Bumi grows so fast!

and so does Langit…

Mimpi buruk itu bernama kolik

Sebelum Ade lahir, Bubun udah diwanti-wanti oleh banyak pihak, supaya siap mental ngadapin bayi. Sebetulnya, meskipun kejadiannya waktu Bubun kelas 6 SD, tapi samar-samar Bubun juga masih ingat kok, gimana dulu Om Dino waktu baru lahir. Bubun bantuin nenek, tiap malam bikinin susu dan tiap sore nyuciin popok kainnya.

Jadi, pada dasarnya Bubun sadar bahwa aktivitas bayi itu adalah: Minum susu-BAK-BAB-Tidur-Nangis. Udah. Satu hal penting yang Bubun pelajari dari berbagai info, bahwa tangisan adalah bentuk komunikasi bayi. Namanya juga belum bisa ngomong ya. Kalau udah bisa ngomong, pasti gempar sedunia. Tugas orang tua adalah responsif terhadap tangisan itu. Meskipun ada yang berpendapat bahwa bayi sebaiknya kadang-kadang dibiarkan menangis supaya ‘nggak cengeng’ atau ‘jantungnya kuat’ dan ‘nggak bau tangan’, Bubun sepaham dengan Aimi yang menyatakan bahwa tangisan bayi baru lahir harus langsung direspon. Logikanya, di dalam perut kan bayi nyaman banget. Segala kebutuhannya terpenuhi. Begitu lahir, tentu butuh penyesuaian yang nggak menyenangkan. Wajar kalau nangis. Perkara bau tangan? Itu ternyata hanya mitos belaka. Memang bayi usia newborn (kurang lebih sampai 3 bulan), butuh didekap agar merasa nyaman seperti di dalam perut. Dengan begitu, niscaya bayi tumbuh dengan rasa percaya diri dan secure.

Karenanya, Bubun sempat takjub begitu mendapati bahwa di beberapa hari pertama, Ade lumayan tenang. Jarang nangis (Apa ini ada hubungannya dengan hypnobirthing yang Bubun intensif lakukan sepanjang kehamilan? Entahlah) Hanya ketika BAK atau BAB atau minum susu. Selebihnya diem aja memandangi sekeliling ruangan. Selain itu, mudah ditenangkan. Kecuali pada saat difototerapi. Ah, kalau yang itu sih, Bubun juga nangis kejer. Tangisan terdahsyat yang pernah Bubun alami seumur hidup. Tapi itu cerita lain ya.

Nah, kurang lebih sekitar 2 minggu setelah Ade lahir, frekuensi nangisnya lebih sering ketika malam hari. Pernah suatu ketika, tangisannya lebih intens dari yang biasanya. Seperti biasa, ketika galau menghadang, Bubun berpaling kepada om Google dan menemukan satu gejala yang lazim ditemui pada bayi usia 2 minggu sampai 3 atau 4 bulan. Namanya kolik. Atau kolik infantil.

Kolik dapat digambarkan sebagai sakit perut pada bayi, yang ditandai dengan tangisan terus-menerus dan bayi tampak kesakitan. Biasanya, bayi yang terkena kolik akan menangis tanpa henti, kaki ditarik ke arah perut, tangan mengepal, mata menutup. Pokoknya serem banget deh. Waktu pertama Ade kena kolik, Bubun takut dan sempat panik. Belakangan Bubun kenal dengan istilah rumus ‘3’. Jadi, kolik ini biasanya terjadi selama 3 jam per hari, 3 hari seminggu, dan biasanya berlangsung selama 3 minggu.

Sampai saat ini, penyebab kolik ini masih jadi misteri. Tapi ada yang menduga penyebabnya adalah belum matangnya saluran pencernaan (yang mana sangat wajar pada bayi, namanya baru lahir ya…) sehingga banyak gas terperangkap di dalam usus. Hal ini diperparah jika bayi mengalami sensitif terhadap protein tertentu misalnya intoleransi laktosa. Nah, yang satu ini nih. Bumbum banget😦 Itu ketahuannya waktu Ade demam bulan desember lalu.

Meskipun mengerikan dan bikin jantung Bubun serasa mau copot (Ya kebayang aja tuh, tengah malam buta Ade bangun nangis jerit-jerit. Fiuh!), tapi kolik ini nggak berbahaya. Syukurlah, ada teknik yang dikembangkan dr. Harvey Karp, yaitu 5 S:

  • Swaddling – Dibedong
  • Side/Stomach Position – Gendong posisi seperti ini:
  • Shushing – Bersuara ‘ssshhh sshhh’ untuk menenangkan bayi
  • Swinging – Diayun-ayun
  • Sucking – Membuat bayi menghisap sesuatu, misalnya dengan menyusui atau ngempeng

Alhamdulillah, metode itu cukup berhasil membuat Ade tenang. Ditambah lagi, Bubun pantang segala jenis protein yang sekiranya bikin Ade alergi.

4 bulan berlalu. Ade tidak pernah lagi mengalami kolik. Lalu pada hari Minggu maghrib, sepulang dari jalan-jalan di Grand Indonesia kembalilah mimpi buruk itu.
photo(10)

photo(11)

Penampakkan waktu jalan-jalan di Grand Indonesia. Wajah udah mulai terlihat merah-merah

Emang sih, sepanjang hari Ade terlihat lesu. Tapi waktu nyampe rumah, kelihatannya cukup oke. Bermain bersama ayah, ketawa-ketawa sementara Bubun beberes. Bubun minta tolong Ayah gantiin baju Ade. Tiba-tiba Ade teriak super kenceng sambil nangis. Belum pernah lho Ade nangis sekenceng itu. SERIUS. Bubun nyamperin Ayah. Ayah tampang bingung. Bubun nanya Ade kenapa.

“Eh, nggak tahu. Ini… apa tangannya keplintir ya?”

“HAH?”

“Coba deh lihat, ini tangannya kenapa ya?” Kata Ayah sambil nyodorin tangan Ade yang mengepal kencang sambil menggendong Ade yang masih meraung-raung.

“Ihh.. Aya!h NGGAK MAU LIHAT.” Bubun panik, keringatan. Takut banget Ade beneran keplintir tangannya

Suara Ade membahana seruangan. Kayaknya udah sampai keluar.

Bubun takuuut banget. Asli.

“CEPETAN KITA KE UGD! SEKARANG!! SE-KA-RANG!!!” Nggak sadar Bubun teriak.

“Ini kayaknya dislokasi deh. Soalnya tadi Ayah lagi gantiin baju, terus…”

“UDAH!! CEPETAAAAN KE UGD!”

Bubun langsung buru-buru ngambil diaper bag, ambil segala keperluan yang sekiranya perlu. Terus ke luar rumah. Ternyata pake sendalnya beda. Lempar keduanya. Terus ambil sendal mana aja yang ada di situ. Ayah gendong Ade sambil buka pagar. Bubun langsung masuk ke mobil. Beberapa tetangga melihat dengan penasaran. Tiba-tiba datanglah Ketua RT, yang dengan SOTOY-nya ngomong:

“Panggilin si X no! Suruh bacain air. Ntar airnya diminumin…”

Terus si ART lagi ikut-ikutan Sotoy. “Iya, ‘kaget’ kali Bumi…”

Ayah masuk ke dalam mobil sambil gendongin Ade terus ngomong kenceng-kenceng: “ENGGAK!!! BUKAAAN!! BUKAAN ITU!” (Sebagai orang sains, Ayah paling sebel kalau denger komen-komen yang berbau mistis)

Bubun makin setres.

“UDAAAH!! CEPETAAAN! KE RUMAH SAKITTTTT!”

Terus kita pun melaju dengan kecepatan tinggi daaannn… Ayah nyetir sambil gendong Ade.

Naluri seorang ibu, kalau mendengar anaknya menangis adalah ingin sesegera mungkin mendekap anaknya. Jadi, Bubun minta gendongin Ade. Nggak dibolehin sama Ayah. Katanya:

“Bubun nggak tahu cara gendongnya. Nanti salah, tangannya makin dislokasi”

MAKSUD?? -____-!

Sekali. Dua kali. Tiga kali. Sepanjang perjalanan yang 10 menit itu, Bubun minta gendongin Ade. Tapi karena nggak boleh sama Ayah, jadinya Bubun cuma bisa gigit jari sambil menahan rasa takut supaya jantung nggak pindah tempat.

Sampai di RSIA Bunda, Bubun langsung turun menuju ke Emergency room. Sementara Ayah parkir. Bersama Ade. Kesalahan yang bodoh. Karena begitu nyampe di Emergency room, Bubun buka pintu terus gagu. Suster-suster pada lihatin. Bubun akhirnya bisa ngomong:

“Itu…. anak saya sus! Anak saya…!”

Dipandang dengan tatapan “Iya? Teruss??” sama suster-suster.

Abis itu, Bubun lari keluar. Ayah dan Ade keluar dari mobil. Kali ini Ade udah sedikit tenang. Tapi masih nangis. Sama-sama kita masuk ke emergency room. Bubun A-I-U aja. “Sus, ini…itu… ini.. AH! Ayah tolong jelasin.”

Terus Ayah jelasin kecurigaannya bahwa tangan Ade dislokasi. Tak berapa lama, keluar lah seorang dokter laki-laki dari balik tirai. Dia mengamati Ade sejenak, lalu berkata: “Ohh.. Ini kolik infantil. Nggak apa-apa.”

“HAH? Tapi Bumi udah 4 bulan dok…” Kata Bubun

“Jadi, ini tangannya nggak dislokasi dok?” Sambung Ayah

“Enggak. Ini… kenapa bukan Ibunya yang gendong? Ibunya yang gendong dong. Bentar ya, saya mau ngejahit dulu”

*mendelik pada Ayah sambil berucap dalam hati: “Tuuhh kaan!” Eh betewe, kita udah heboh-heboh aja ternyata ‘cuma’ kolik. Sementara di dalam, dokternya lagi ngejahit pasien -____-!

Abis itu, Bubun gendongin Ade yang sesenggukan. Suster-suster di situ, mengelus-elus pundak Bubun penuh simpati. Kemudian, kita pun berdekapan. Ketika itu, rasanya ada beban yang lepas dari pundak Bubun. Plong. Tapi lalu air mata yang tadinya ditahan demi bisa fokus mengambil tindakan ‘menyelamatkan’ Ade pun, tak terbendung lagi. Bubun pun nangis sampe terisak-isak. Ya Allah de… tadi itu Bubun takut banget. Kalau Ade kenapa-kenapa, selesailah Bubun. Selesai sudah.

Ketika dokter (namanya dr. Andrew) datang lagi untuk periksa, beliau pun berkata: “Ini alerginya lagi tinggi ya Bu?” Emang sih, ketika itu Ade agak merah mukanya. Tapi karena Ade pernah lebih parah dari itu, Bubun pikir tidak apa-apa. “Ini ibu makan apa, sampai kayak gini?”

“Dok, saya sudah pantang segala jenis makanan. Diary product, kacang-kacangan, seafood… eh tapi saya makan tempe dua hari lalu… (dalam hati nambahin: sama buncis dan kacang panjang… 2 kali)”

“Iya ini koliknya karena alergi sama makanan itu…”

“T-T-Taapi Dok, kata dr. Tiwi, saya nggak apa-apa sesekali makan kedele kalau bayinya sedang fit…”

“Iya, tapi ini nggak lagi fit! Ini lagi batuk pilek. Kedengeran suaranya.”

Bubun speechless. Ya ampun, Ibu macam apa Bubun ini nak… masa kamu batpil, Bubun nggak nyadar sih?? Bubun sama sekali nggak mendengar bunyi grok-grok tiap Ade napas, sebagaimana yang dibilang dokter.

Ya sudahlah. Sekarang bener-bener deh, nggak bakal itu namanya makan kedele lagi. 2 hari sebelumnya, Bubun pikir karena Ade lagi sehat, bagus untuk mulai ‘mengenalkan’ kedele dan buncis dan kacang panjang ke Ade. Kecap juga, nggak usah lagi. dr. Andrew juga ngasih tahu kalau yang namanya ‘mengenalkan’ atau ‘membiasakan’ anak dengan makanan alergen itu nggak bagus untuk bayi muda. Kalau udah sekitar 9 bulanan sih udah lumayan ya karena pencernaannya udah hampir sempurna.

Terus jadinya Bubun makan apa dong tiap hari? Ya itu. Ayam, daging, nasi, sama sayuran selain kacang-kacangan, buncis, kacang panjang. Mending deh, Bubun repot dikit, yang penting Ade nggak sakit. Duh! mending makan batu Bubun De, daripada kamu menderita😥

3 jam berlalu dan kita pun pulang ke rumah. Kali ini semuanya sudah tenang. Ade tenang, Bubun tenang, Ayah… ya Ayah sih dari awal juga lumayan tenang. Cuma lebay dan sotoy aja. Hehe.

Habis itu Bubun browsing deh. Nyari online shop yang jual Colic Calm Gripe Water. Dulu nunda beli karena takut nggak bakal ASIX lagi hitungannya kalau minum itu sebelum 6 bulan. Tapi ya.. udahlah ya. Kan udah beberapa kali Ade minum obat. Apa bedanya sama yang homeopathy remedy gini?

photo(9)

Pagi setelah badai kolik berlalu. Mata Ade bengkak karena kelamaan nangis malamnya😦


5 Comments on “Mimpi buruk itu bernama kolik”

  1. […] sekarang lebih takut sama reaksi alergi daripada anaknya kurus?” Ih dokter, reaksi alergi itu bikin trauma lho… dan Bubun juga takut banget Ade kurus. Bahkan di awal-awal kelahiran ade, Bubun kan suka […]

  2. […] gendong dan berusaha menenangkan Raka, tangan yang satu lagi sibuk googling. Saya inget pernah baca posting Mbak Citra soal kolik dan ada tips-tips mengatasinya juga di sana. Thanks God ketemu link nya. Eh ternyata dibedong itu […]

  3. […] lama, Bumi digendong dan dibawa keluar meskipun masih meronta. Ini lebih mengerikan dari kejadian kolik dulu itu dan pernah terjadi sekali di bulan Desember lalu. Setelah 20 menit, akhirnya Bumi […]

  4. […] susu sampai setidaknya menjelang Adik Lala mendapatkan MPASI di usia 6 bulan. Ngeri banget kalau tragedi kolik di malam hari berulang […]

  5. […] Apa itu kolik dan cara penanganannya, bisa dilihat di sana. […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s