanya menatap nanar ke dada Bubun dan segera buang muka. Mungkin ini pengaruh hormon aja, tapi Bubun melihat jelas Bumi membuang muka dari Bubun. Akhirnya Bubun minta Teteh bawa Bumi ke lantai 6 untuk ketemu Ayah.

02.20 WIB
Ayah masuk ke kamar ngabarin bahwa Adik Lala harus dihangatin dulu di inkubator karena suhu tubuhnya drop sampe 35.5 decel. Jelaslah karena proses perpindahan tadi itu. Jadi, Bubun harus nunggu dulu sebelum rooming in. Setelah itu, Bubun minta Ayah, Bumi, dan Teteh pulang ke apartemen untuk ngambil barang-barang yang tertinggal, termasuk susu dan popok Bumi (yang belum diganti sejak mandi sore tadi).

02.40 WIB

Ayah nelpon, ngabarin kalau Bumi udah capek banget. Ayah nanya, apa boleh Bumi tidur di apartemen aja malam itu. Bubun bilang, mungkin lebih baik begitu. Bubun bisa denger dari telpon kalau Bumi merengek-rengek di sebelah Ayah.

02.45 WIB

Suster masuk nawarin makan yang Bubun terima dengan senang hati.
“Ibu butuh apa lagi?”
“Saya mau bayi saya suster.”

04.00 WIB

Bubun nggak bisa tidur. Bolak-balik nelpon ke ruang bayi, nanya apa Lala udah bisa rooming in soalnya Lala harus minum ASI 2 jam sekali.
Akhirnya, Adik Lala dibawa juga ke kamar. Tak lupa, Bubun infoin kalau Bubun mau DSA adik Lala adalah dr. Tiwi. Sayangnya dr. Tiwi baru balik hari Rabu. Untuk sementara mungkin Adik Lala akan ditangani oleh dr. Melanie sampai dr. Tiwi kembali. Bubun juga nanya, kapan Adik Lala bisa divaksin Hep B dan Polio lahir. Kata suster, harus nunggu besok ketika dr. Melanie visit.

Dibantu suster, Bubun ngambil posisi nyusuin sambil tidur. Jadi, Adik Lala bisa nyusu sambil tidur dan Bubun pun bisa istirahat. Besok adalah awal dari perjuangan yang sesungguhnya. Belajar dari pengalaman bersama Bumi, nyusuin 3 jam sekali itu masih kurang untuk menghindari risiko breastfeeding jaundice dan penurunan berat badan <10%. Jadi, Bubun harus usaha lebih dengan nyusuin 1,5 – 2 jam sekali selama beberapa hari ke depan.

Demikian kisah kelahiran Adik Lala. Kisah-kisah di hari esok masih banyak dan penuh tantangan.
Semoga Lala bisa sehat-sehat, tumbuh dan berkembang secara optimal serta jadi kebanggaan Ayah, Bubun, dan Kakak Bumi. Aamiin…

 

IMG_5392

 


7 Comments on “Kisah Kelahiran Langit (Part 2)”

  1. […] Kisah Kelahiran Langit (Part 2) 39 Minggu; Harap-harap cemas […]

  2. indahrais says:

    Congrats mba… jd pengen punya baby Perempuan…..🙂

  3. rigma says:

    itu yg motoin sp ya, kereeen amat (lhoo salah fokus:)) )

    • citralwi says:

      Hehe.. iya, emang keren yang foto.
      Namanya Lalisa. Dulu yang bantuin foto kelahiran Bumi juga.
      Dulu gw nyari fotografer cewek berbulan-bulan, alhamdulillah ketemu dia.

  4. […] kelahiran Adik Langit, Bubun mulai cari informasi apakah bisa lahiran di RSU Bunda itu. Ternyata bisa. Tapi untuk […]

  5. […] beberapa menit setelah lahiran, sewaktu ditanyain dr. Nando apakah mau pake alat kontrasepsi, Bubun dan Ayah menjawab: […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s