Bumi grows so fast!

and so does Langit…

Perkara Berat Badan

Hari Senin lalu, Bubun nulis di sini, kalau selama MPASI, Ade belum pernah (amit-amit) sakit.

Lalu malamnya kena tulah. :'((((

Ade demam sampai pagi dan lanjut sampai hari Selasa.
Setiap kali Ade sakit, tentunya yang Bubun lakukan adalah mencari penyebab.
Nah yang kemarin itu, nggak tahu penyebabnya apa. Nggak ada batuk atau pilek. Gigi juga sepertinya nggak ada yang mau tumbuh. Bubun lihat di dalam mulut nggak ada radang atau sariawan. Duh mudah-mudahan Ade nggak kena Hand, Foot, and Mouth Disease atau Flu Singapura seperti yang dialamin teman-teman di TPA.

Dari Senin malam sampai Selasa malam, Ade rewel banget. Gelisah, nangis dan nempel terus kayak perangko. Karena Senin malam cuma tidur 2 jam, akhirnya selasa malam nggak kuat dan tidur sambil setengah duduk, meluk Ade dan nyusuin setiap setengah sampai kira-kira 1 jam sekali (nggak tahu persisnya karena setengah sadar, tapi sering banget). Alhamdulillah, Rabu pagi Ade udah nggak demam lagi. Tapi rewel banget. Sama sekali nggak mau makan cuma mau nyusu.

Karena Ade udah nggak demam lagi dan Bubun udah bikin janji dengan dr. Rini, jadi rabu kemarin itu Bubun bawa Ade ke RSIA Bunda. Ayah nggak bisa nganterin karena lagi sibuk. Jadi, kita naik taksi ke sana. Harusnya ke sana jam 2 siang, tapi karena Ade tidur mesti nunggu dulu. Begitu Ade bangun jam 3 sore, langsung mesen taksi dan gantiin baju Ade.

IMG_1225

Nyampe sana dapat nomor 10. Pasien baru masuk 6. Kata susternya bakalan lama. Kirain lama tuh sejaman gitu. Taunya… 2,5 jam kita nunggu. Mana Ade belum makan siang. Paginya juga cuma makan alpukat dikiit. Tapi Ayah yang pulang kantor bisa ikut nemenin deh.

IMG_1223

IMG_1199

IMG_1201

Dokternya ramah dan nggak terburu-buru. Sambil ngobrol-ngobrol, Ade ditidurin di tempat tidur buat dilihat motorik kasarnya. Awalnya Ade nggak mau tengkurap. Tapi setelah Ayah ngajak main, baru deh heboh balik badan.

IMG_1232

IMG_1235

Sampai posisi push-up yang badan keangkat sampai perut itu. Hihi.

IMG_1227

IMG_1229

IMG_1230

Setelah itu, Bubun ceritain kekhawatiran Bubun soal berat badan dan motorin kasar Ade. Kata dokter, perkembangan motorik kasarnya bagus. Tapi soal berat badan…
Bubun mulai deg-degan waktu si dokter ngambil kertas yang Bubun lihat merupakan growth chart (weight) yang z-score. Bubun kan udah sering plot BB Ade di Growth Chart itu. Jadi, tahu gimana hasil penilaiannya. Tapi tetep aja shocked, waktu dokter ngomong:

“Ini gizi kurang. Hampir masuk kategori gizi buruk.”

DUARRRR! JLEB!! JLEBB!

Di telinga Bubun, kalimat itu seperti: “blablablabla blablalablanlaba GIZI BURUK.”

Sedetik dua detik Bubun terdiam.
Kemudian tarik napas dan mengumpulkan kekuatan untuk melanjutkan konsultasi.
Bubun ceritain semua tentang jadwal dan jenis mpasi Ade, kondisi di TPA, gimana Ade nggak suka ASIP dan nggak doyan minum dari dot. Pokoknya semua yang menganjal hati Bubun.

Bubun nanya, kalau underweight itu bisa indikasi apa aja, selain ISK, TB, dan defisiensi zat besi. Ade kan udah screening ISK, dan rutin minum suplemen zat besi 1 ml per hari. Dokter nanya udah mantoux belum. Bubun jelasin kalau Bubun cukup percaya diri bahwa Ade nggak TB. Karena kondisi lingkungan nggak ke arah sana. Bubun mau nunda tes mantoux karena tahu rasa sakitnya seperti apa. Lagian akhir-akhir ini tingkat salah diagnosa bayi yang diduga TBC meningkat tajam. Nggak tega lah. Nyari yang lain dulu. Terakhir kalau udah nggak ada jalan lain, baru kita mantoux. Mudah-mudahan nggak perlu ya.

Ade diperiksa tangan dan matanya. Katanya sih nggak ada gejala anemia. Tapi untuk memastikan, Ade perlu discreening HB-nya. Soalnya HB itu nggak keliatan katanya. Ya sudah. Lalu, oleh dokter Bubun disuruh ngasih MPASI 3 x karbohidrat setiap hari. Buah nggak dihitung. Dan ngasih sarapan berupa BUAH AJA (karena Bubun mau nerapin Food Combining) itu SALAH. Dokter tersenyum simpul seolah berkata “pantes aja….” waktu Bubun cerita tentang frekuensi MPASI Ade. Langsung ngerasa bego. ADEKUAT! MPASI itu harus adekuat. Biar Ade Bumbum kuat dan sehat.

Dari dulu sampe sekarang kok ya Bubun nggak pinter-pinter jadi ibu ya?😦

Sekarang PR-nya membenahi MPASI Ade dan screening HB dan Feritin. Seminggu ke depan insya Allah ketemu lagi dengan dr. Rini dengan membawa catatan mengenai mpasi Ade selama seminggu dan hasil screening.

Jam 1 pagi tadi, Bubun bangun untuk bikinin MPASI Ade. Lalu nggak bisa tidur. KKata-kata dr. Rini terngiang-ngiang di telinga Bubun.

GIZI BURUK.
GIZI BURUK..
GIZI BURUK…

IBU BURUK.

Di sepertiga malam itu, Bubun berdoa kepada Allah semoga Ade dan Bubun diberi kekuatan untuk mengatasi masalah ini.
Lalu menangis diam-diam.


10 Comments on “Perkara Berat Badan”

  1. andika widya says:

    Aih tak kuasa aq utk tak comment…
    Hikz..hikz.mba cit..kmu itu bunda yang hebad bgt buat bumbum.. Ah aku ikutan sediih…hayou bejuang bun..^^ semangaat…
    Mungkin cb boost up pake dobel carbo mba..
    It works di bbrp temen dan devdan kmrn pas hbs sakit..jd bs catchup bb ny lagi…
    Hth yaa…bubun…

  2. […] harga lumayan terjangkau. Sampe sekarang Bumi usia 8 bulan pun masih muat lho baju-baju itu (karena urusan berat badan yang perjuangan banget ituh!), dan meskipun udah cemang-cemong kena noda makan, bahannya masih […]

  3. […] dengan saran dr. Rini, tanggal 6 Mei 2013 lalu Ade diambil darahnya untuk screening ADB. Karena ngeri dengan prosedurnya, […]

  4. […] Didiagnosa Gagal tumbuh Setelah mpasi, berat badan Bumi lumayan stabil. Daya tahan tubuh juga meningkat. Tapi sayangnya, hal ini cuma berlangsung beberapa saat. Masuk usia 8 bulan, pertumbuhan Bumi stuck. Khususnya berat badannya. Kalau panjang badan, masih on track pada persentil 50% di growth chart versi WHO. Bubun nanya ke dr. Tiwi, perlu nggak konsultasi lebih lanjut dengan dokter tumbuh kembang? dr. Tiwi setuju dan memberi rujukan ke dr. Rini Sekartini. […]

  5. wewin4ever says:

    Hai bundanya adek yang lucu. Saya pun pernah mengalami permasalahan yang hampir sama persis. Anak saya yang sekarang hampir 2 tahun dulu montok saat baru lahir hingga umur 8 bulanan. saat umur delapan bulan tersebut barulah ia mengalami sakit yang tidak disangka-sangka. Panas berganti dengan pilek dan batuk. Saya pusing. berat badannya tidak mau naik tetapi juga tidak mau diberi MP ASI. Tambah pusinglah saya. Segala dokter saya datangi namun semua menurut anggapan saya tidak memberi solusi. Hingga datang kakak saya yang menasihati, agar bayi dibiarkan saja. Eits jangan salah, dibiarkan maksudnya dikembalikan ke ASI murni. Jadilah saya balikin anak saya ke ASI dan jika ia meminta makanan baru saya beri. Alhamdulillah masuk usia 14 dan seterusnya, kesehatan dan berat tubuhnya membaik. Makannya makin banyak dan sangat jarang sakit. Memang susah sekali jika anak dalam kondisi demikian. Saran saya ikuti naluriah alam. Anak akan berkembang lebih sehat. Kasus anak bunda hampir mirip dengan anak saya. Terima kasih semoga menjadi masukan.

    • citralwi says:

      Hai Mbak. Makasih banyak atas masukannya.
      Mungkin kasus Bumi sedikit berbeda ya. Berat badannya mulai seret dari usia 3 bulan karena batpil yang tdk berkesudahan. Masuk MPASI, Bumi cukup seneng makan. Bahkan bisa dibilang nafsu makannya sangat baik. GTM hanya terjadi jika hari sabtu minggu di rumah atau dalam periode singkat di saat usianya sekitar 9 bulan. Setelah itu, nafsu makannya malah di atas rata-rata. Semua daycare tempat Bumi pernah stay, kompak bilang kalau selera makannya lebih dari teman-temannya. Cuma, meskipun makannya banyak. Berat badannya seret. Terlebih lagi ketika terkena diare. Status gizinya yang awalnya udah masuk ‘gizi kurang’ jadi makin memburuk. Pernah malah udah dikit lagi masuk kategori gizi buruk. Menurut DSA subspesialis gizi Bumi, anak-anak dengan status gizi kurang memang rentan banget kena diare. Sampai sekarang juga berat badannya segitu-segitu aja. Meskipun udah ngikutin semua instruksi DSA-nya (dokternya juga bukan cuma satu atau dua, tapi tiga dokter). Bahkan dari awal saya juga udah screening penyakit-penyakit yang umumnya menjadi penghambat kenaikan berat badan balita. Tapi sejauh ini, belum nemu penyebabnya.

      Eh malah jadi panjang. Hehe.

      • nunie says:

        dear…bubun bumbum n de lala,salam kenal…saya suka bc blog bubun ini,krena sprtnya sy sedang mengalami apa yg bubun alami saat pd bumbum…serasa hard time bangett…pdhal br mendeteksi dini..

      • citralwi says:

        Hai Mbak Nunie…
        Keep fighting ya mbak.
        Cerita berat badan Bumbum juga belum berakhir nih. Hiks.. hiks.

  6. […] hajar! Persis seperti rencana Bubun. Jadi… belajar dari kasus Bumi dulu dengan keton dan diagnosa Failure to Thrive, Bubun mengambil kesimpulan sendiri bahwa kalau anaknya nggak menunjukkan reaksi alergi, MPASI […]

  7. vinny says:

    abis baca link cici d fb komen bumi yg disapih..akhirny menemukan ini.. baru tau kalo bumi n lala jg mpasi dini
    dl jano pun mpasi dini di 4bln krn mau sufor, dot, dan asip ketarketir.. untung dsa pro mpasi 4bln..
    smg bumi lala sehat slalu y, baca ini sedih bgt.. berat bgt ya cici.. hebaaaaatttttttt


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s