Bumi grows so fast!

and so does Langit…

Mencari Penyebab – Tes ADB

Sesuai dengan saran dr. Rini, tanggal 6 Mei 2013 lalu Ade diambil darahnya untuk screening ADB. Karena ngeri dengan prosedurnya, Bubun nelpon dulu ke Prodia Child Lab untuk nanya-nanya. Kirain cuma prick skin aja untuk ngambil darah. Ternyata karena mau ngecek Hb dan Feritin, jadi darah harus diambil di pembuluh vena di lengan. Waduh! Tapi demi kesehatan Bumi, Bubun kuat-kuatin mental untuk tes itu.

Sepulang dari kantor, menjelang maghrib kita nyampe ke Prodia Child Lab di Jl. Kramat Raya. Terakhir ke sini waktu tes urin untuk screening Infeksi Saluran Kencing (ISK), yang hasilnya negatif dulu.

Sebelum diambil darahnya, Ade tampak riang gembira:

IMG_1355

IMG_1357

Mulai gelisah ketika lengan bajunya disingsingkan. Perasaan udah nggak enak ya de?

IMG_1359

IMG_1358  IMG_1360

Lalu, persiapan pun dilakukan:

IMG_1361

IMG_1362

IMG_1363

IMG_1364

IMG_1365

Kemudian, datanglah saat yang paling mengerikan….

IMG_1370

IMG_1369

Fiuh!!! nulis ini nih rasanya beraat banget.

Bubun diminta ambil posisi di bawah kaki Ade untuk megangin kedua kaki dan tangan kiri supaya Ade nggak goyang-goyang selama proses pengambilan darahnya. Sementara satu orang staff bantu megangin tangan kiri Ade yang diambil darahnya.
Pertama kali jarumnya ditusukin ke dalam lengan, Ade mulai nangis kesakitan sampe matanya ketutup. Beberapa saat berlalu dan Ade mulai meronta-ronta. Tiba-tiba, mbak yang ngambil darah ngomong: “Aduh, tangannya gerak, jarumnya bergeser.”

Mulailah Bubun stress.

Kata Ayah, yang ngerekam proses pengambilan darah ini pake video kamera, ketika jarum ketahuan bergeser, mbak staf Prodia Child Lab itu narikin jarum keluar dikit, DAN… masukin si jarum lagi LEBIH DALAM!!!

Langsunglah Ade teriak histeris. Bubun juga hampir histeris.

Makin lama makin pengen ikut terian karena ngambil darahnya lamaaaaa. Masa cuma ngambil 1 atau 2 ml lamanya bisa lebih dari 5 menit?

Karena nggak kuat, akhirnya Bubun minta mbak-mbak stop ngambil darahnya.
“Udah mbak, berhenti aja.”

yang dibales dengan “nggak apa-apa.” bergeming dong dia! Ish!
“Udaaah udaaaah!!!” Bubun mulai emosi
“Udah mbak!” Ayah ikutan ngomong kenceng.

Akhirnya si mbak berhenti. Lengan Bumi langsung dikasih penghilang lebam, yang mereknya Zambuk. Sebenernya Bubun pernah sekilas baca di milis sehat, kalau Zambuk itu mengandung bahan berbahaya. Tapi nggak ingat apa dan kenapa berbahaya. Jadi, ya sudahlah. Mudah-mudahan nggak bahaya-bahaya banget (pikiran macam apaa itu?). Abis udah pusing waktu itu dalam kondisi stress dan keringetan karena panik. Setelah diperban, buru-buru Bubun gendongin Bumi. Tangisnya mulai mereda. Alhamdulillah udah selesai….?
Enggak dong!

Mbaknya datang dan berkata: “Darahnya nggak cukup. Harus diambil lagi.”

HAAAA?? langsung lemes.

Bubun pun nanya: “Itu kenapa tadi lama banget ngambilnya mbak? karena jarumnya bergeser ya?”
Kata si mbak: “Iya, soalnya anaknya gerak. Ibu juga ragu-ragu, megang anaknya kurang kuat, jadi gerak.”

Heee?? Yang bener ajaaa… Bubun kan tugasnya megangin tangan kiri dan kedua kaki. Nah, yang gerak sampai jarumnya geser kan tangan kanan yang menjadi tanggung jawab si mbak staf yang satu. Gimana sih??

Bubun pun sewot: “Terus gimana ini anaknya udah kesakitan, berarti diambil di tangan yang satunya lagi dong?”
Kata mbaknya: “Iya, di tangan satunya. Kalau nggak diambil lagi, nggak akan cukup untuk lihat feritin-nya. Tadi terpaksa saya cabut jarumnya sebelum cukup darahnya soalnya udah mulai bengkak lengannya. Kalau diterusin bisa makin bengkak.”

Ihhh.. bukannya tadi berhenti karena Ayah dan Bubun minta? Kalau nggak minta, kayaknya si mbak bakal terusin sampe Bumi pingsan deh kayaknya. Ishhh isssh! *emosi*

Ayah pun nyambung: “Itu tadi waktu jarumnya geser, kok malah dimasukin lebih dalam? Jangan makin dimasukin kalau salah posisi dong mbak. Yang permukaan kulit aja biar nggak makin sakit.”

Bubun baru tahu kalau tadi jarumnya geser, malah makin dimasukin lebih dalam. Doh! Bubun kan pernah tuh dirawat di RS dan diambil darah tiap hari. Itu namanya jarum nggak kena pembuluh dan makin dimasukin lebih dalam, sakitnya luarrr biasaaa! gimana ini anak bayi. Ish!! pengen ngamuk. Tapi karena udah overwhelmed dengan situasi, akhirnya Bubun nyoba tenang dulu.

“Pembuluh Bumi kecil ya mbak, jadi susah ngambilnya?” Tanya Bubun
“Enggak sih Bu. Ini gede-gede, cepet nemunya.” Jelas si mbak Staff.

Malah makin bete dong Bubun. Ih, kalau gampang, harusnya nggak ada insiden kayak tadi dong ya!
Setelah nimbang-nimbang, Bubun pikir lebih baik, diambil darah lagi. Biar jelas apakah Ade kena deplesi, defisiensi atau bahkan Anemia Defisiensi Besi (ADB).

Dengan mengumpulkan sisa kekuatan jiwa, akhirnya kita siap-siap ngambil darah Ade lagi. Kali ini, Ayah yang akan megangin Ade dan mengawasi langsung mbak-mbak staff Prodia ngambil darah. Sembari itu, Bubun duduk di sofa sambil menghela napas. Dannn… selesai.

Eh, udah?? Cepet banget! Cuma beberapa detik, darahnya udah cukup. Ade nangisnya juga nggak kejer kayak tadi. Astaga.
Kata Ayah, kali itu diambilnya emang di pembuluh yang ada di permukaan kulit aja. Jadi nggak terlalu dalam jarumnya masuk.

DARI TADI KEK!

Beres, kita siap-siap pulang. Hasilnya bisa diambil besok katanya. Bakal diemail juga. Sebelum pulang, Ade main seluncuran di play ground yang ada di deket lobby, tentunya sambil dipegangin Ayah. Abis itu, kita dikasih souvenir, semacam pencil case gitu. Tapi nggak sempat Bubun foto.

Besoknya, bekas jarum di tangan kanan Ade biru lebam sedangkan yang di tangan kiri cuma kayak ada satu titik merah kecil (yang mana langsung hilang hari kedua).

IMG_1374

Waktu itu, Bubun lupa fotoin bekas lebamnya, Padahal sampe seminggu lho. Sampe ditanyain sama bu guru di TPA.
Ya, mudah-mudahan hasil tes darahnya bagus dan nggak perlu ada tes darah yang mengerikan lagi di kemudian hari. Aamiin. :’)


5 Comments on “Mencari Penyebab – Tes ADB”

  1. itsmedianah says:

    Ka citra,semangat ya kak…aku yg baca blognya sampe ke belakang2 sampe ikut nahan napas pas kakak sedih, apalagi pas ada indikasi baby blues. Insya Allah balasan jd ibu adalah surga, apalagi kalo jd ibu yg baek kyk kakak. Semangat ya kak, masi panjang jln kita. Akupun pernah sampe pernah mikir “What the hell i’m doing here?”trus merasa diri kotor krna mikir begitu. Hihi jd tsurhat abisnya aku pun pernah merasa begitu pas sebulan pertama jd ibu. Sakit euy sakit, tp ya udahlah namanya jg penyesuaian kan….🙂

    • citralwi says:

      Hai Medianah.. eh manggilnya apa nih? Makasih banyak ya udah mampir ke sini dan baca-baca. I feel you… berasa banget beban mental jadi seorang ibu itu luar biasa… Mari berjuang bersama! :’)

  2. […] nggak ada gejala ke sana. Tapi Bubun minta agar diberi rujukan untuk cek darah. Kita pun menjalani sesi ambil darah yang bikin […]

  3. […] Ayah dan si teteh, proses ambil darah Bumi cukup lancar dan nggak pake insiden salah tusuk kayak dulu. Cepet dan sigap staff prodia-nya. Sayangnya, yang pertama diambil adalah darah di telinga untuk […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s