Bumi grows so fast!

and so does Langit…

Terpapar Diare (lagi)!

Setelah keluar dari RS karena disentri, kondisi kesehatan Bumi berangsur membaik. Berat Badan Bumi yang sempat turun pun, kembali naik ke berat awal. Jadi, ulang tahun Ayah dilalui dengan penuh kebahagiaan meskipun nggak ada yang spesial. Bubun cuma pesen cake dari Harvest aja. Itupun karena nggak ngukur, jadinya salah pesen, ukurannya kecil banget. Hihi.

DSCN0647

DSCN0640

DSCN0644

Bumi juga nyicipin cake-nya lho! Udah setahun ini kan… Hihi.

DSCN0632

Setelah beberapa minggu membaik, kita pun mengejar agenda penting: catch-up imunisasi Bumi. Jadilah kita berkunjung ke Bunda International Clinic (BIC).

Tadinya niat mau imunisasi PCV ke-empat dan HIB ke-empat. Tapi kata dr. Tiwi, itu nggak terlalu mendesak. Mending varisela aja dulu. Prosesnya tentu lebih heboh ketimbang waktu Bumi masih bayi. Namanya udah ngerti bakalan disuntik. Baru ngelihat wajah dr. Tiwi aja, Bumi udah mulai merengek. Akhirnya Bumi disuntik sambil Bubun pangku. Heboh ya…

photo

Karena udah vaksin varisela, Bubun pun bertanya kepada dr. Tiwi, apa boleh Bumi berenang di kolam renang umum. Ini sekaligus untuk memenuhi hasrat Ayah untuk ngajak Bumi berenang bareng. Selama ini, Bubun selalu melarang. Tapi Bubun berjanji kalau Bumi udah usia setahun dan udah vaksin varisela, boleh deh berenang di kolam yang bersih. Ini karena melihat beberapa pengalaman ibu-ibu yang anaknya terkena cacar air setelah berenang di kolam renang umum. Rekasi dr. Tiwi adalah:

“Berenang? Banyakannya sih anak-anak diare setelah berenang. Ya udah, hati-hati aja. Pastiin kolam renangnya bersih ya.”

Setelah itu, dalam rangka memenuhi saran dr. Dedi Wilson sewaktu keluar dari RS dulu untuk inhalasi sesegara mungkin karena batuk pilek Bumi yang agak kenceng, kita pun lanjut ke ruang fisioterapi yang terletak di belakang ruangan dr. Tiwi. Sama seperti proses imunisasi, inhalasi ini juga berlangsung lebih menantang dari sebelum-sebelumnya.

Awalnya diajakin main dulu. Bumi masih asyik-asyik aja.

photo(20)

Kemudian disodorin selang gede untuk inhalasi. Mulai merengek.

photo(21)

Kemudian nangis kenceng deh. Teriak-teriak udah kayak digebukin. Padahal itu uapnya sama sekali nggak perih lho. Mungkin Bumi sebel kali ada benda asing yang dideketin ke wajahnya.

Udahlah setelah ke dr.Tiwi mata Bumi sembab habis berlinang air mata, eh… lebih bengkak lagi setelah inhalasi. Kasian kamu nak… Maaf ya. Ini demi kesehatan Bumi juga.

photo(23)

Pada minggu yang sama, kita ketiban rejeki (ceritanya nyusul yaa..). Bubun diundang ke acara breastfeeding fair-nya AIMI. Di situ, Bubun juga berkesempatan untuk belanja-belanja di beberapa stand. Salah satunya, little hannah shop, tempat Bubun biasa belanja. Iseng, Bubun beli deh celana renang Charlie Banana.

Taken from littlehannahshop.com

Minggu lalu, Bumi sempat diajak Ayah untuk berenang di kolam renang apartemen tempat kita tinggal. Tapi karena belum punya baju renang, akhirnya Bumi cuma dicelupin aja kakinya. Bubun pikir, nggak apalah Bumi sekarang diajakin renang sama Ayah. Toh udah setahun ini. Udah hampir lengkap juga semua vaksinnya. Lengkap? Hmm… coba ya Bun diinget-inget dulu ke belakang. Hiks.

Bubun beli celana renangnya tanggal 18 Oktober. Lusa, tanggal 20 Oktober, akhirnya Bumi berenang bersama Ayah. Sebelumnya, kita inspeksi dulu kebersihan kolam renangnya. Nggak sempurna sih tapi sepertinya lumayanlah.

Meskipun matahari pagi sangat cerah, airnya dingin. Jadi, Bumi teriak-teriak nggak nyaman. Nangis kejer deh.

DSCN0671

DSCN0677

DSCN0683

Alhasil, Bumi cuma 2 menit di kolam renang. Sesudahnya kita duduk-duduk santai di pinggir kolam lihatin Ayah berenang.

IMG_3831

IMG_3832

Hari minggu berlalu. Nggak ada yang mencolok kecuali di minggu malam, sepertinya suhu badan Bumi agak hangat. Senin, Bumi masuk ke daycare. Daycare yang baru. Bumi udah sekarang udah pindah dari TPA lama. Ceritanya kapan-kapan ya nyusul (Ini perasaan banyak amat ya cerita susulan. Begitulah kalau nggak nulis sama sekali selama setengah tahun. Hehehe.) Siangnya, Bubun ditelpon oleh caregiver di daycare yang mengabarkan bahwa Bumi lemas seharian. Nggak mau makan atau main. Bumi juga udah 4 kali diare tanpa ampas seharian. Alarm di kepala Bubun berdering. Duh, please. Jangan diare lagi!

Sorenya, Ayah ngejemput Bumi dari daycare. Kita ketemu di IGD di RSIA Bunda. Terus, Bubun cerita ke dokter yang jaga tentang kondisi hari itu sebagaimana informasi dari daycare. Belajar dari kejadian sebulan lalu, Bubun langsung minta dicek feses-nya. Karena ketika itu Bumi belum pup lagi, dokternya berpesan agar jika nanti malam Bumi pup, fesesnya harus langsung dibawa ke prodia, nggak boleh lebih sejam sejak Bumi pup. Sebelum pulang, Bubun pun minta dibekelin sejenis cairan oralit, untuk menghindari dehidrasi.

Malamnya, Bumi rewel banget. Suhu kembali meningkat sampai mencapai 39 derajat celsius. Dini hari, Bumi diare. Buru-buru kita ngambil sampel feses Bumi untuk dibawa Ayah ke prodia 24 jam di Jl. Kramat Raya. Syukurlah dekat. Lagian ini juga baru lewat tengah malam. Jadi nggak pake acara macet.

Selasa pagi, Bumi tetap dibawa ke daycare sementara Bubun dan Ayah ngantor. Sepertinya Bumi lebih baik di sana karena caregiver-nya adalah sarjana lulusan S1 keperawatan, sambil kita menunggu hasil cek feses Bumi yang katanya akan keluar siangnya.

Sekitar jam 10 pagi, Bubun nelpon ke Prodia untuk ngecek hasilnya. Ternyata udah ada. Bubun minta untuk segera diemail. Tapi Bubun minta untuk dibacain satu-satu hasilnya. Lagi nyatet satu-satu hasil temuan, tiba-tiba staff prodia yang Bubun telpon itu nyebutin satu kalimat yang hampir bikin Bubun pingsan bak disambar geledek:

Rotavirus, positif…”
“Apaaa? Coba diulang mbak? Rotavirus…?
“Iya, kemudian.. bla.. bla…”
Bubun udah nggak denger lanjutannya.

Ini nih ketakutan Bubun yang akhirnya terwujud.

Alkisah sekitar 10 bulan lalu, kita cek rutin ke dr. Tiwi sekalian imunisasi. Sebagai orang yang strict banget dengan teori, Bubun pun nanya jadwal imunisasi rotavirus. Tapi dr. Tiwi bilang bahwa dia nggak akan ngasih Bumi vaksin tersebut. Alasannya: Bumi kan Asi Eksklusif, jadi nggak perlu vaksin tersebut karena daya tahannya bagus. Bubun pernah sih baca ada pendapat serupa. Tapi Bubun mau ngikutin rekomendasi IDAI aja. dr. Dirga Sakti Rambe, vaksinolog termuda di dunia (dan adik kelas Bubun dulu di SD — penting ya bok! Dulu kan Bubun suka nyajak main dan uwel-uwel pipinya karena dia chubby gemesin banget. Iya, dulu Bubun ikrib lho sama dokter yang disegani ini!) juga menegaskan, bahwa bayi yang ASIX pun bisa terkena rotavirus.

Sayangnya, dr. Tiwi nggak memenuhi keiinginan Bubun untuk ngasih vaksin rotavirus. Pun ketika bulan berikutnya Bubun nyoba ngerayu dr. Tiwi untuk ngasih vaksin itu aja. Tetap si dokter nggak mau. Bubun bilang: “Emang kenapa dok kalau misalnya pun diprotect aja dengan vaksin?” Beliau menjawab: “Kan semakin banyak virus yang masuk, sebenarnya kurang baik.”

Bubun jadi agak keder juga. Tapi harusnya Bubun mendengar kata hati Bubun ketika itu. Cari aja dokter lain yang mau ngasih kan gampang.
Tapi waktu itu, selain keder denger penjelasan si dokter (dr.Tiwi respected pediatrician yang hits banget di kalangan ortu-ortu), kayaknya Bubun waktu itu merasa kerepotan banget harus nyari dokter lagi, ngantri-ngantri lagi… (di BIC kan by appointment, jadi nggak terlalu ngantri. Paling lama 30 menitan kalau kita on time datangnya) untuk minta satu jenis vaksin tambahan. Kalau tahu bakalan gini, mending waktu itu repot dikit ya kita… Hiks. Oh iya, ketika itu, Bubun pun sempet baca di salah satu blog yang bilang bahwa Rotavirus itu nggak gitu berbahaya. Bahayanya hanya jika bayi dehidrasi. Jadi, kalaupun kena, kita hanya perlu menjaga asupan cairan. Ternyata, menjaga asupan cairan itu sangat sulit dalam situasi tertentu karena salah satu gejala dehidrasi adalah susah minum.

Balik ke masa kini…
Bubun pun nelpon Ayah untuk siap-siap ke RSIA lagi siang itu. Tapi Bubun pesan ke Ayah supaya sebisa mungkin Bumi udah makan siang sebelum dibawa ke RS. Bubun juga minta semua baju dan pospak Bumi di TPA dibawa.

Karena satu dan lain hal, Bumi nyampe di RSIA Bunda sekitar pukul 15.00. Sementara Bubun baru sampe di sana 30 menit sesudahnya.

Dokternya nanya, Bumi habis makan apa. Makannya sih biasa ya, nggak ada tuh nyobain makanan baru atau apa. Tapi minggu kemaren kan kita berenang.

“Emang ada air yang keminum?” Tanya dokter lagi
“Nggak ada dok…” Jawab Bubun
“Ada sih, sempet…” Kata Ayah
“Ha? Kapan yah? Perasaan berenangnya bentar?” Cecar Bubun
“Itu waktu dia ngamuk-ngamuk itu, ada air yang masuk mulutnya”

Ishhh.

Feeling Bubun kalau kita bakal nginap di RS lagi terbukti ketika melihat respon dokter yang sepertinya concern banget dengan gejala dehidrasi Bumi. Menurut dokter yang jaga, dehidrasi Bumi udah masuk tahap menengah. Kulit udah nggak elastis lagi dan mata udah cekung. Kaki dingin, badan panas. Artinya udah mulai harus waspada. Untungnya ketika nangis masih ada air mata. Bubun awalnya minta Bumi nggak usah diinfus dulu. Tapi karena menurut dokter gejala dehidrasinya udah harus ditangani dengan infus, terpaksa deh Bubun relakan Bumi diinfus.

Udah kebayang mengerikannya proses pemasangan infus itu. Ternyata aslinya jauh lebih mengerikan dan lamaa. Dulu waktu Bubun belum menikah, Bubun pernah melihat anak bayi dipasangin infus. Sedih banget. Ternyata sama Bumi lebih mengharu biru.

IMG_3849

Karena nggak kuat mental dan kakinya lemes udah mau semaput, Bubun nggak bisa nemenin Bumi sewaktu dipasangin infus. Ayah yang nemenin Bumi sementara Bubun nungguin di luar. Suara tangisan Bumi kenceng banget. Jadinya Bubun di luar stress banget. Nangis-nangis sendiri. Bolak-balik berdiri duduk jalan sambil sesegukkan. Dilihatin orang-orang. Proses pemasangan infusnya lama banget karena Bumi ngamuk-ngamuk. Udah nggak nyaman diposisin tiduran sambil dipegangin dan dibedong. Mungkin udah ngerasa nggak enak. Untungnya masukin jarumnya cuma butuh sekali percobaan. Kalau nggak, makin histerislah Bubun.

IMG_3847

IMG_3846

IMG_3848

Setelah pasang infus, emak dan anak sama-sama sesegukkan

Dokter jaga bertanya, DSA Bumi siapa. Bubun minta dicek jadwal dr. Tiwi. Ternyata mulai lusa beliau cuti beberapa hari. Langsung minta dihandle sama dr. Dedi Wilson lagi. Abis udah bingung mesti ke siapa lagi.

photo(25)

photo(24)

Jika diare karena disentri sebelumnya tergolong cepat pulih, maka yang rotavirus ini lebih lama. Sampai hari kelima, Bumi masih aja diare tanpa ampas. Mungkin karena rotavirus disebabkan oleh virus, yang nggak ada obatnya, kecuali daya tahan tubuh sendiri. Sedangkan disentri kan disebabkan oleh bakteri, jadi dengan antibiotik, bakteri tersebut bisa segera dimatikan.

Selama dirawat, Bumi lemas banget. Susah minum, apalagi sampai beratnya turun 100 gram per hari. Untun masih ada infus yang bantu suplai cairan ke tubuh Bumi. Tapi mungkin karena infus ini juga, Bumi jadinya susah senyum. Sepanjang hari cemberut, kadang narikin selang infus itu.

Di hari kedua, dini hari Bubun terbangun mau ke toilet. Tiba-tiba Bubun lihat perban Bumi basah. Ternyata jarum infusnya bergesar. Horor deh liatin darah Bumi yang menetes ke lantai.

IMG_3853

IMG_3852

Buru-buru manggil suster untuk benerin infusnya.

IMG_3850

IMG_3851

Itu Ayah pulang dari kantor nggak sempat ganti baju, langsung ketiduran di RS dengan kemejanya yang dipake hari sebelumnya

Selama seminggu dirawat, Bubun izin dari kantor. Pagi Ayah ngantor, sorenya baru balik ke RS. Kadang malam baru ke RS karena harus ke apartemen untuk bawa baju kotor, nyuci baju, nyetrika dan ngambil baju bersih dan keperluan lain.

Jadi, sepanjang hari kita berdua aja di RS. Kalau lagi tenang, Bumi bisa anteng aja. Tapi lebih seringnya minta digendong karena nggak nyaman atau jalan-jalan ke selasar RS. Masalahnya, meskipun baru 4 bulan, Bubun rasanya gempor banget harus gendongin Bumi berjam-jam. Kadang Bubun juga terpaksa melewatkan jam makan karena nggak bisa ninggalin Bumi sendirian di RS. Kalau Bumi lagi tidur, Bubun bisa nyari makan ke luar. BUbun nitipin Bumi ke suster yang jaga terus buru-buru ke lobby bawah. Cuma, pernah sekali, waktu Bubun balik, kamar Bumi terkunci. Terus Bumi sendirian di dalam kamar. Untung si suster keliatan kepalanya di ujung selasar. Ternyata dia lagi ngecek pasien lain, jadi ngunci pintu kamar Bumi. Bubun deg-degan banget. Gimana kalau di antara waktu yang cuma beberapa menit itu, Bumi terbangun dan sendirian di kamar. Ck!

Kalau Ayah lagi di RS, Bubun bisa istirahat. Di saat begitu, Ayah biasanya ngajak main jadi Bumi bisa ceria lagi.

IMG_3854

IMG_3855

IMG_3856

IMG_3857

IMG_3860  IMG_3862

IMG_3863

IMG_3864

IMG_3865

Nah, giliran Ayah harus ngantor, Bubun bingung deh ngadepin Bumi yang rewel pengen main sementara Bubun kurang tenaga untuk main. Apalagi ketika itu, Bubun belum lepas dari fase mabok di awal kehamilan. Di hari ketiga atau keempat, Bumi mogok ngomong. Sama sekali nggak mau berceloteh, makan, atau minum. Cuma nangis aja atau cemberut. Bubu kasian tapi juga nggak tahu harus gimana. Akhirnya setelah Ayah balik dari kantor, kita pun nanya ke suster, apa Bumi udah bisa lepas dari infus. Ternyata menurut suster, dr. Dedi membolehkan. Jadi, infusnya pun kita lepas. Rada ngeri juga lihat prosesnya. Tapi ternyata nggak selama waktu pemasangan. Meskipun Bumi nggak berhenti nangis.

IMG_3866

IMG_3868

IMG_3869

Setelah infus dilepas, Bumi sedikit lebih ceria.

DSCN0724

Ini kok ada pasien kayak gini yaah? Hihi

Bubun juga lebih gampang gendongnya, karena bisa pake ergobaby carrier dan nggak harus geret-geret infus jika gendongin Bumi jalan-jalan di selasar RS. Meskipun kadang rada nyeri juga perutnya karena Adik Langit yang baru sekian belas minggu usianya itu kegencet badan Bumi.

Sebagai konsekuensi atas dilepasnya infus, berat badan Bumi turun drastis. Pada waktu masuk RS, berat badan Bumi 7,8 Kg. Ketika infus dilepas itu, Bumi jadinya hanya 7,1 kg! Bubun stress banget. Usia setahun lebih sebulan kok beratnya 7 kg!!!!!

IMG_3874

Kenalan sama salah satu bayi yang dirawat juga karena diare. Usianya 10 bulan tapi lebih berat sekilo dari Bumi

Selama dirawat, kita sempat dijenguk oleh para caregivers dan guru-guru di Daycare Bumi. Bahkan Owner-nya juga datang di hari lain, dan bawain Bumi boneka bantal Mickey Mouse gede. Hihi.

Setelah hampir seminggu, akhirnya Bumi pulih dan kita bisa pulang ke rumah. Sebelum pulang kita nunggu kedatangan dokter gizi. Beberapa hari sebelumnya, Bubun bikin janji (yang udah kali keempat) dengan dokter gizi di RSIA Bunda untuk evaluasi pertumbuhan Bumi yang seret, dengan sistem visit ke kamar gitu biar kita nggak perlu ke poliklinik. Tapi jika janji-janji sebelumnya (bukan ketika Bumi dirawat, tapi pada bulan-bulan yang berbeda, sejak Bumi usia 8 bulan) dicancel mendadak oleh beliau, kali ini justru beliau nggak bisa datang tepat waktu. Kita menunggu selama 2 jam di kamar, sembari nyuapin Bumi dengan makanan bubur menu makan siang Bumi hari itu, tapi ybs nggak datang. Bumi juga tutup mulut dengan rapat.

Akhirnya kita check out dari RSIA Bunda (dan Bubun berjanji nggak akan bikin appointment lagi dengan beliau, hehe). Dalam perjalanan pulang, kita mampir ke Rumah Makan padang deket RS. Ternyata ngelihat Bubun dan Ayah makan dengan lahap, Bumi pun pengen. Bubun ambilin nasi dengan ikan kembung bakar polos tanpa bumbu. Ternyata Bumi suka dan lahap. Sejak saat itu hingga sekarang, Bumi udah nggak mau lagi makan bubur. Mungkin trauma dicecokin bubur terus di  RS.

Setengah perjalanan, Bumi mau duduk di car seat. Tapi sebagaimana yang pernah Bubun ceritain sebelumnya, di sisa perjalanan sampai tiba di apartemen, Bumi maunya berdiri sambil tidur. Horor.

DSCN0733


12 Comments on “Terpapar Diare (lagi)!”

  1. rhey says:

    Duuuh bumiomio, moga ga’ sakit2 lg nagh…
    Sehat terus, happy terus *kecupbasah*

  2. Armela Kurnia says:

    Hiks .. aku ikut nangis liat fotomu nangis .. pas Sky kena cacar , gw juga ga liat dia diinfus, gw uda bercucuran air mata .. dipaksa diinfus krn panasnya sampe 42 derajat .. infeksi tenggorokan juga .. tapi 2 hari lsg pulih … itu aja hati lemes bgt … Sky 9 bulan kmrn juga berenang di bintan di kolam umum daaann gw ajarin tenggelemin muka biar biasa tahan napas di air .. keminum dong bok!! Akirnya dia mencret 6x tanpa ampas .. tapi ga rewel dan ga panas .. santai aja gitu diajak berenang lg malah pup di kolam untung cair jadi ga keliatan amat .. apa karena vaksin rota lengkap yaaa .. Emang rota penting bgt .. Kiss dari jauh yah .. Ga bisa ketemu bumbum pas liburan kmrn badan emanknya remuk ga kemana2 lagi abis dari bintan … Cium sayang bumiooo ganteng … Cium Dedek Langit juga yaaa ..

    • citralwi says:

      Iya ya nia, sedih banget plus lemes lihat anak diinfus tuh.
      Wuaa! Canggih banget Sky, pinter dong berenangnya. Bener, vaksin itu penting banget. Reminder untuk catch up imunisasi Bumi nih.
      Cium sayang juga untuk Sky ya dear. Seneng banget lihat lihat Sky makin hari makin ceria.

  3. Andika Widya says:

    Hiks mencelos rasanya liat darah di perbannya +_+
    etaaapi…hits berat itu gaya tidur dicarseat nya hehehe.. *sambil ngebayangin gmn degdegan nya dirimu waktu itu yaa ahahaha…

    • citralwi says:

      Iya masih kebayang juga waktu itu shocked-nya.
      Eym… Udah coba dibenerin posisinya, eh anaknya ngamuk. Kayaknya dia bosen posisi rebahan. Tapi bingung juga kok bisa ya tidur sambil berdiri. Hehe.

  4. dinaisyana says:

    Awalnya gw ketawa2 ngeliat foto pas Bumi divaksin. Muka bubun nya ikutan nahan ngilu gitu. HIhi.
    Tapi lalu jadi ngilu pas liat infusan berdarah-darah. Huhu. Ga kebayang…
    Btw kok lengkap banget sih dokumentasinya? Jiwa reporter banget yeee. Gw sih kalo udah berdarah2 gitu mana mikir foto dah. Mematung dulu kayanya. Atau panik sekalian.

    • citralwi says:

      Haha! Reaksi pertama adalah gemeteran. Karena jantung mau melompat, jadi harus dialihin ke hal lain: AMbil HP terus foto biar nggak semaput gitu mbak. Hihi, alesan.😀

  5. […] “Bubun”. *nangis darah* Hmm.. sewaktu Bumi dipasangin dan dilepasin infus waktu kena rotavirus dulu, Bumi secara jelas manggil “Bubu” sih sambil nunjuk ke Bubun minta pertolongan. […]

  6. […] usia 1 tahun, Bumi terkena rotavirus dan dirawat di RS. Karena dehidrasi, berat badan Bumi turun hampir 1 kg. Bubun pun minta ke RS […]

  7. […] adalah masalah suster yang membantu perawatan. Dulu sewaktu Bumi dirawat di RSIA karena diare rotavirus, Bubun sempat minta dipindahin ke RSU aja. Tapi kata dr. Dedi Wilson yang merawat (waktu itu, dr. […]

  8. […] seneng banget karena ulang tahun kali ini nggak ngelibatin diare dan rawat inap RS seperti tahun […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s