Bumi grows so fast!

and so does Langit…

It’s getting closer!

Udah 12 hari berlalu sejak Bubun cuti lahiran.
Terus Bubun kok nggak nulis di sini lagi?

Hehe. Hehe. *garuk-garuk kepala*

Minggu pertama cuti, Bubun fokus belajar untuk ngikutin suatu tes. Berasa banget ya ternyata, hamil gede 35 minggu belajar hitung-hitungan dan logika. Lagi nggak hamil aja Bubun nggak ‘nyampe’. Apalagi lagi hamil yang notabene kemampuan otaknya berkurang signifikan (yang pernah hamil pasti ngerti betapa lemotnya otak di kala sedang mengandung). Ditambah lagi kalau lihat faktanya, Bubun sebenernya belum pulih bener dari kelemotan pasca hamil pertama. Jadi, kemampuan otak sedang di titik-titik terendah dalam hidup. Hihi.

Anyway, tesnya berjalan jauh dari lancar. Bubun dalam posisi duduk di kursi yang kurang nyaman selama 5 jam. Gelisah karena heartburn dan sesak napas karena udah masuk minggu ke-36. 3 jam pertama nggak boleh ke toilet lagi. Mantebs dah! Ada kejadian lucu tapi juga menyedihkan, tapi juga konyol sewaktu ngerjain soal hitung-hitungan. Udah tahu dari awal kalau soalnya ada 90 nomor yang harus selesai dalam waktu 60 menit, eh entah mengapa, setelah melalui soal ke-30 (yang mana banyak yang di-skip juga), Bubun silap mata. Kirain soalnya udah habis dong dong dong! Baru nyadar kalau masih ada 60 soal lagi di sisa 15 menit terakhir! Langsung deh keringet dingin dan kontraksi ringan. Padahal soal-soal yang di belakang itu lebih mudah dari yang di depan. zzzz….

Ya sudahlah, pasrah sama hasilnya. Secara hitung-hitungan logis sih, Bubun jelas udah nggak lulus tes ini. Haha!

Kelar 2 hari tes yang melelahkan, Bubun banyakan istirahat. Usia nggak bisa bohong ya. Perasaaan dulu waktu hamil Bumi, Bubun masih cukup kuat untuk ke sana ke mari ngelakuin hal-hal yang sudah direncanakan.

Abis itu, Ayah ke Surabaya untuk jadi dosen tamu di Institut Teknologi 10 November. Jadi, Sabtu kemaren Bubun fokus ngurusin Bumi. Lumayan ngos-ngosan. Malam sabtu sebelum tidur, Bumi rada rewel. Bubun ngambil HP dan ngatur ke mode camera. Bumi paling seneng kalau ngeliat videonya sendiri soalnya. Eh, lagi nyengir-nyengir gitu, tiba-tiba Bumi nekan simbol buat capture gambar beberapa kali. Canggih bener, nak! Selfie nggak sengaja dong kita? Hihi.

Bumi Bubun Selfie1

 

Bumi Bubun Selfie

Malam minggu, Ayah balik dari Surabaya, jadi hari minggunya Bubun bisa ikutan kelas New Parent Academy.

Awal minggu ini, Bubun baru daftar untuk ikutan kelas yoga dan senam hamil. Telat bangetttt! Udah mau lahiran juga ya. Berharap nanti di hari H dapat keajaiban berupa vitalitas tubuh. Dulu bisa fit di hari lahiran Bumi kan karena udah rajin olah tubuh dan jiwa.

Lebih parahnya, Bubun belum nentuin obgyn yang akan bantuin proses persalinan. Yang jelas, nggak sama obgyn waktu Bumi lahiran dulu. Trauma sama stripping of the membrane! Yang bikin Bubun bimbangnya nggak selesai-selesai dalam memilihi obgyn ini adalah, karena setelah baca-baca proses lahiran di berbagai blog yang dibantu oleh dokter-dokter di RSIA Bunda, kok rasanya hampir semua menjadikan induksi sebagai suatu prosedur?

Selalu aja nemu kalimat: “Dokternya nyuruh induksi biar nggak lama.”

Bukankah induksi itu adalah intervensi medis yang diberikan ketika terjadi kondisi gawat janin sehingga bayi harus segera dilahirkan? Masalah lama itu relatif. Apakah proses lahiran 2-3 hari itu lama? Ada suatu kutipan dari dokter yang jadi kandidat utama obgyn Bubun: “Kalau kelamaan nanti bayi stress.” Ini mau Bubun tanyain nanti kalau ketemu beliau. Apakah kalau detak jantungnya normal, ketuban jumlahnya cukup, bayi bisa dibilang stress? Bukankah justru kalau diinduksi, bayi yang tadinya masih tenang-tenang aja, malah jadi stress? Lha wong ibunya aja udah stress karena kesakitan luar biasa, gimana bayinya?

Ya sudahlah. Yang penting Bubun ketemu dulu dengan si dokter dan ngobrol-ngobrol. Tapi berhubung dokternya sibuk bener, baru bisa dapat jadwalnya di hari Jumat. Kelamaan ya? Apa cari obgyn lain dulu?

Sementara itu, hari ini rencananya Bubun mau belanja keperluan persalinan Adik Lala. Kemaren sempet ceki-ceki barang-barang Bumi, kayaknya masih banyak yang bagus. Jadi, belanjanya dikit aja:

A. Clothes and Stuffs
Kurang sarung tangan

B. Tools
Deterjen Cycles
Kapas bola-bola bayi Wellness
Handuk (2 buah)
Disposable diaper for newborn Pampers (1 bungkus)
Cotton Buds bayi
Jemuran lipat besar
Jepitan jemuran
Ember (2 buah)
Washlap (2 buah)

C. Baby Gear
Car Seat Infant

E. ASIX
Cup Feeder
Botol/Dot susu (masi belum tahu mau pake merk apa. Lungsuran Bumi banyak karena dulu Bumi nggak doyan pake dot jadi nyobain sekitar 6 merk dot, tapi waktu pindahan ke apartemen, pada hilang)
Sikat botol kaca penampung ASI
Kantung ASIP Natur
Dish Dryer Panasonic
Sticker Label Tom and Jerry
Jepit botol
Milk warmer

Bulan lalu, Bubun udah sempet belanja baju untuk Adik Lala. Bisa dibilang, mungkin dalam waktu beberapa bulan, inilah baju-baju Lala yang girly. Baju-baju lain adalah lungsuran Kakak Bumi yang masih bersih dan terawat banget karena Bumi dulu peningkatan BB-nya lumayan pesat di usia newborn. Jadi paling baju-baju newborn dipake 1 bulan. Usia 2 bulan udah 6 kg soalnya (tapi abis itu sering turun jadinya didiagnosa gizi kurang deh😦 ).

Baju lala
Menurut Bubun sih, satu-satunya nilai lebih dari punya anak dalam jarak waktu kurang dari 2 tahun adalah lumayan menghemat barang-barang. Kalau soal ‘sekalian capek’ itu, Bubun nggak setuju. Iya, kalau punya supporting system yang baik. Yang tepat bagi yang nggak punya adalah ‘terlalu capek sampai-sampai berisiko nggak punya hidup yang cukup berkualitas’. *curcol* *sekalian ngejelasin kalau Bubun nggak nyaman tiap kali ada yang ngomong gitu*😀

Semoga Bubun bisa manfaatin detik-detik terakhir menjelang kedatangan Adik Lala untuk:
1. Nemu obgyn yang tepat untuk bantu proses lahiran nanti
2. Ikut kelas yoga prenatal (yang entah mengapa tiba-tiba naikin harga paketnya secara signifikan)
3. Ikut kelas senam hamil
4. Nyelesaiin persiapan perlengkapan dan kebutuhan Adik Lala
5. Memantapkan Birth plan
6. Mastiin persiapan dokumentasi kelahiran Adik Lala beres
7. Relaksasi, afirmasi, dan hypnobirthing sesering mungkin
8. Milih paket perawatan pasca persalinan (dulu setelah lahiran Bumi, Bubun sama sekali nggak ngambil paket perawatan. Jangankan itu, ngerawat diri sendiri aja nggak bisa karena nggak ada yang bantuin ngerawat Bumi. Sekarang, Bubun harus lebih merhatiin diri supaya nggak kejadian lagi yang namanya post partum depression kayak dulu).

 

Bismillahirahmanirrahim…


One Comment on “It’s getting closer!”


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s