Bumi grows so fast!

and so does Langit…

Bumi 8 Bulan!

2 minggu lalu… www wait, 2 minggu? Hmmm lebih dari 2 minggu lalu Ade genap 8 bulan. Ih, lama beuts ya ceritanya? Biar telat, yang penting cerita yaa…

IMG_1795[1]

Sejauh ini kondisi sudah lebih baik dari sebelumnya. Kita udah ngejalanin semua saran yang dianjurin dokter terkait berat badan Ade yang grafiknya kurang baik. Apialys dan suplemen zat besi (sangobion) masih terus dikonsumsi. Minggu lalu kita imunisasi PCV ke-3 dengan dr. Tiwi di BIC sekaligus check-up. Sama beliau disaranin untuk lepas aja apyalis-nya kalau nafsu makan udah membaik atau kalau masih kurang asupan makannya, baiknya on off aja vitamin tersebut. Kita lihat dulu deh perkembangannya beberapa hari ini. Kalau udah oke, mungkin kita hentiin. Tapi kalau enggak, malah mungkin kita nyoba suplemen lain yang sempet disebut dr. Tiwi (lupa namanya apa, ditulis di buku kontrol Bumi sih). Pada saat itu juga terlihat bahwa berat badan Ade naik sekitar 500 gram dari terakhir kita konsul ke dr. Rini. Semoga bisa terus membaik ya De!

IMG_1934[1]

Karena udah usaha maksimal, sekarang Bubun lebih banyak ikhlas sambil terus dilanjutkan usaha-usaha yang telah dirintis. Kondisi mentalitas Bubun berangsur-angsur membaik. Meskipun belum bisa jadi Ibu yang tenang, kuat dan sabar, sebagaimana Ibu-Ibu lain masa kini. Apalagi saat ini, belum ada ART yang bisa bantuin urusan domestik. Jadi, kadang masih suka capek fisik dan mental juga. Kalau sebelumnya Bubun bisa bangun jam 3 atau 4 subuh, setelah tidur jam 11 malam demi urusan rumah tangga yang harus dibereskan setelah pulang kerja, sekarang lebih santai. Bangunnya jam 5 pagi aja. Jadinya ya lebih sering telat. Rumah juga nggak dipel tiap hari. 3-4 hari sekali lah. Kecuali kalau Ade habis makan, area sekitarnya mau nggak mau harus dipel. Baju kotor Ayah dan Bubun hampir semua diserahin ke Laundry kiloan. Kecuali beberapa item seperti dalaman. Kalau baju-baju Ade sih, semua dicuci tangan sama Bubun. Yah, kalau ngomongin urusan rumah tangga nggak ada selesainya, nggak seru juga. Malah bikin capek aja. Apalagi ntar malam Bubun harus lembur malam, nggak tahu sampai jam berapa. Bisa jadi sampai pagi. Kebayang deh urusan yang numpuk di rumah kayak apa. Nanti Ade yang pinter ya Ayah. Minum ASIP dari botol dan tidur nyenyak ya.

Update Urusan MPASI

Usia 8 bulan berarti MPASI-nya udah canggih dong ya! Menunya makin beragam. Begitu pula cara masaknya. Sementara itu, tekstur juga dibuat makain kasar. *dadah-dadah sama saringan kawat*

Usia 8 bulan juga berarti pencernaan Ade udah makin matang dan siap untuk mengkonsumsi diary product. Sejauh ini, makanan yang diduga alergen di bulan-bulan sebelumnya, udah dicobain kecuali sea food, yogurt dan susu UHT (untuk dicampur ke makanan). Unsalted butter, telur ayam kampung, pasta, kacang merah, udah pernah Ade makan. Reaksi cukup aman, kecuali kacang merah di hari ketiga ini agak bikin pipi Ade merah muda. Tapi dikit sih. Nggak sampe bruntusan kayak waktu newborn dulu itu.

Sebagai bagian dari program menaikkan berat badan, Bubun menerapkan diet kalori tinggi untuk asupan makanan Ade tiap hari. Eh, ‘diet’ di sini artinya ‘pengaturan makanan’ ya bukan ‘pembatasan’. Jadi, makanan Ade diatur sedemikian rupa sehingga mengandung kalori tinggi dalam setiap suapnya. Tsah! Diet kalori tinggi ini kadang berarti double carbs dan double protein. Contohnya, menu beberapa hari lalu

  • Nasi tim-daging-kacang merah-labu kabocha

Nasi tim dimasak bersama labu kabocha. Kacang merah dikukus terpisah, nanti dicampur dengan dengan nasi. Dagingnya has dalam yang udah diblender, ditumis pake ELO (Extra light olive oil), dengan bawang merah, bawang putih dan kemiri cincang serta lada halus.

Iya! sejak usia 7 bulan emang pelan-pelan Bubun ngasih bumbu ke makanan Ade. Tapi nggak banyak-banyak. Awalnya cuma kayak bawang putih digeprek atau daun salam yang dibuang begitu makanan udah jadi. Makin ke sini, jadi makin moderat penggunaan bumbumnya. Yang penting, nggak pake gula garam.

atau menu kemaren:

  • Makaroni-daging-brokoli-tomat

Resepnya kombinasi dari yang pernah Bubun baca-baca di internet dan feeling sendiri. Hehe.

Pastanya pake makaroni Orgram, yang katanya bagus untuk bayi karena tidak mengandung gluten dan telur. Makaroni direbus sekitar 10 menit bersama ELO. Daging has dalam ditumis pake unsalted butter dengan bawang bombay, bawang putih dan bumbu thyme serta oregano. Setelah daging masak, ditambahin brokoli dan tomat cincang. Oh iya, tomatnya disiram air panas dulu biar gampang dikupas kulitnya. Bijinya juga dibuang sebelum dicincang. Kenapa gitu? Ya, ngikutin tips dari mpasi rumahan yang anggota dan moderatornya jago-jago dalam hal mpasi.

Sehubungan dengan diet kalori tinggi ini… kalau dulu kaldu bikinnya dari daging ayam atau has dalam, sekarang kaldu dibuat dari tulang sapi atau ceker ayam, sesuai dengan saran dr.Tiwi. Berlemak banget hasilnya! Kalau makan, mulut Ade sampe belepotan lemak-lemak itu. Hihi. Mudah-mudahan nggak apa-apa ya. Untuk menjaga agar HB Ade tetap bagus dan Feritin-nya meningkat, asupan vitamin C juga harus dijaga disamping daging atau ati ayam yang tinggi kandungan zat besi. Kalau bisa, cemilan buah 2 kali sehari biar asupan vitamin C-nya banyak.

Vitamin C ini emang sangat krusial untuk meningkatkan penyerapan zat besi. Perlu diingat juga, mengkonsumsi kalsium bersamaan dengan zat besi, bisa mengurangi penyerapan zat besi itu sampai 40-50%! Jadi, sejauh ini Bubun belum ngasih keju. Sesekali emang numis pake butter, selain pake ELO. Tapi kalau numis pake butter, sayuran hijau harus selalu ada dalam jumlahnya agak banyakan. Sayuran yang kandungan vitamin C-nya cukup banyak salah satunya ya brokoli itu. Makanya di resep makaroni di atas, Bubun pake brokoli untuk ‘nutupin’ butter yang mengandung kalsium.

Oh iya, dalam sehari, Bubun masak sekali. Jadi sarapan, makan siang dan malam Ade menunya sama. Hehe. Nggak apa-apa ya? Soalnya, seperti yang Bubun bilang sebelumnya, kita nggak ada ART. Sepulang kantor, Bubun harus bagi-bagi waktu antara nyuapin, bersihin, nyusuin nina boboin Ade. Lalu sambung nyuci piring dan baju, nyetrika, nyapu, ngepel, berbenah… untuk kemudian siap-siapin keperluan masak subuhnya. Harap maklum ya.

Untuk cemilan, selain buah segar, Ade pun udah makan biskuit. Biskuit pertama, punya temen di TPA, mereknya SUN. Instant? Iya kali ya. Tapi Bubun emang pengen mengenalkan biskuit produksi pabrik (non-homemade), demi ketenteraman jiwa di masa yang akan datang (mis: keadaan emergency, nggak ada makanan homemade yang tersedia). Setelah nyobain SUN itu, Bubun pun beliin biskuit Farley di minimarket sebelah rumah buat finger food. Ya emang idealnya Bubun bikinin sendiri. Tapi Bubun nggak punya oven, dan Bubun juga bukan martha steward atau astri nugraha yang multi tasking, supermom yang punya kekuatan fisik dan mental di luar jangkauan akal sehat manusiašŸ˜€ Hehehe… Intinya, sih Bubun belum punya waktu dan tenaga ekstra untuk baking.

Ade juga pernah dicicipin sama Ayah, susu kedele yang setelah Bubun cek, ternyata mengandung gula. Tapi Bubun nggak gitu gimana-gimana. Ayahnya nggak dijambak-jambakšŸ˜€ karena mengacu pada kondisi dan mentalitas Bubun. Namanya beban makin banyak, ya jadi adalah hal-hal dan saat-saat di mana Bubun nggak punya cukup energi untuk mikirin lebih dalam.

Di usia 8 bulan ini juga, Bumi udah pernah Bubun tinggalin 24 jam karena harus dinas ke luar kota. Meskipun ‘cuma’ ke Bandung, tapi lumayan bikin deg-degan karena Bumi di rumah cuma berdua sama Ayah. Kalau mandiin, makein baju, ngajak main sih emang udah sering Ayah lakuin. Tapi kalau nyuapin makan 3 kali sehari plus ngasih ASIP, tanpa bantuan orang lain, bener-bener baru pertama itu dijalanin Ayah. Syukurlah sukses.

Update Milestone

Bumisagara udah bisa apa aja?

IMG_1978[1]

Udah bisa merayap meskipun masih terlihat susah payah. Udah bisa tepuk tangan juga, meskipun tanpa makna dan dilakukan random aja atau kalau lihat Bubun tepuk tangan. Udah bisa diajakin toss. Duduk kadang-kadang mulai tegak, meski belum lama banget.

Udah ngerti separation anxiety. Ditinggal Bubun bentar, langsung heboh. Kalau bangun tidur, nggak ngeliat ada orang, langsung teriak-teriak. -____-!

Selain itu Ade Bumi juga makin demen megangin barang-barang. selalu meraih apa yang ada di depan. Bahkan udah bisa mindahin barang dari tangan satu ke tangan lain. Termasuk yang agak berat kayak kotak makan. Hehe.

Kalau lihat Kuesioner Pra-Skrining Perkembangan (KPSP), sepertinya Ade udah lulus untuk kategori 6 bulan+ dan hampir semua untuk kategori 9 bulan +. Mudah-mudahan nggak ada kemunduran. Takut jumawa.
Saat ini, Bumi juga udah tumbuh gigi ke-2nya, tepat di sebelah gigi seri bawah kanan yang pertama nongol. Gigi pertama itu erupsi beberapa hari sebelum kita konsul ke dr. Rini dulu itu. Alhamdulillah, nggak pake demam tinggi. Gigi pertama dulu sempat sumeng sehari dua hari. Tapi selai itu, nggak ada keluhan berarti. Eh, apa perjuangan naikin berat badan itu juga ada hubungannya dengan tumbuh gigi pertama itu? Entahlah.

Semalam, waktu lagi foto-fotoin Ade, Bubun nggak sengaja capture usaha Ade untuk duduk sendiri, dari posisi tengkurap:

IMG_2092

IMG_2088

IMG_2096

IMG_2097

IMG_2098

IMG_2093

IMG_2085

IMG_2084

IMG_2083

IMG_2082

Karena kaget, Bubun teriak manggil Ayah. Yang ada, Ade juga ikut kaget dan…

IMG_2086

Jatuh deh kembali ke posisi tengkurap! Hihi.

IMG_2047

Semoga tidak berapa lama lagi, Ade bisa duduk sendiri ke posisi seperti ini yaaa:

IMG_2077


One Comment on “Bumi 8 Bulan!”

  1. […] usia 8 bulan kemarin, Bumi jarang banget sakit. Apa nggak pernah ya? Tapi, 2 hari menjelang ulang bulan ke-9, […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s