Bumi grows so fast!

and so does Langit…

Ibu tidak boleh sakit!

Oma-nya Bumi pernah berpesan kepada Bubun: “Jangan sampe sakit ya, nak! Repot kalau kamu yang sakit.” Sekarang Bubun baru menyadari kebenaran pesan itu. Seorang ibu tidak boleh sakit. Bisa kacau jadinya.

Di banyak hari, utamanya ketika matahari bersinar cerah dan burung-burung bernyanyi riang, sebenarnya Bubun merasa cukup kuat dan mampu menjalani peran sebagai working mom sekaligus full time mom tanpa helper apalagi nanny a.k.a baby sitter. Tapi ada kalanya, badai datang tak kira-kira tanpa bisa dihindari. Seperti minggu lalu. Setelah berbulan-bulan berteriak minta didengar, akhirnya pada kamis 4 Juli 2013, tubuh Bubun ‘ngambek’ dan nggak mau diajak kerja sama lagi.

Sejak bangun subuh untuk nyiapin segala perlengkapan Ade, Bubun udah ngerasa ada yang nggak beres. Tapi seperti biasa, Bubun abaikan saja. Bubun harus ngejar waktu, jangan sampai kita telat beraktivitas. Ada rasa sakit yang familiar di sekitar perut Bubun. Bertahun-tahun lalu, sering Bubun alami. Kolik abdomen. Pake bonus spesial: Vertigo. BPPV-nya kembali lagi. Terakhir datang kan waktu mau ngelahirin Ade dulu… Sambil menahan rasa sakit yang terus meningkat dan mual karena dunia rasanya mau runtuh, Bubun terusin masak sembari sesekali duduk jongkok istirahat. Soalnya kalau diikutin, bisa-bisa Ade nggak makan hari itu.

Melihat wajah Bubun yang pucat, Ayah pun bertitah untuk nggak usah ngantor dulu hari itu, biar Bubun bisa dibawa ke RS. Buru-buru, Ade dimandiin Ayah, Bubun beresin semua keperluan, nyuapin Ade (cuma sanggup 2 sendok). ganti baju dan berangkatlah kita ke TPA untuk menitipkan Ade.

Setelah itu, kita berangkat menuju RSU Bunda, yang letaknya di depan RSIA Bunda, tempat Ade dulu lahir. Begitu nyampe, Ayah nyari parkir, Bubun bergegas ke UGD. Pelayanannya bagus dan cepat. Mungkin karena masih baru, jadi pasiennya masih dikit. Bubun ditanganin sama dr. Anisah yang cekatan. Menurut beliau, Bubun kecapean. Jadi, penyakit-penyakit jaman baheula muncul kembali. Karena kondisi yang sangat lemah, Bubun diberi beberapa suntikan.

IMG_2495

IMG_2492

Yang terakhir, perihnya minta ampun dan bikin pegel sebadan-badan.

Setelah menjadi Ibu (dan berkenalan dengan milis sehat), Bubun jadi lebih ‘aware’ dan cerewet nanya-nanya dokternya tentang diagnosa, indikasi, dan jenis obat yang akan diberi. Tidak lupa Bubun pesan untuk diberi obat yang aman bagi ibu menyusui. Sewaktu dokter bilang akan ngasih obat mual, Bubun minta dikasih vometa soalnya biar sekalian ngambil efek samping domperidone-nya. Si dokter tersenyum sambil berkata: “Ibu udah tau yaa? Dokter-dokter di sini yang lagi menyusui, pada konsumsi obat ini juga.” Hehe. Meskipun, ada pro kontra juga tentang penggunaan domperidone sebagai ASI booster, tapi Bubun pikir, ini kan ada keluhan mual (yang tak tertahankan), jadi sekalian aja. *ogah rugi*

IMG_2500

Setelah disuntik, Bubun dikasih 2 tangkup roti untuk mengisi perut. Sesudahnya, Bubun diobservasi. Lalu, datanglah saat yang sangat mengerikan. Tiba-tiba Bubun nggak bisa baca. Maigat! akhir dunia Bubun dong! Alhamdulillah.. ternyata bukan nggak bisa baca, tapi nggak bisa melihat benda yang berjarak dekat. Harus yang jauh. Bubun pikir ini karena efek obat. Lalu Bubun nyoba tidur. Dan berakhir dengan dunia gonjang-ganjing. Vertigonya nggak kuwkuw banget deh.

Melihat kondisi Bubun, dan begitu tahu kalau Bubun nggak ada yang bantu di rumah, dr. Anisah menawarkan untuk rawat inap. Terus Bubun nanya, apakah bisa Bumi ikutan nginap di RS ini kalau Bubun rawat inap. Setelah nyari informasi, dr. Anisah ngasih tahu kalau kebijakan RS nggak memungkinkan bagi bayi sehat untuk menginap di RS ini. Begitupun jika seandainya Bubun dirawat di RSIA seberang.

Jadi kayaknya nggak memungkinkan bagi Bubun untuk dirawat inap. Nanti Bumi gimana? Okelah kalau Ayah dan Bumi tidur di rumah. Terus, yang masakin Ade siapa? Mungkin bisa mesenin di MammaKanin. Tapi available nggak ya buat besok? Terus gimana dengan baju Ade? Siapa yang nyucin dan nyetrikain? Rumah gimana? Pasti berat bagi Ayah untuk ngurusin semua itu. Apalagi stok ASIP-nya Ade tinggal segini:

IMG_2515

Enggak, kita nggak sanggup untuk ngejalanin semua itu.

Ya sudah, diputusin Bubun pulang aja dulu ke rumah. Kuncinya hanya satu menurut dokter: selain minum obat dan makan, harus banyak-banyak istirahat.

Jadi sepanjang hari itu, Bubun tidur. Tidur terlama yang pernah Bubun rasain sejak berbulan-bulan. Alhamdulillah, berkat obat dari dokter, BPPV-nya nggak gitu heboh lagi, jadi istirahatnya maksimal. Bubun juga maksain banget untuk makan. Meskipun pengen muntah banget, tapi kalau inget nasib Ade kalau Bubun nggak cepet-cepet sembuh, Bubun paksain untuk nelan setiap suapnya.

IMG_2512

Sesuai prediksi dokter, Bubun kena diare keesokan harinya. Meskipun masih lemes, Bubun berhasil nyiapin makanan Ade. Lantas, Ayahpun nganterin Ade ke TPA. Seharian, Ayah ngurusin Bubun dan rumah. Meskipun karena keterbatasan fisik Ayah, rumah jadinya super berantakan. Nyamuk di mana-mana. Kecoa bermunculan. Waktu ke TPA pagi, badan Ade sudah dipenuhi beberapa bentol bekas gigitan nyamuk. Duh!

Sorenya.. nah! Ayah ngejemput Ade jam 6 sore. Supaya Ade bisa Over time dan disuapin makan malam sama Bu guru di TPA.

Ade nyampe rumah dengan wajah ceria.  Tapi… Bubun dapat kabar kalau Ade digigit temennya di TPA. Awalnya Bubun biasa aja. Soalnya ini udah ketiga kalinya. Tapi, rada shock begitu melihat ternyata bekas gigitannya seperti ini:

IMG_2529

IMG_2531

Kelihatannya ada sedikit infeksi karena ada bagian yang bernanah. Langsung nyuruh Ayah beli betadine kids di Alfamart sebelah dan ngolesin ke tangan Ade tiap jam.  Semalaman Bubun nggak bisa tidur nyenyak karena sedih. Mana Ade sempat sumeng badannya. Hiks.

IMG_2536

IMG_2533

Weekend berlalu dengan penuh perjuangan… perjuangan untuk nyuapin Ade! Makin penuh tantangan karena sekarang Ade lagi seneng ngemut makanan. Belum lagi badan Bubun belum sepenuhnya fit.. Akhirnya terpaksa makanannya diblender atau disaring lagi. Mundur sih ya.. Tapi daripada Ade nggak makan?

Sementara itu, luka Ade berangsur-angsur membaik.

Oh iya, selama weekend itu ada peningkatan signifikan dalam milestone tumbuh kembang Ade. Nanti diceritain ya…

Hari minggu sore, badan Bubun udah jauh lebih baikan. Bubun bisa beberes rumah, nyetrika dan ngepel lagi. Sebaliknya gantian Ayah yang gemfor dan encok! Hihi.

Senin pagi, Bubun udah bisa ngantor lagi. Begitu nyampe di TPA, Bu guru langsung nanya keadaan Bumi. Salah satu Bu Guru bilang kalau dia nggak bisa tidur nyenyak selama weekend karena kebayang insiden Bumi digigit dan kepikiran luka Bumi gimana. :’)

Bu guru yang jadi saksi mata kejadian pun berkisah, waktu kejadian, Ade Bumi lagi duduk di kursi makan. Siap-siap untuk makan buah sore hari. Bu guru balik ke belakang bentar untuk ngambil buah, tiba-tiba Bumi jerit-jerit heboh sambil nangis dan ngepalin kepala. Bu guru panik dan ngecek ternyata salah satu temen ADe yang emang sedang seneng ngegigit lagi nyamperin Ade di kursi. Feeling Bu guru langsung nggak enak, karena sebelumnya udah beberapa anak yang mengalami insiden digigit (tapi ‘hanya’ meninggalkan bekas merah saja, nggak sampe luka). Begitu ngecek, bu guru ngelihat di telapak tangan Ade, ada darah mengalir. Iya, ternyata sampe berdarah. Pantesan lukanya sampe lebam. Langsung deh heboh semuanya. Luka Ade dikasih minyak butbut (yang pagi tadi ketahuan kalau udah expired sejak bulan April lalu -___-) dan Ade digendong untuk ditenangkan sampai akhirnya tertidur.😥

Bu guru minta maaf karena sampai ada kejadian itu. Bubun sih nggak menyalahkan. Toh insiden selalu saja terjadi. Apalagi punya anak laki-laki, Bubun harus kuat mental. Soalnya menurut statistik, anak laki-laki sering mengalami kecelakan kecil dan berakhir di ruang UGD. *hela napas kenceng-kenceng*

Selalu aman-aman, dan jaga keselamatan ya Ade Bumbum! Bubun nggak bisa selamanya melindungi secara langsung. Ada saatnya Bubun cuma bisa doa kenceng-kenceng supaya Allah selalu melindungi Ade kapanpun dan di mana pun. Aamiin Ya Allah..


4 Comments on “Ibu tidak boleh sakit!”

  1. dinaisyana says:

    Aduuuh sebel deh liat bekas gigitannya😥 Pengen jitak si anak penggigit tapi kasian juga kan dia juga gak ngerti ya.

    • citralwi says:

      Hiks.. hikss.. Iyaaa din!
      Anaknya nggak ngerti. Kasian juga. Jadinya dia bingung. Kadang ada anak yang langsung heboh begitu disamperin sama dia. Mungkin karena udah trauma. Padahal mungkin si anaknya pengen ngajak main, cuma emang lagi doyan ngegigit aja. Soalnya giginya udah 7 kalau nggak salah😀

  2. Soshanna says:

    Hai🙂 mampir kesini karena pingback di artikel kecelakan kecil yg kutulis di TUM. Semangat ya bubun… cepat sembuh, ga usah dipaksain, kesehatan lebih penting drpd tumpukan baju tak tersetrika😀
    Nanti makin lihai mengurus toddler yg aktif dan rumah tangga. You’re doing great !🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s