Bumi grows so fast!

and so does Langit…

Sudah ya… :'(

Harusnya ini judulnya galau tak berkesudahan. Seminggu setelah batuk pilek dan turun BB sampe setengah kilo, Ade ngalamin demam pertama. Ceritanya, tanggal 4 Maret 2013 lalu, ketika nganterin Ade ke TPA, Bubun sempat ngobrol sama beberapa ibu dari temen-temen Ade. Ternyata, weekend sebelumnya pada kompakan demam tinggi. Ada yang sampe 40 derajat celcius. Bubun sampe nggak sadar ngomong: “Duh! gimana tuh kalau sampe 40 decel?”

Emang mestinya nggak usah komen-komen deh. Karena sepulang dari TPA, Ade kelihatan gelisah banget. Terus kepala Ade panas. Bubun bilang ke Ayah:”Yah, ini kok panas banget sih kepala Bumbum?” yang dibalas Ayah: “Itu lho, kayak kemarin. Itu emang bayi-bayi suka panas kepalanya. Soalnya otaknya lagi bekerja maksimal.”

Dalam hati Bubun: “Wah, kalau sepanas ini, berarti otaknya lagi kerja super heboh dong. Jangan-jangan Ade lagi nemuin suatu pengetahuan baru seperti Einstein nemuin teori relativitas.” -_____-!

Makin malam, perasaan Bubun kok makin nggak enak. Coba tes pake termometer, eh! Suhu badan Ade sampe 38,6 derajat celsius. Langsung Ayah ke apotek beli tempra drop. Salah juga nih. Kemaren-kemaren, Bubun udah inget untuk nyetok tempra in case of emergency seperti ini. Setelah diminumin ke Ade (yang pake drama, btw), berangsur-angsur panasnya mulai turun. Mejelang tengah malam, Bubun bangunin Ade untuk minum suplemen zat besinya. Ndilalah, Ade muntah. Itu suplemennya sampe keluar lewat hidung.πŸ˜₯ Abis itu, kembali lagi suhu tubuh Ade naik. Bubun baca di keterangannya, tempra ini nggak boleh dikasih lebih dari 4 kali dalam 24 jam. Jadi, meskipun mulai naik lagi panasnya, Bubun tahan-tahan supaya nggak minumin lagi. Tapi Ade dikompres air hangat sepanjang malam.

Sampai subuh, suhu badan Ade tetap tinggi. Bahkan sampai 39 derajat celsius. Akhirnya Ade diminumin tempra lagi. Abis itu muntah. Aduh, obatnya banyak yang keluar. Sama Ayah mau dikasih lagi coba karena alasan itu. Padahal kan, itu berisiko ya. Kita nggak tau seberapa banyak yang keluar. Nanti kalo over dosis gimana? Duh!

Pagi, Bubun mutusin untuk nggak masuk kerja dulu hari itu. Sekitar jam 8 pagi, suhu badan Ade mencapai 40 derajat celsius. Tanpa banyak cas cis cus, Bubun ngelompat kompres Ade, minumin tempra lalu ganti baju (dan bajunya kebalik dong….) dengan kecepatan kilat. Nggak sisiran, nggak cuci muka, apalagi dandan. Bubun langsung geret segala keperluan Ade dan dimasukin diaper bag sementara Ayah ganti baju, cuci muka dan sikat gigi. Abis itu, kita menuju emergency room di RSIA Bunda. Ish, jadi familiar ya ruangan ituπŸ˜₯

Sama dokter yang jaga, disaranin ke DSA Ade aja, dr. Tiwi yang kebetulan hari itu praktek di RSIA Bunda. Selama ini kan kita ke dr. Tiwi di BIC karena Bubun pernah baca kalau antrian di RSIA Bunda itu dahsyat banget. Ya sudah, Ayah bergegas daftarin kita ke poli Anak. Biar nggak capek, kita nunggu di emergency room itu sampai tiba nomor antriannya. Terus, Ayah minta izin ke RSU Bunda di seberang, buat nyari dokter THT.

Jadi, ceritanya sudah beberapa hari itu Ayah radang tenggorokan. Ada 8 buah sariawan di tenggorokannya. Parah. Tapi namanya karena Bubun setres mikirin Ade, Ayah jadi nggak terlalu Bubun perhatiin. Palingan malamnya, Bubun bikinin teh panas aja buat Ayah. Selebihnya fokus ngurusin Ade. Ternyata, dokter THT di RSU Bunda baru ada jam 2 siang.

Setelah 1,5 jam menunggu, kita dikabarin sama suster di poli anak bahwa bentar lagi udah tiba giliran kita. Buru-buru ke sana, ternyata masih ada 2 anak lagi yang harus diperiksa. Bubun perhatiin poli anak itu rame banget. Untung tadi nunggunya nggak di situ. Begitu masuk, kalimat pertama Bubun ke dr. Tiwi adalah: “Kita datang lagi dok…”

Si dokter concern banget dengan kondisi Ade. Soalnya terakhir ketemu kan tanggal 1 Maret dalam kondisi batuk pilek. Nah ini udah demam aja. Mana grafik berat badan Ade kacau lagi karena kalau secara umum, cenderung mendatar (dengan fluktuasi di antaranya). Hasil diagnosa Ade adalah radang/infeksi saluran pernapasan. Penyebabnya adalah virus, yang diduga didapatkan di TPA. lagi periksa-periksa gitu, tiba-tiba dr. Tiwi ngomong:
“Ibu berhenti kerja aja ya?” JLEBB! JEDERRRR!!
Bubun dan dr.Tiwi pun pandang-pandangan dan selama 2 detik (yang berasa selamanya) itu, tiba-tiba jagat raya mendadak hening, berhenti sesaat.
“Ini anaknya sakit-sakit terus. Boleh sih, sakit. Tapi maksimal 1 kali dalam sebulan lah. Ini kan udah 2 kali dalam beberapa hari.” Lanjut si dokter.

Ade diresepin paracetamol penurun panas aja. Lupa mereknya apa. Kata dr. Tiwi, untuk sembuh Ade butuh waktu 3 – 4 hari. Ade juga dilarang masuk TPA, selain karena kondisi tubuhnya lagi lemah, Ade juga bisa nularin ke teman-teman lain. Bubun juga sekalian minta dicek ISK sama dokter karena khawatir ada beberapa gejala yang menjurus ke sana, seperti warna urin Ade yang cenderung oranye dan berat badan yang turun drastis serta susah kembali ke angka semula.

Lalu, Bubun menyampaikan kepada dokter bahwa Ade belum MPASI karena Bubun masih ragu-ragu. Bubun nanya ke dokter, apakah pencernaan Ade sudah siap. Kata dr. Tiwi usia 5 bulan, bayi sudah mempunyai enzim pencernaan yang baik. Bahkan anjuran untuk MPASI usia 6 bulan itu adanya untuk negara-negara berkembang aja. Di negara-negara maju, bayi-bayi disarankan untuk MPASI di usia 4 bulan. Oh, kalau yang itu sih, Bubun juga pernah dengar dan baca di beberapa blog emak-emak yang berdomisili di Eropa, bahwa anaknya disarankan MPASI sejak usia 4 bulan sama DSA-nya. Terus, Waktu Bubun bilang kalau Bubun takut Ade nggak siap, mengingat riwayat alergi Ade yang bikin jantungan, dokter ngomong: “Ibu-ibu kok sekarang lebih takut sama reaksi alergi daripada anaknya kurus?”
Ih dokter, reaksi alergi itu bikin trauma lho… dan Bubun juga takut banget Ade kurus. Bahkan di awal-awal kelahiran ade, Bubun kan suka mimpi buruk tentang berat badan Ade. Kapan-kapan deh diceritain.

Sepulang dari RSIA Bunda, kita pun mampir ke Prodia Child di Jl. Kramat Raya (Deket banget dari rumah) untuk tes urin. Hasil urin rutin bisa diperoleh besoknya, sementara yang dikultur dalam waktu sekitar 4 hari. Ngomong-ngomong, Prodia Child, tempatnya enak deh. Staff-nya juga ramah dan helpful.

photo(3)

Ade mau diambil sampel urinnya nangis kejer, kayak mau disunat aja… -__-!photo(4)Β  photo(15)

Tanggal 8 Maret, hasil urin Ade yang dikultur sudah keluar. Bersamaan dengan itu, sejak semalam sebelumnya, Ade udah nggak pernah demam lagi. Tapi kemudian, batuk dan pileknya muncul lagi dong dong dong… *sigh*

Karena batuknya ganggu (bikin Ade muntah-muntah terus) kita pun ke BIC untuk inhalasi. Sekalian, mampir minta dibacain hasil tes urin, sama dr. Tiwi. Biar menghemat waktu, Ayah dan Ade langsung ke bagian fisioterapi. Sementara Bubun, ngantri buat ketemu dr. Tiwi

photo(1)

photo(2)

photo(14)

Alhamdulillah, Ade nggak terkena ISK. Tapi…. dalam urin Ade, dideteksi adanya keton. Artinya, Ade kurang makan. Baca-baca di sini, Keton itu senyawa yang dihasilkan jika kurang asupan nutrisi. Akibatnya untuk sumber energi, diambillah cadangan lemak dalam tubuh. Biasanya, orang-orang yang sedang puasa, diet tinggi protein atau karbohidrat yang rendah lah yang menghasilkan senyawa ini. Pantesan Ade makin kurus aja.

Dengan demikian (setelah seminggu ini mencari-cari alasan agar MPASI-nya bisa ditunda sampai Ade genap 6 bulan), Bubun pun udah bulat tekadnya untuk mulai memberi MPASI kepada Ade di usia 5,5 bulan ini. Adanya Keton ini udah jadi lampu merah buat Bubun. Jadi? Ya! Ade mulai MPASI di usia 5,5 bulan.

Ya udah ya De… Cukup ya sakit-sakitnya. Sudah, demikian saja. Mulai sekarang sehat-sehat terus. Seterus-terusnya. Tidak lupa, nanti makannya yang lahap ya. Dan nyusunya harus tetap banyak atau bahkan lebih banyak dari sebelumnya. Aamiin.


13 Comments on “Sudah ya… :'(”

  1. Andika Widya says:

    hai salam kenal yaa tadi lagi browsing soal keton eh nyangkut disini hehe… ^^ bumbum semoga cepat sehat yaa. dan ga pake sakit-sakit lagi..
    btw kayaknya pernah kenal sama suaminya citra ^^, teman kursus kapan tahun rasanya hehehe..
    semangat selalu yaa bunda..ciayoooo #kasih pompom ke bumbum..

    • citralwi says:

      Hai mbak Widya (eh boleh manggil gitu nggak?πŸ˜€ ), Aku beberapa kali blogwalking ke blognya mbak Widya lho. Karena nyari info tentang mpasi dan day care. PR banget tuh soal sakit karena di day care. Apalagi day care (TPA)nya Bumi nggak dipisahin antara yang sakit dan sehat. Gabung aja. Konsepnya juga terbuka gitu. Jadi tidur di matras2. Main di atas evo mat bersama. Batpil dan demam udah makanan harian karena tiap hari ada banyak bayi yang sakit. Udah gitu, kelas bayi kan ada 16 orang. Normalnya, pengasuhnya ada 4 orang. Eh tapi ada yang resign. Jadi tinggal 3 orang. Sekarang lagi ada yang sakit lama. Jadi, tinggal berdua deh. Kasian pengasuhnya setres, lebih kasian lagi bayi-bayinya. Apa daya, belum nemu daycare yang dalam jangkauan kantor dengan kondisi lebih baik. Eh, ini kok jadi curcol. Hihi.
      Oh ya? Kenal sama Alwi? Dulu tinggalnya di bandung kah?πŸ™‚

      • Andika Widya says:

        Waaw tlimikisi udah BW hehe aku link yaa citra ^^.. enihoo ternyata kita sama-sama punya dilema jd working mom and TPA *toss biar semangat hehe.., Iyaa bener sedih kalau si bayi udah sakit =( .. eeeih omijot itu yang sakit lama gak dikasi suggestion utk stay at home dulu ya? hehe klo ditempat kami kalo udah >3 hari dpt surat cinta utk stay at home, walau akhirnya yang lain tetep kebagian deh batpilnya.. Tetep semangat ya bunbun buat si dd bumbum ^^
        oia.. sm Alwi pernah jadi temen kursus tuh seminggu doank di Bandung, aduh apa yaa CRS kalo tak salah hihi..

      • citralwi says:

        Blog-nya emang bagus wid! informatif banget! Silahkaan.. ntar aku link juga ya…

        *Tosss!*πŸ˜€
        Iya, duh.. deritanya tiada akhir deh. Enggak wid. Nggak ada mekanisme spt itu. Sebenernya aku sreq sama bu guru-bu guru yang ngasuh. Baik-baik dan islami. Cuma rasio jumlahnya bikin nggak kepegang bayi-bayi di sana. Suka sedih kalau pas ke sana, ada bayi-bayi lagi sesegukkan karena lama nangis, belum kepegang sama bu guru yang pada sibuk megang yang lain. Dan ini udah berlangsung beberapa kali, karena aku sering sempetin izin ke sana sblm jam makan siang kalau lagi nggak hectic dgn kerjaan.
        Owww… sip! ntar ditanyain ke Alwinya ya.

  2. .dira. says:

    hi mba, selama ini cuma sering jd silent reader. aduh hatiku jg ikutan langsung mencelos pas dr Tiwi bilang spy ga usah kerja. secara aku baru masuk kerja 3 hari stelah cuti hamil, dan rasanya sediiiiih banget ninggalin anak di rumah. semoga bumi sagara cepat sembuh dan kembali cemplon ^^

    • citralwi says:

      Hai dira!
      Iya ya… sedihnya ninggalin bayi setelah cuti berakhir. Rasanya pengen resign aja deh kadang-kadang. Apadaya cicilan masih banyak. Eh Ups!
      Aamiin Ya Rabb.. Makasih doanya ya…
      Sehat-sehat juga baby Zeyad (namanya bagusss!) :*

  3. […] Lusanya Ade pun sakit. Eh, tapi itu karena virus sih. Kayaknya nggak ada hubungan dengan cukur rambut deh. Iya kan ya…? […]

  4. […] menurun dan menyebabkan grafik pertumbuhan Ade nggak gitu bagus dan diperparah dengan penemuan Keton dalam urin Ade, akhirnya hari Minggu 10 Maret 2013 lalu atau H-11 dari usia 6 bulan, Ade mulai makan. Keputusan […]

  5. […] maghrib kita nyampe ke Prodia Child Lab di Jl. Kramat Raya. Terakhir ke sini waktu tes urin untuk screening Infeksi Saluran Kencing (ISK), yang hasilnya negatif […]

  6. […] itu baru berusia 11 bulan pas. Jadi ingat, dulu Bumi juga MPASI pada usia 5 bulan 20 hari karena si keton itu. Jadi, mungkin nggak tergolong dalam sarjana ASI alias S-1. Tadinya mikir, meskipun drop out dari […]

  7. […] solusi agar tumbuh kembang optimal. Tapi Bubun masih ragu. Malah minta rujukan ke dr. Tiwi untuk tes urin. Jaga-jaga aja, karena Bubun baca-baca banyak bayi yang terkena ISK dan berakibat berat badannya […]

  8. […] apa), tidak menunjukkan itu. Untuk menghilangkan praduga, bisa dilakukan cek ISK lagi, seperti yang dulu pernah dilakukan (dan hasilnya negatif) […]

  9. […] Langsung hajar! Persis seperti rencana Bubun. Jadi… belajar dari kasus Bumi dulu dengan keton dan diagnosa Failure to Thrive, Bubun mengambil kesimpulan sendiri bahwa kalau anaknya nggak […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s