Bumi grows so fast!

and so does Langit…

Bumi 7 Bulan!

Nggak berasa… errr.. berasa banget sih! Bumbumiomio udah 7 bulan. Horee! *tari hula-hula*

Ini kalau diibaratkan petualangan, kita udah nyampe pegunungan himalaya terus ke sungai amazon lantas terdampar di gurun ghobi. Lalu ketemu Dora the explorer.
Udah ah, melintasi jalan penuh terjal dan berliku-nya. Boleh nggak sekarang naik cruise di Mediterania, terbang menuju Bora-Bora, setelah sebelumnya mampir ke Maladewa untuk berenang di pantai biru?
Eh tapi Bubun nggak bisa berenang dan lebih pengen sekitaran Laut Aegean lantas melipir ke Capadocia. Atau Flashpacking ke negara-negara Eropa Barat, ngelihat museum, perpustakaan atau bangunan bersejarah… nggak nolak banget.

Nanti ya, nanti kalau Ade udah gede dan celengan ayamnya udah penuh. Aamiin.

Jadi, gimana Ade di usia 7 bulan ini?
Alhamdulillah, sehat wal afiat. Sejak MPASI Ade belum.. (duh! jangan sampe deh) nggak pernah sakit.
Terus udah makan apa aja? Ya karena permasalahan berat badan dan situasi darurat dulu, akhirnya kita pake sistem kebut berat badan. Imbasnya, Bubun ngenalin banyak beberapa jenis makanan lebih awal, nggak sesuai rencana dan saran wholesomebabyfood.
Nggak takut tuh? Enggak sih. Soalnya WHO juga udah bolehin bayi usia 6 bulan untuk makan apa aja jenis makanan sehat, selain diary product yang kemungkinan alergen tinggi.

IMG_1018

Jadi, selain jenis makanan (buah/sayuran/serelia) yang udah dikenalin di awal 6 bulan dulu, Ade Bumbum juga udah makan:

Alpukat Australia
Barley (Jali)
Plum Ungu
Plum Merah
Buncis
Kaldu Sapi
Ayam (Yes!)
Daging sapi (Yes! Yes!!)
Santan (Oh cencu!)
Extra Virgin Olive Oil (EVO)

Udah beli Bit tapi masih ragu-ragu nyoba karena katanya agak ‘keras’. Sayuran hijau macam bayam dan brokoli juga masih takut belum bisa dicerna maksimal.
Sejauh ini, masih upaya ngasih buah dan sayuran organik. Ayam hampir selalu ayam kampung organik. Kecuali kemaren ini beli ayam kampung biasa karena yang organik kosong terus stoknya di supermarket. Supaya ngerasa lebih ‘aman’, Bubun blansir dulu ayamnya sebelum dimasak dengan slow cooker. Kalau Daging sapi, belinya has dalam, sesuai rekomendasi ibu-ibu di TPA.

Reaksi Ade Bumbum sejauh ini cukup baik. Kecuali waktu pertama makan alpukat, ada sedikit merah-merah di sekitar bibir tapi langsung hilang dalam 24 jam. Bentuknya juga nggak kayak waktu dermatitis atopik waktu masih usia kurang dari 1 bulan dulu. Dan lebih ringan dari digigit nyamuk juga.

Tiap kali mau masak atau nyediain makanan Ade, Bubun berusaha mastiin ada karbohidrat, protein dan zat besinya yang didampingi dengan vitamin A dan vitamin C yang penting untuk penyerapan zat besi dan daya tahan tubuh. Karbohidrat dan protein untuk menaikkan berat badan. Zat besi ya untuk menghindari defisiensi zat besi yang menyerang banyak bayi dan balita di Indonesia. Zat besi ini ternyata penting banget lho. Kekurangan zat besi membuat nafsu makan turun, berat badan susah naik, dan kemampuan otak juga nggak optimal.

Bubun nggak pengen Ade seperti Bubun yang sepertinya defisiensi zat besi waktu bayi sampai balita. Gimana enggak, Bubun ini kan dulu lahir prematur yang berarti cadangan zat besinya kurang. Eh… belum genap 1 tahun, Bubun udah rajin minum.. TEH. Iyak, Teh yang membuat penyerapan zat besi jadi sangat kurang. Kata mamanya Bubun sih, dulu Bubun nggak suka minum sufor jadi dikasihlah teh. -____-!

Selain dari segi jenis, Bubun juga memaksimalkan pemenuhan nutrisi Ade dari sisi frekuensi. Sejak 6,5 bulan, Ade udah makan 3 kali sehari + 1 kali snack buah. Hmmm… sebenernya untuk sarapan, Ade makannya buah atau paling banter havermut. Soalnya, Bubun pengen Ade memulai hari dengan makanan ringan tapi bergizi. Tapi karena (lagi-lagi) ngejar berat badan, tiap makan buah Bubun selalu campurin dengan pisang atau alpukat.
Ya, bisa dibilang dikit ikut pengaruh Erikar Lebang dengan food combining (FC)nya. Tapi FCnya abal-abal. Karena sering juga karbohidrat dikombinasiin dengan protein untuk makan siang dan malam.

Karena Ade udah makan 3 kali sehari, Bubun makin jarang ngeblog deh. Nggak sanggup fisiknya masak 3 kali sehari. Tapi sekarang sih udah nggak sesering itu lagi. Dulu jadwal masaknya itu: malam pake slow cooker, subuh ngukus dan nyaring buah. Pagi setelah nyiapin keperluan dan mandiin Ade, Bubun nyaring bubur untuk makan siang. Ke TPA, abis beres-beres barang-barng Ade, nyuapin buah untuk sarapan. Lanjut nyusu dan Ade tidur pagi, lalu Bubun ke kantor deh. Pulang dari TPA, beres-beres seadanya, lanjut masak makan malam Ade. Abis itu, nyuapin Ade dengan Ayah sebagai tim hore. Selesai, Bubun bersih-bersih dan ngepel karena kalo Ade habis makan biasanya udah kayak habis perang bubur di rumah. Ngepel, lap-lap segala rupa. Bersihin badan Ade yang penuh bubur, ganti sleepsuit. Ayah main sama Ade, Bubun nyuci perlengkapan masak dan siap-siap masak lagi untuk makanan Ade besok. Ade Bobok, Bubun ngurus diri dikit, terus siap-siap bangunin Ade untuk minum suplemen zat besi. Kenapa nggak dari tadi dikasihnya?

Karena, suplemen zat besi itu baiknya dikasih sejam sebelum dan sejam sesudah nyusu. Supaya penyerapannya maksimal dan Ade nggak muntah. Soalnya zat besi itu ternyata bikin mual. Eh tapi, kadang-kadang segera sesudah minum zat besi, Ade terpaksa disusuin lagi karena ngamuk tidurnya diganggu. *orang tua macam apa ini?* hiks.

Sesudah itu, Bubun harus inget untuk masang alarm. Bukannya apa-apa. Ade kan masih aja nggak bangun kalau tengah malam buat nyusu. Bubun harus bangun supaya bisa nyusuin Ade. Nah, kalau disusuin sambil tidur, Ade lahap lho. Berarti kan sebenernya laper. Tapi nggak mau, atau nggak bisa bangun? Kok kayak mirip seseorang ya, susah banget dibangunin… *kedip-kedip ke Ayah*

Dengan padatnya jadwal persiapan mpasi Ade itu, Bubun sakseis turun BB drastis. Gemforr lah. Tapi nggak apa-apa sih, selama Ade makannya lahap. Jadi, Ade makannya lahap? Hmm… untuk itu, Bubun masih belum yakin. Tapi selama ini sih cukup lahap. Kecuali sesekali ketika Ade absen minum suplemen zat besi beberapa hari. Anehnya, kalau sama Bu Guru di TPA kok denger ceritanya lahap-lahap aja?

Anehnya kalau di TPA kata Bu Guru, makannya selalu habis. Meskipun ada Bu Guru lain yang bilang kalau Ade makannya satu dua kali masih susah dan ‘dipaksa’ makan. Takut sih kalau Ade bakal trauma. Tapi ini situasi gawat darurat pasca grafik berat badan Ade naik turun yang secara keseluruhan cenderung mendatar kalau dilihat dari BB lahir (which is not a good sign in baby’s development).

Kalau sama Bubun masih suka naik turun mood makannya. Apa karena suasana di TPA yang rame? Atau Bubun nyuapin penuh tendensi dan ambisi supaya Ade cepet naik Berat Badannya? Atau emang usia 6-7 bulan, bayi belum begitu heboh makannya? Belum nemu nih jawabnya. Masih mencari. Kalau kata dr. Tiwi, bayi usia 6-7 bulan emang masih belajar makan. Jadi terkadang masih mood-mood-an.

Eh tapi sering juga Ade makan buah alpukat mentega 1 buah utuh! gede kan itu? Bubun lho yang nyuapin saat itu. Kayaknya sih kalau alpukat, Ade doyan banget. Makanya sekarang kebat-kebit karena alpukat lagi langka di pasaran.

Selain alpukat, Ade Bumbum suka juga makan pepaya, beras-berasan atau cerelia, havermut cukup lahap,
pisang seneng juga, apalagi kalau makan langsung gini:
IMG_0981

Plum dan peach, seperti halnya apel dan pear cukup suka tapi biasanya harus dicampur dengan buah lain atau oat. Kalau makan sendiri, paling cuma sesendok. Jeruk juga doyan kalau dicampur puree buah lain. Lagian, dalam rangka program peningkatan berat badan, rasanya ‘rugi’ kalau tiap makan, nggak ada kalori/lemak/karbohidratnya. Santan untuk sementara Bubun hentiin dulu karena kata dr. Tiwi masih agak ‘berat’ untuk lidah dan pencernaan ade meskipun itu santan segar.

Hmmm… jadi sebenernya bisa dibilang Ade cukup seneng makan ya. Kalau alpukat kan bisa habis satu buah gede sendiri. Tapi pernah sih beberapa kali Bubun pusing tujuh keliling karena Ade GTM (gerakan tutup mulut). Biasanya karena lagi ngantuk. Atau bosen dan Bubun lagi bawa aura negatif karena stress dan capek. Padahal itu udah senyum lebar lho. Meskipun palsu. Ya, sebisa mungkin meskipun lagi dalam kondisi mental lemah dan batin hancur lebur, Bubun akan berusaha ceria depan Ade. Tapi Ade dan bayi-bayi kan pinter. Mana bisa ditipu?🙂

Alhamdulillah, nggak sering-sering sih mogok makannya. Tapi cukup bikin Bubun ngiris bawang 1 ton. Tiap Ade males makan, biasanya Bubun dan Ayah akan nyanyi dan joget-joget menghibur Ade, supaya mood-nya bagus. Kalau Bubun seringnya garing. Tapi kalau Ayah, cukup canggih. Bisa bikin Ade ketawa, dari ngikik sampai hilang suara. Triknya, tiap kali mulut Ade kebuka, Bubun langsung lincah masukin sendok ke mulut Ade. Kejam? Nggak lah. Kan biasanya Ade tuh kalau makannya udah masuk, dikunyah dengan baik. Yang susah, masukinnya itu.

Ada satu eh dua kejadian yang bikin Bubun ngerasa bersalah.
Yang pertama terjadi waktu Bubun mau nyobain ngasih Ade makan daging sapi. Karena baca-baca food combining katanya karbo nggak boleh dimakan bersamaan dengan protein, jadi daging sapinya Bubun blender campur pure sayur. Makan satu suap, lahap. Mungkin karena wangi kaldu. Tapi suapan berikutnya Ade mulai tersedak. Makin parah pas suapan ketiga. Sampe memerah mukanya. Bubun langsung berdiri ngeri sambil setengah berteriak. Takut Ade nggak bisa napas. Super lebay karena khawatir dan trauma dulu-dulu waktu batuk parah sampe bagian putih mata Ade merah tua. Ih, nggak lagi-lagi deh. Pas Bubun cobain, ya ampun.. emang serat dagingnya masih berasa bangeett😥 Alhamdulillah, tersedaknya nggak lama. Tapi Bubun langsung berhenti nyuapin daging dan bikinin makanan baru.

Kejadian kedua adalah dengan bubur beras merah campur aneka sayur dan ayam. Selama ini sih nggak apa-apa ya. Ade juga udah lolos tes alergi bahan pangan itu. Selama ini, di TPA kan laporannya Ade ngabisin semua makan siang. Tapi waktu itu, katanya Ade sempet keselek dan nangis-nangis. Jadi, Bu guru ngeblender lagi bubur saringnya dan Ade mau makan sampe tandas 1 porsi. Bu Guru menduga Ade belum siap makan bubur saring. Lha, tapi selama ini kan emang selalu makan bubur saring?

Pas malemnya, Ade juga ogah-ogahan makan. Makan dikit terus batuk-batuk. Bubun bilang ke Ade: “Kok nggak mau sih de, kan enak lho ini…” sambil nyicipin buburnya buat nyontohin cara ngunyah. Daaannn… rasanya pedes mak! Astagfirullah… Bubun baru inget, seledri yang dimasak bersama bubur (dan tadinya buat aroma aja karena stok kaldu beku lagi habis) kayaknya ada yang ikut kesaring! Tajem banget rasanya. Pantesan Ade sampe batuk-batuk dan nangis…. Lalu Bubun nangis darah dan mengutuk diri. Kok bisa nggak nyicipin dulu?

Pelajaran penting buat Bubun dari dua kejadian itu: Selalu cobain makanan yang akan dikasih ke Ade!!!!

Selain dua kejadian itu, ada satu kejadian unik juga yang terjadi terkait dengan alpukat. Jadi kan selama ini Ade makan buah dan sayurnya sebisa mungkin yang kualitas bagus. Bukan sok-sokan bule atau tajir, cuma ya Bubun mikirnya mending spend lebih di bahan makanan Ade daripada Bubun belanja baju, tas, sepatu atau kebutuhan tersier lain. Kesehatan Ade soalnya investasi paling penting dalam hidup Bubun. lagian, buah/sayuran/daging berkualitas nggak mesti impor.

Tapi emang sih rata-rata harganya relatif lebih tinggi ketimbang rujaknya Bubun. Hihi. Selain itu, seringnya emang belanja bahan makanan itu di supermarket yang jual bahan organik seperti Farmer’s Market. Soalnya parno dengan tayangan di TV tentang bahan makanan yang dikasih bahan berbahaya demi keuntungan penjualnya. Cuma karena sebelum Ade lahir, Bubun belanjanya di pasar atau supermarket biasa, lumayan agak kaget dengan harga di sana. Sempet terpana melihat harga 1 buah peach ukuran lumayan gede 37 ribu rupiah dan harga 1 kemasan yang terdiri dari sekitar 10 buah plum, harganya hampir 38 ribu. Tapi melihat kandungan gizinya, kayaknya cukup oke.

Lalu, terjadilah kelangkaan alpukat mentega beberapa waktu lalu. Karena kehadiran alpukat ini sangat vital dalam rangka peningkatan berat badan Ade, jadinya waktu tahu stok alpukat mentega kosong di Farmer’s Market, Bubun nanya staf di sana, ada nggak alpukat lain yang juga bagus untuk bayi selain alpukat mentega. Bubun disaranin alpukat australia. Lihat penampakkannya nggak meyakinkan gitu. Kecil dan warna hitam. Tapi katanya sih manis dan gurih untuk bayi. Bubun lihat di rak pajangan, harganya 13 ribu sekian, jadi Bubun ambil aja dua buah.

Ternyata, pas mau bayar di kasir, Bubun baru tahu harganya 76 ribu untuk 2 buah itu! Mungkin 13 ribu sekian itu harga per 100 gram kali ya? Atau harga buah lain di sampingnya??? *pingsan*

JRENGGG!

Kan malu ya kalau bilang ke kasir, batal bayar. Jadinya, Bubun pura-pura santai bayarnya. *terus ngitung perlu puasa berapa hari. Hihihihi* (^^)V
Tapi harga itu ternyata sebanding ya. Rasanya enaaakkk banget. Yang bagian terluar warna ijo aja enak lho. Bubun makanin soalnya yang warna kuning buat Ade.😀
Sempet ngenes juga Ade makannya nggak selahap alpukat mentega. Jadi Bubun yang habisin deh. *Ogah rugi*

Untungnya, sekarang alpukat mentega udah ada lagi di pasaran. Horee! *masukin receh celengan ayam buat jalan-jalan ke yurop*

Berhubung sekarang wajah Bubun makin tirus, lingkaran mata makin hitam, badan udah makin kempot, dan ART yang bantu beberes rumah sering nggak masuk (curcooll!), Bubun akhirnya nggak masak 3 kali lagi tiap hari untuk Ade. Bubun juga masih belum sreq dan merasa bersalah untuk ngasih frozen food karena kan Bubun punya waktu lebih untuk ketemu Ade, jarak rumah ke kantor juga dekat. Kalau ibu bekerja lainnya yang memang nggak keburu untuk masak sesering itu karena subuh harus berangkat ke kantor dan nyampe rumah udah malem banget, wajar kalau nyetok frozen. Tapi Bubun kan ada waktu, meskipun emang nggak banyak. Atas kondisi itu, akhirnya Bubun ngambil jalan tengah, mutusin untuk masak 2 kali aja. Malem sebelumnya masak bubur untuk 2 porsi; siang dan malem. Untuk yang malam, begitu masak, langsung masuk kulkas bawah. Nanti tinggal dipanasin dengan cara dikukus. Subuh-subuh bikin puree buah campur atau oat untuk sarapan. Kalau misalnya stok kaldu habis pas hari kerja, terpaksa malemnya bikin kaldu dulu. Baru dini hari bikin buburnya. Untung ada Slow Cooker yang bikin kerjaan lebih mudah. *cium tante Nourma yang ngadoin SC sejak Ade baru usia 4 hari*

Kalau tentang tumbuh kembang, nanti Bubun ceritain di surat berikutnya ya. Sementara itu, Bubun mau nunjukin hasil keisengan Ayah dan Kakek kemaren:

IMG_1135

IMG_1143

Sebenernya sebelum pake peci, pose Ade lebih lucu. Entah kenapa begitu pakein selimut buat ‘kerudung-kerudungan’, Ade langsung tersenyum sambil kedua telapaknya ditaro di depan dagu. Percis kayak gaya signature-nya Cherry Belle, girl band itu. Hihi. Sayangnya karena Bubun dan Ayah sibuk ngakak, jadinya kelewat deh momennya. ^^


3 Comments on “Bumi 7 Bulan!”

  1. […] Senin lalu, Bubun nulis di sini, kalau selama MPASI, Ade belum pernah (amit-amit) […]

  2. Lucu banget Bumbum….

  3. […] Gagal tumbuh Setelah mpasi, berat badan Bumi lumayan stabil. Daya tahan tubuh juga meningkat. Tapi sayangnya, hal ini cuma […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s