Bumi grows so fast!

and so does Langit…

Gara-Gara Alergi

Semua berawal ketika Ade mulai masuk TPA dan untuk pertama kalinya kena batuk (tanpa pilek). Ketika itu, Ade baru berusia 2,5 bulan. Sesuai dengan informasi yang Bubun baca di sini, orang tua perlu waspada ketika bayi batuk pilek pada usia kurang dari 3 bulan.

Tapi lalu teringat email-email berisi informasi kesehatan di salah satu milis yang Bubun ikutin. Menurut para dokter yang tergabung di milis tersebut:
1. Batuk bukan penyakit, melainkan mekanisme pertahanan diri dari virus yang masuk dalam tubuh
2. Batuk yang penyebabnya virus bersifat ‘self limited disease‘ yang akan sembuh sendirinya seiring dengan waktu.

Tata laksana batuk pada bayi adalah home treatment, yaitu dengan terapi uap menggunakan air panas yang ditetesi minyak kayu putih atau minyak telon lalu air panas dalam wadah tersebut diletakkan di pojok kamar. Selain itu, sangat dianjurkan juga untuk jemur tiap pagi hari dan mempersering jadwal menyusui.

Seminggu pertama menerapkan home treatment itu, nggak ada perubahan berarti pada Ade. Yang ada malah batuknya makin menjadi-jadi. Ujung-ujungnya Ade susah tidur nyenyak dan malas menyusu. Akhirnya tanggal 12 Desember 2012, Bubun dan Ayah pun ke dokter. Tapi pada saat itu, kebetulan dr. Tiwi sedang tidak praktek untuk waktu lama. Kalau nggak salah keluar kota dan disambung jadwal seminar yang padat. Karena mendesak, Bubun bikin janji dengan DSA siapa saja yang praktek di BIC. Adanya ketika itu, dr. Rahma.

Waktu ketemu, sebenarnya Bubun cukup terkesan karena kelihatan dokternya sabar dan santun. Tapi karena lagi galau, dan (masih) di bawah pengaruh info milis yang sangat kuat, Bubun nggak bisa menyembunyikan kegusaran waktu si dokter bilang akan meresepkan puyer dan menyarankan untuk menggunakan alat bantu penarik lendir di hidung untuk (yang pernah Bubun baca, katanya kurang baik untuk bayi). Bubun seringkali membaca di milis tersebut bahwa puyer tidak disarankan untuk bayi karena tidak dapat dijamin faktor kebersihan dan pengukuran kuantitas (takarannya) pada saat peracikan.

Harap dicatat, waktu itu Ade sama sekali belum pernah kena obat apapun. Yang masuk ke dalam tubuh Ade hanyalah ASI tok. Air putih aja nggak pernah (Eh tapi kayaknya keringat Bubun mungkin pernah ya..? -__- )

Sempat drama juga. Habis dari ruang pemeriksaan, Bubun ke nursery room untuk nyusuin Ade. Tiba-tiba suster masuk, katanya Ayah minta Ade diminumin obatnya saat itu biar agak reda batuknya. Yang ada, begitu lihat kemasan puyer itu, Bubun nyaris histeris. Nangis-nangis. “Saya nggak mau anak saya dikasih puyer sus..! hiks! hiks” (Yaelaah.. malu kalo inget, si suster sampe bingung ngadepin Bubun).

Alhasil, Ayah masuk ke ruang praktek dr. Rahma, minta obat lain. Dikasihlah Nipe.

Tetap aja ya.. Bubun kayaknya kok masih nggak rela Ade minum obat itu. Masih berharap tiba-tiba home treatment-nya berhasil.

Harapan ternyata hanyalah harapan. Batuk Ade makin menjadi-jadi sampai akhirnya Bubun nggak tega dan ikhlas lihat Ayah minumin Nipe ke Ade.

Tapi masih nggak ada perubahan berarti malam itu. Ya, secara ya… Nipe ini kan obat pilek dan demam. Sementara Ade cuma batuk aja. Nggak pake pilek apalagi demam. Jadi, Bubun berencana minta second opinion sama dr. Endah di KMC yang juga aktif di milis. Sempat mau ke dr. Wati juga di RSPI. Tapi kalau sama beliau, harus udah bikin appointment jauh-jauh hari mengingat antrian pasiennya banyaaakk. Terus, akhirnya bikin janji sama dr.Yovita yang lumayan terkenal di beberapa ibu-ibu blogger.

Besoknya, tanggal 13 Desember 2012,  Bubun merasa Ade demam. Waktu itu belum punya termometer (kesalahan!), jadi nggak tahu persisnya berapa derajat. Karena masih lama, Bubun gelisah banget. Apalagi karena batuk yang kencengnya minta ampun, Ade udah muntah berkali-kali. Yang paling serem sih, kemarinnya. Ade waktu itu sampe nggak bisa napas. Mukanya merah tua, nyaris gelap sampai matanya juga ikut meraaah banget. Bubun traumaaaa banget. Sampe teriak-teriak sendiri dan histeris di rumah. Bubun juga mulai parno Ade kena batuk rejan alias pertusis karena belum imunisasi DPT.

Ya, entah kenapa tiap kali saat-saat batuk Ade yang parah, tiap kali itu juga Bubun cuma berdua sama Ade di rumah. Karena Ade sakit, jadi Bubun izin atau cuti sementara Ayah kerja. ART juga cuma sekitar 4 jam beberes di rumah. Aduh! Bubun sih nggak apa-apa ya ngurus Ade sendiri. Tapi, Bubun nggak kuat ngadepin rasa sendiri cuma berdua Ade. Takut nggak bisa menghandle. Takut ada kenapa-kenapa dan Bubun salah bertindak😥

Jadi ketika kejadian Ade muntah semakin sering dengan suhu badan yang nggak biasanya (sebelumnya Ade sama sekali nggak pernah sepanas itu) hari itu, Bubun ngambil keputusan untuk nelpon ke RSIA Bunda atau BIC aja, nyari DSA yang available. Soalnya kalau dipikir-pikir,  RSPI kejauhan. Apalagi di weekdays, macetnya minta ampun. Takut di jalan Ade nggak nyaman. Mana Ayah nggak bisa nganter lagi waktu itu.

Begitu dapat info bahwa dr. Melanie available di RSIA Bunda, Bubun langsung cabs nyari taksi. Pake tas ransel segede gambreng. Kedua tangan gendong Ade (belum punya gendongan). Ade Bubun bungkus berapa lapis karena ngerasa Ade demam. Pake singlet, sleepsuit, jaket, bibs (karena sering muntah), selimut dan dimasukin lagi ke dalam nursing apron.

Nggak punya gendongan itu bener-bener halangan banget deh. Masalahnya Bubun sendiri. Itu buka pintu aja mengharap bantuan orang-orang di sekitar. Waktu itu kan Ade masih kecil. Jadi, gendongnya masih gaya cradle. Yang bikin sebel, masa nyampe di RSIA itu, satpamnya cuma ngeliatin Bubun yang berjuang keluar dari taksi. Bayar taksi aja susah. Gimana keluar taksi dan buka pintu? Hiks. Untungnya, begitu ke bagian pendaftaran, kan Bubun harus nunjukin buku pasien Ade. Nah, itu ada mbak-mbak baik hati yang ngeliat Bubun susah, langsung nyamperin dan bantuin ngeluarin buku dari tas :’)

Setelah nunggu sekitar setengah jam, dr. Melanie keluar dari ruang operasi dan nemuin Bubun. Bubun pun cerita riwayat sakit Ade dan kalau Bubun nggak begitu sreq kalau dikasih obat puyer. Jadi, minta yang drop aja. Eh, kata si dokter, Nipe nggak tepat dikasih ke Ade. Soalnya, Ade nggak demam. Iya! Jadi nggak tahu apa Bubun yang halusinasi atau gimana, ternyata suhu badan Ade ‘cuma’ 37,5 derajat celsius. Selain itu kata dr. Melanie, DSA Ade Bumbum, yaitu dr.Tiwi juga lebih prefer kasih puyer lho.  Oh iya, si dokter juga menegaskan kalau Ade batuknya normal kok, bukan jenis pertusis dan nggak parah karena nggak sering-sering amat. Emang sih, Bubun lihat setelah sampe di RS, Ade  jadi berkurang batuknya. Nah lho! Selain menyarankan untuk sering jemur pagi, perbanyak ASI, AC disetel 26-27 derajat saja di rumah, jauhin Ade dari karpet dan soft toys, make breathy untuk meredakan hidung mampet dan inhalasi jika batuknya mengganggu, dr. Melanie juga sarankan untuk pantang susu sapi dan segala produk turunannya (dairy product), seafood, telur dan kacang-kacangan. Kalau yang terakhir ini sih emang Bubun udah jalanin sebagian, yaitu diary product (kecuali cokelat, nggak tahu itu mengandung suus ternyata) karena Ade ada Dermatitis Autopic (DA) yang lumayan mengganggu dan muncul tiap kali bubun konsumsi diary products.

Kelar periksa, Bubun ke kasir (lalu kesulitan bayar karena tangan cuma dua -___-). Lalu ke farmasi buat ngambil obat. Bayar-bayar (lagi).  Nunggu sambil gendongin Ade yang bobo. Lalu, kagetlah Bubun pas ngambil obat. Lha! ini kok puyer sihhh? Terus setengah ngamuk ke mbaknya (padahal bukan salahnya ya) karena udah capek dan putus asa. Si mbak nelponin dr.Melanie, tapi si dokter udah balik ke ruang operasi jadi nggak bisa dihubungi. Bubun pulang lah membawa si puyer seharga Rp. 36.000,- itu (Masih inget banget harganya saking top of mind. Hihi).

Sampe di rumah, obatnya dilempar (Maaapp… tidak ditiru ya De. Waktu itu Bubun khilaf karena tekanan mental).

Lalu, batuk Ade membaik. Alhamdulillah. 7 hari kemudian, kita kunjungan ke dr. Tiwi untuk imunisasi. Di situlah Bubun nanya soal penggunaan puyer. Benar kata dr. Melanie, dr. Tiwi memang lebih memilih untuk meresepkan puyer untuk jenis sakit yang belum tersedia obat khusus untuk bayi. Menurut dr. Tiwi, obat drop untuk batuk yang ada saat ini, tidak diperuntukkan bagi bayi. Meskipun dosisnya bisa dikurangi.

Pada saat itu, Ayah juga sempat bertanya soal kolik yang kadang masih sering dirasakan Ade. Kata dokter, kolik itu bisa dihindari dengan pantang jenis makanan tertentu. Nah, Bubun langsung nyamber dong. Bubun nanya, apa alergi dalam bentuk DA yang selama ini Ade alami, ada hubungannya dengan batuk lama dan kolik itu. Tidak salah lagi. Emang bener kata dr. Melanie. Batuknya Ade juga bisa dihindari dengan Bubun berpantang jenis-jenis makanan di atas. Plus kacang kedele, buncis dan kacang panjang dong! dr. Tiwi juga menambahkan bahwa jika Bubun ingin ‘mengenalkan’ jenis-jenis makanan alergen itu ke Ade, bisa dimulai dengan yang paling kecil kemungkinan alerginya, yaitu kedele. Tapi itu hanya jika Ade dalam keadaan fit. Kalau nggak, bisa muncul lagi gejala alerginya. Seperti kolik tersebut. Sedangkan jenis diary product adalah yang paling ‘jahat’ untuk Ade. Jadi, baru bisa Bubun makan lagi.. hmmm kapan ya? Masih lamaa kayaknya. Pokoknya paling akhir lah dicobainnya. Atau malah baru bisa Bubun makan setelah Ade udah disapih.

Sudah. Bubun sudah tetapkan dalam hati. Tidak akan makan segala diary product (termasuk cokelat yang enak itu), seafood, telur, kacang-kacangan, kedele, buncis, kacang panjang… (belakangan ditambah produk yang mengandung gluten) sampai nanti.

5 hari kemudian, tepat di hari natal, batuk Ade kembali lagi. Ade kepayahan. Setiap 5 detik pasti batuk. Ahh! Padahal itu rice cooker udah ngendon di pojok kamar buat terapi uap sepanjang hari, selama berhari-hari… terus Ayah mulai lagi nyalahin Bubun yang sok RUM (rational use of medicine).  Hari itu, dalam diamnya, Ayah menghela napas SETIAP Ade batuk. Bubun jadi ngerasa bersalah. Apalagi waktu Ayah bilang “Makanya tuh didiamin aja. Akhirnya Ade makin sakit gini.” Ya ampun, kalo didiamin kan Bubun nggak terapi uap, nggak pakein minyak telon, jemur pagi dan nyusuin Ade lebih sering kan?😥

Akhirnya, Bubun ngajak Ayah untuk inhalasi Ade aja. Nelponin RSIA Bunda, katanya nggak ada inhalasi di emergency-nya (belakangan ketahuan, bahwa ada dong!). Terus, nelpon RSIA YPK. Alhamdulillah katanya langsung ke sana aja. Ketemu sama dr. Navivi. Abis itu, Ade diinhalasi deh.

IMG-20121225-00677

Bubun udah googling beberapa minggu dan nanya-nanya ke teman-teman yang anaknya pernah diinhalasi, sebelum akhirnya mutusin Ade diinhalasi. Soalnya, di milis itu juga sering dibahas soal inhalasi yang katanya ‘overtreatment’. Tapi berdasarkan info-info dan feeling seorang ibu, Bubun bismilah aja.

Katanya, bayi-bayi suka nangis kalau diinhalasi, yang mana sebenarnya bagus juga. Karena makin banyak ventolin + nacl yang dihirup. Tapi kadang menyisakan trauma buat bayi. Syukurlah, Ade diem aja waktu diinhalasi. Mungkin belum ngerti kali ya? Soalnya baru usia 3 bulan.

IMG-20121225-00688

IMG-20121225-00687

Setelah inhalasi, sama dokternya Ade diresepin Mucopect drop buat bantu ngatasin batuk. Abih itu, Bubun bayar-bayar di kasir sementara Ade digendong Ayah. Di lobby ketika itu kosong melompong, nggak ada orang selain kita dan kasir. Tiba-tiba masuklah seorang laki-laki. Bubun cuma lihat sekilas. Lalu dengar Ayah ngomong kenceng “Eh! Ada dr. Yusfa!.” Abis itu Ayah dan Ade nyamperin si dokter yang mau naik lift. Kayaknya mau bantu proses persalinan malam itu.

Setelah inhalasi itu, Ade pun membaik. Setidaknya untuk sementara waktu. Nanti ya Bubun ceritain lagi. Untuk mengatur emosi dan rasa gundah :’)


4 Comments on “Gara-Gara Alergi”

  1. […] karena takut pencernaan Ade belum kuat, ditambah lagi Ade itu alergian, Bubun nahan diri untuk nggak mengenalkan jenis makanan tertentu. Misalnya Wortel, Brokoli dan […]

  2. ningsih says:

    Perasaan kenal dey ma si bubun..,,ini citra handayani bukan yah?..alumnus spenlan kendari+mantan ketua osis lg itu?..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s