Bumi grows so fast!

and so does Langit…

Full term… and ready to deliver?

Akhirnya Adik Lala dalam perut udah genap 38 Minggu. Artinya udah cukup umur dan siap untuk melihat dunia.
Adiknya mungkin udah siap secara fisik, tapi apakah Bubun udah siap? No. Not yet.

Masih ada beberapa hal yang perlu disiapin.

Persiapan peralatan/keperluan bayi
Minggu lalu udah sempat belanja keperluan bayi yang masih kurang di Toko Audrey Baby. Nggak banyak sih belanjanya. Untuk ngelengkapin yang kemaren Bubun ceritain itu. Cuma segini aja:

???????????????????????????????

Tapi lumayan ngos-ngosan pulangnya nenteng belanjaan, jalan kaki pulang ke apartemen. Hehe.

Nggak seperti waktu Bumi dulu, Bubun nggak sampe menghabiskan waktu beberapa hari untuk belanja keperluan bayi. Kayaknya Bubun cuma perlu belanja ke ITC Cemas sekali doang. Tapi ada beberapa item seperti panasonic dish dryer yang pengennya beli second aja di forum-orum. Sempet nemu, tapi keduluan udah laku (kalau ada yang jual, mau dong…).

Terus, masih harus beli jemuran tambahan dan ember-ember untuk popok kain.

Insya Allah tanggal 30 ini, baby sitter-nya Adik Lala dateng. Jadi, Bubun bisa minta tolong bantuin bersih-bersih dan ngaturin baju-baju, popok, bak mandi, botol asip, dan alat-alat lungsuran Bumi untuk Adik Lala lainnya.

Yoga Prenatal at RS YPK Mandiri
Sebenernya sih, pengen ngambil paket yoga prenatal di Jakarta Do Yoga. Tapi, baru beberapa waktu lalu, tarifnya naik jadi Rp. 180.000 per sesi. Langsung banting arah ke RS YPK. Hehe.

Instruktur yoga di RS YPK cukup komunikatif sih. Cuma sayangnya gerakannya ‘gitu-gitu’ aja menurut Bubun. Nggak bikin keringat sama sekali. Banyakan meditasi dan ngatur napas aja. Jauh dibandingkan Jakarta Do Yoga. Sesi 1 jam seharga Rp.70.000 menurut Bubun sih agak kemahalan.

Masalah napas ini PR banget untuk Bubun. Dulu yang bikin Bubun sukses melahirkan Bumi secara normal dengan bantuan ILA adalah napas panjang yang diperoleh dari sesi yoga prenatal. Harusnya sih, bisa latihan sendiri pake CD yang dulu Bubun beli itu. Tapi kok sekarang bawaannya males banget. Apalagi kalau di rumah, bawaannya sesak napas melulu.

Ini masih nimbang-nimbang apa mau ngambil seenggaknya 1 sesi lepasan di Jakarta Do Yoga untuk mengoreksi napas yang mulai pendek dan keluhan sesak napas.

Senam Hamil at RSIA Tambak
Tiga hari setelah yoga di RS YPK, yaitu hari Sabtu lalu, Bubun ngambil kelas lepasan senam hamil di RSIA Tambak. Ke sana, pake baju yang dulu dapet karena ngambil paket senam sewaktu hamil Bumi. Eh, ketemu tante Icha, temen SMA Bubun dulu. Ternyata itu sesi terakhirnya karena minggu ini udah mau balik ke Makassar untuk lahiran di sana. Bubun baru sekali itu ikutan malah.

Sebelum senam, Bubun berharap bisa dapat instruktur bidan Desi, jadi banyak gerakan semi pilatesnya. Sayangnya, hari itu, bukan bidan Desi. Jadinya, sama seperti di RS YPK, gerakannya banyakan atur napas dan meditasi. Tapi, di sini ada sesi latihan menghadapi bukaan lengkap, yang menurut Bubun penting sebagai simulasi proses kelahiran nanti. Meskipun udah pernah melalui prosesnya, tapi penting juga nih sesi ini untuk me-refresh ingatan Bubun yang udah nggak bisa diandalin akhir-akhir ini. Hihi.

Bubun udah agak lupa nih, cara ngeden “di perut, bukan di leher” dengan gemeretekkin gigi. Instruktur yang kemarin nggak mau mraktekin karena takut pada kontraksi. Padahal itu penting lho. Jangan sampe udah di ruang bersalin heboh kontraksi, eh bingung dengan panduan suster. Lagi kontraksi gitu kan berasa udah nggak bisa dengerin apa-apa. Kalau baru belajar, takutnya menghambat kelancaran proses lahiran. Kalau bisa lebih mudah, kenapa nggak?

Minggu ini, rencananya Bubun mau ikutan kelas senam hamil di Tambak lagi. Mudah-mudahan ketemu bidan Desi.
Oh iya, harganya masih sama dengan tahun 2012: Rp. 35.000 saja, udah dapet snack dan susu. Menurut Bubun, kelas senam hamil di RSIA Tambak adalah yang paling oke kalau dilihat dari harga dan manfaatnya. Recommended!

DSA Pilihan
Sewaktu nganterin Bumi untuk imunisasi MMR hari kamis lalu, Bubun udah ngomong ke dr. Tiwi untuk pendampingan proses lahiran adik Lala. Beliau menyambut dengan hangat permintaan Bubun. Syukurlah, si dokter ada di Jakarta sekitaran HPL adik Lala. Kalau mau DSA-nya sama dr. Tiwi, emang harus ngomong jauh-jauh hari. Jangan kayak waktu kelahiran Bumi, di mana Bubun baru ngomong 2 hari sebelum lahiran. Alhamdulillah, masih bisa DSA-nya si dokter. Tapi jadinya nggak bisa pendampingan. Bubun juga baru tahu sih kalau ternyata kita bisa minta didampingi oleh DSA selama proses kelahiran.

Dengan adanya dr. Tiwi pada waktu adik Lala lahir, Bubun nggak perlu nego-nego lagi ke suster untuk lamain proses IMD. Adik Lala juga bisa diobservasi langsung. Bubun pengen mastiin soal bilirubin, deteksi tie tongue, proses perlekatan dan hal-hal terkait ASI lainnya.

Obgyn pilihan
Hari Jum’atnya, Bubun udah ketemu dan konsul dengan kandidat terkuat obgyn yang Bubun pilih untuk bantuin proses kelahiran Adik Lala. Akhirnya milih dokter ‘seleb’ yang pasiennya banyak dan sibuk banget. Soalnya udah bingung dan mepet juga dengan deadline. Sewaktu Bumi dulu, sebenernya Bubun sempet kepikiran buat lahiran dengan beliau aja. Tapi, masalahnya beliau adalah laki-laki, dan Bubun pengennya sama obgyn perempuan biar nggak risih.

Terus, kok tiba-tiba berubah pikiran?

Soalnya, nyari obgyn perempuan yang nyaman buat Bubuan kok susah ya? dr. Diah di RS YPK Mandiri sebenernya Bubun cukup nyaman. Tapi karena lahiran ini harus di RS Bunda Menteng, karena mudah proses administrasi dan nerima company guarantee dari kantor Ayah, jadinya nggak bisa dengan beliau. Penting banget sih itu. Soalnya, Bubun dan Ayah nggak perlu ngeluarin duit dulu dan menunggu reimbursement dari kantor yang bisa makan waktu 1 bulan lebih. Biaya kelahiran di Jakarta gila-gilaan bok. Selain itu, RS Bunda Menteng juga nyediain kamar kelas I yang nggak sharing dengan orang lain. Beda dengan RS YPK Mandiri.

Oh iya, kenapa nyebutnya RS Bunda, bukan RSIA?
Soalnya, Bubun dan Ayah berencana rawat inapnya di RSU Bunda yang kamarnya lebih luas dan masih baru. Jadi lebih nyaman untuk Bumi kalau nemenin Bubun di RS pasca lahiran. Tapi itu masih lihat kondisi pada hari H juga sih. Kalau lahiran normal udah pasti harus di RSIA Bunda, di seberang RSU Bunda. Ini karena RSU Bunda hanya menyediakan fasilitas lahiran secara SC. Jadi, begitu proses lahiran kelar, Bubun dan adik Lala naik ambulance, dipindahin ke RSU di seberang jalan.

Kembali ke kandidat utama obgyn yang Bubun pilih… Ternyata di luar dugaan Bubun, dokternya sangat akomodatif. Dulu itu, Bubun pikir yang namanya dokter terkenal dan punya jam terbang tinggi, akan enggan memenuhi permintaan pasiennya. Ibaratnya, beliau kan respected doctor. Kok mau diminta ini itu sama pasiennya?

Pas konsul, Bubun bawa catatan birth plan Adik Lala di kertas orat-oret. Terus, ngajakin diskusi dokternya sambil lihat contekan birth plan itu. Awalnya masih malu-malu segan: “dok, kalau misalnya… boleh nggak dok…? Eh tapi karena dokternya mengangguk-angguk penuh semangat dan tersenyum sambil berkata dengam nada meyakinkan: “Boleh! Boleh!!”, langsung deh nggak tahu diri: “Dok, saya mau nanti begini ya.. begitu ya..” Haha!

Si dokter juga nggak tampak terburu-buru. Malah ngomong “Terus.. terus, apa lagi yang mau ditanyain?” Jadinya, Bubun nggak segan deh. Di penghujung konsultasi, beliau mengeluarkan satu kalimat pamungkas:
“Nanti ditulis aja Birth Plan-nya, terus dikasih ke suster. Minggu depan kita ngobrol-ngobrol lagi?”

What??? Demi apah?

Bubun dengan sigap, langsung naikin si kertas orat oret yang dari tadi ditaruh di atas paha: “Ini udah ada dok!”

IMG_20140324_143202

Jatuh cintrong sama si dokter!
Nggak pernah konsul sama obgyn nanyain Birth Plan soalnya! *terharu*

Tapi, Bubun lupa nanya satu hal yang sangat penting mengingat reputasi si dokter yang suka melanglang buana. Padahal tiap kali bikin appointment dengan beliau, Bubun selalu nanya ke bagian administrasinya: “Dokter ada rencana keluar kota/negeri awal April nggak?”

Setelah bikin Bubun bahagia karena merasa udah nemu obgyn yang tepat, beliau berkata: “Ini ada satu.. aja nih. Ada satu constrain saya: Tanggal 4 sampai 7 April saya ke Brisbane.”

$#@$#%#&%$#!!!

Yaah dokter…

Sementara HPl Adik Lala adalah 6 April. *backsound suara kaset yang pitanya kegulung*

Bubun pernah nanya-nanya ke administrasi RSU Bunda dan BIC, kalau dokter pengganti si dokter adalah dr. Nando. Tapi waktu konsul itu, beliau bilangnya dokter pengganti antara dr. Caroline dan dr. Nando. Kata Ayah, dokter penggantinya dr. Caroline aja karena cewek. Tapi Bubun googling, dr. Nando alias dr. Aryando Pradana, cakep lho. Hihi. Nggak tahu deh apa di foto aja. Kan suka beda tuh dengan aslinya. Lebih keren lagi karena beliau pernah bertugas di St.George Hospital, London dan dapat penghargaan Tadjuluddin Award sebagai lulusan Obgyn terbaik se-Indonesia. Jadi rada tenang deh.

Ngomong-ngomong, siapa sih obgyn pilihan Bubun itu. Yak, tak lain tak bukan the famous dr. Ivan Sini.😀

Sekarang mau nyusun Birth Plan yang lebih cakepan, kayak punya Bumi dulu.


5 Comments on “Full term… and ready to deliver?”

  1. Acha says:

    Hi, salam kenal. Aku juga cocok di dokter ivan cuma antriannya yang suka ga tahan, jadi ganti ke dokter irham adik iparnya dokter ivan, dan ternyata enak juga dokternya🙂

    • citralwi says:

      Hai Acha!
      Hihi.. dese emang super sibukk yah?
      Eh tapi di RSU cepet kok. Aku kalo ngantri 5-30 menit aja.
      Oh iya, dr. Irham juga terkenal ramah dan komunikatif yak.

  2. mamaecha says:

    Sis, kmrn aku sempet liat di berniaga ada yg jual panasonic dish dryrer itu deh.. Pertgl 7 april.. Inget pernah liat di blog ini..

  3. […] ya? Soalnya Bubun udah sering ngerasain braxton hicks di minggu ke 39 ini. Seperti yang udah Bubun ceritain sebelumnya, dokter pengganti beliau selama cuti adalah dr. Nando atau dr. Caroline. Setelah ceki-ceki […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s