Bumi grows so fast!

and so does Langit…

Bener-Benerrr Deh! (Part 2 – selesai (?) )

Lanjutan dari cerita ini..

Force Majeur Tahap 2 – Listik padam!

18 Januari 2012

Jum’at dini hari, Bubun nggak bisa tidur karena hujan masih aja turun. Sinyal HP masih mati. Untung, internet di laptop masih nyala. Jadi, bisa ngubungin Ayah via twitter. Bubun takut banget kalau hari ini banjir lagi kayak kemarin. Sementara Bubun hanya berdua doang dengan Ade. Kemarin, Bubun sempet liat di twitter, tante @AmyLoveHoney cerita kalau rumahnya kebanjiran dan dia nggak sadar. Begitu bangun, tiba-tiba ngelihat lantai udah penuh dengan genangan air. Dalam 15 menit, air yang tadinya ‘cuma’ semata kaki tiba-tiba udah selulut! Sementara bayinya masih tidur di atas tempat tidur. Bubun kebayang gimana paniknya ngeliat bayi tidur di tengah-tengah genangan air seperti itu😥

Jam 5 pagi, sinyal kembali. Bubun lihat ada BBM dari atasan tentang revisi kerjaan kemaren, yang kemudian batal dipublish. Untungnya dibatalin ya. Kalau enggak, gimana ceritanya itu kemaren malam Bubun nggak bisa dihubungi…

Hari ini, Bubun seperti enggan masuk kerja. Apalagi di pagi hari, Bubun lihat hidung Ade belepotan ingus. Kayaknya pilek karena kemaren kehujanan. Untungnya suhu badan normal.

Jam setengah 7, Ayah nelpon ngabarin kalau dari info yang dia dapat, hari ini diperkirakan curah hujan rendah. Jadi, insya Allah nggak ada banjir lagi. Jadi, Bubun siap-siap. Mandi, ngatur segala keperluan Ade dan mandiin Ade. Jam setengah 8, Ayah pulang dan nganterin kita ke TPA. di TPA, udah ada beberapa bayi. Nggak sesepi kemaren. Jam 8, Bubun masuk kerja dan mendapati di kantor sudah ada beberapa orang. Juga lebih rame dari kemaren.

Pekerjaan pun mulai mengalir dan Bubun hanyut di dalamnya. Termasuk nyiapin keperluan Konferensi Pers, yang akan diadain di gedung deket TPA Ade. Lalu, Ayah pun menelpon, ngabarin nggak bisa jemput Ade dan Bubun karena harus ngejar dosen.

Jam makan siang, Bubun ke TPA untuk nyusuin Ade. Sepulangnya langsung mampir  ke gedung tempat konferensi pers berlangsung. Sebelum konferensi pers tersebut mulai, Bubun nelpon, mesen taksi untuk pulang nanti. Setelah satu setengah jam, acara selesai. Pada waktu akan balik ke kantor, atasan Bubun nawarin Bubun untuk mampir ke TPA. Tadinya Bubun nolak karena rada letih bolak-balik setelah bergadang semalam. Tapi akhirnya tergoda juga dengan tawaran itu.

Ternyata, mampir ke TPA adalah pilihan yang tepat. Karena entah mengapa sore itu Ade rewel banget. Nangis-nangis sambil jejeritan. Mau tenang hanya kalau digendong posisi sendawa (berdiri). Bubun pikir mungkin ini karena Ade lagi nggak enak badan setelah kemaren kehujanan. Inginnya sih, stay di sana aja sampai pulang. Tapi kan nggak mungkin ya… Jadi setelah berjuang menidurkan Ade, Bubun balik ke kantor, bawa barang-barang Ade. Jadi, nanti ketika jemput Ade, Bubun nggak usah susah payah ngangkut gembolan juga.

Di kantor, ada beberapa pekerjaan menanti. Buru-buru Bubun bereskan karena jam 5 harus jemput Ade di TPA.

Ternyata… Bubun dapat telpon dari provider taksi, kalau taksinya nggak ada yang available jam 5. Padahal ketika itu udah jam setengah 5. Bubun pun putar akal, gimana cara pulang nanti. Sembari itu, Bubun berangkat berangkat ke TPA sambil berharap dapat taksi ketika nyebrang nanti. Nunggu beberapa waktu, taksinya nggak ada juga. Kebayang gimana caranya sambil gendong Ade, nungguin taksi di depan jalan. Itu pun kalo dapat…

Mau nggak mau, Bubun pun nelpon Ayah. Minta tolong dijemput. Nggak apa-apa deh kalau harus nunggu di TPA sampe malem. Meskipun karena TPA tutup jam 17.15, Bubun harus nunggu di luar. Seenggaknya nggak kehujanan karena ada tempat berteduh.

Alhamdulillah, Ayah bisa nyempatin jemput kita karena dosen pertama udah berhasil ditemui. Tinggal dosen kedua di bintaro.Sembari nunggu Ayah, Bubun ngobrol dengan ibu salah satu temen ade di TPA. Dia bercerita bahwa kemarin, rumahnya mati lampu 13 jam. Syukurlah, ASIP bekunya selamat tanpa mencair sama sekali karena pintunya tidak dibuka selama itu.

Jalanan hari itu lancar jaya karena masih banyak orang yang belum beraktivitas. Jadi, dalam waktu kurang dari 1 jam, Ayah nyampe di TPA.

Sayangnya, Bubun dapat BBM dari atasan, diminta balik ke kantor karena ada hal urgent yang harus diselesaikan (LAGI!). Jadi, kita balik ke kantor. Ayah dan Ade nunggu di lobby kantor sementara Bubun kerja. Setelah sejam, Ade lapar. Akhirnya Bubun nyusuin Ade di dulu di salah satu ruangan tempat nyimpen barang-barang di kantor. Setelah itu, sambil gendongin Ade, Bubun nyelesaiin kerjaan. Ayah nunggu di luar sambil beresin materi thesis yang akan diuji besok.

Tiba-tiba.. Bubun dapat telpon dari ART, ngabarin kalau rumah mati lampu! Bubun nanya dari kapan, katanya udah lama. Lalu, sambungan terputus dan Bubun harus beresin kerjaan.

Jam setengah 8 malam, Bubun udah nggak kuat. Nggak tega Ade harus nemenin Bubun di kantor. Udah sempat muntah beberapa kali. Mana Ayah harus ke bintaro untuk ketemu dosen dan nyiapin materi thesis yang belum beres pula! Akhirnya, Bubun pamit ke atasan. Kerjaan sebenernya udah beres, tapi masih menunggu approval dari atasannya atasan Bubun. Mungkin atasan Bubun kasihan lihat kondisi Bubun, jadi ngizinin Bubun pulang.

Ade dan Bubun dianterin rumah. Kemudian Ayah langsung berangkat. Disambut oleh gelap gulita, Bubun mulai cemas. ART bilang kalau matinya dari jam 11 siang (belakangan ketauan kalau sebenernya dari jam 1 siang). ART baru ngabarin jam 7 malam karena katanya dia pikir Ayah udah ngabarin Bubun. Ayah kebetulan lagi di rumah, baru pulang dari shalat jum’at ketika listrik baru saha padam.

Setelah itu, ART pulang tanpa pamit. Meninggalkan Bubun dan Ade di tengah beberapa cahaya lilin. Setelah ngelap badan dan gantiin baju Ade, Bubun pun meninabobokan Ade. Yang mana nggak berhasil. Ade malah muntah-muntah. Beberapa kali. Dalam jumlah banyak. Bubun panik. Juga lapar karena belum makan siang.

Bubun lihat HP udah mulai low batt. Buru-buru, Bubun ngetweet minta tolong di RT oleh @ID_AyahASI dan @AIMI_ASI kalau Bubun butuh bantuan #ketitipanASIP . Untungnya, Bubun rajin buka twitter. Jadi, tahu kalau ada gerakan #ketitipanASIP yang marak di twitter. Sayangnya, tweet Bubun cuma di RT oleh tante Bebek, temen Bubun yang sekarang tinggal di Korea. Sementara @ID_AyahASI dan @AIMI_ASI nggak nge-RT. Padahal batere HP Bubun udah sekarat. Dan Ade juga agak rewel karena nggak enak badan.

Tiba-tiba tante @AmyLoveHoney nawarin freezer sodaranya. Tapi terkendala ukuran dan jumlah ASIP Bubun yang banyak banget. Ada sekitar 70 – 100 botol dan kantong.

Bubun pun nyariin ART yang nggak kembali. Nyoba nelpon, tapi HPnya mati. Mau ninggalin rumah dan Ade, nggak berani. Soalnya lagi mati lampu. Takut Ade kenapa-kenapa. Beberapa waktu kemudian, dia datang. Bubun pun minta tolong dibantu masalah per-ASIP-an ini. Tapi tampaknya si ART lagi sibuk banget ngurusin Air yang belum juga ngalir di lingkungan sekitar rumah. Bantuin orang-orang yang ingin beli air kemasan buat keperluan MCK tampaknya. Dia cuma berujar “Aduh, aku juga bingung neng! Ntar ya!” Abis itu pergi lagi. (-____-)!

Kemudian, Bubun pun pasrah nungguin Ayah balik sembari berharap listrik segera kembali.

Menjelang tengah malam, Ayah pulang. Tepat ketika Ade baru saja tertidur. Bubun pun berkeluh kesah masalah nasib ASIP di freezer. Ayah yang belum tidur dari kemaren malah ngomong “Ayah nih capek ngurusin thesis. Belum sempat bikin materi presentasi juga. Masa disuruh ngurus ASIP! Ayah nggak bisa ngurusin itu!” Kemudian jatuh tertidur. Tanpa ganti baju dan dengan kunci mobil tergeletak di sampingnya. Bubun rasanya hopeless banget. Kemudian nyobain buka twitter dari HP Ayah yang masih nyala. Entah kenapa, nggak bisa. Malah HP-nya mati seketika.😥

Akhirnya Bubun coba tidur sambil berdoa semoga ASIP Ade terlindungi.

Force Majeur Tahap 3 – Selamatkan ASIP Bumi!

18 Januari 2012

Jam 4 subuh Bubun terbangun. Menyadari kalau listrik  belum juga nyala, pelan-pelan Bubun bangunin Ayah. Mungkin karena tekanan akan sidang thesis jam 3 sore itu, Ayah jadi marah-marah ke Bubun. “Masa sih ngurusin ASIP aja nggak bisa? Harus Ayah lagi yang ngurusin?!! Ayah ini belum nyiapin materi presentasi, belum latihan juga!”

Terus, jadinya Ayah nyalahin Bubun karena nggak nyuruh ART bantuin nyelamatin ASIP. Yaa… Ayah kan nggak tau kejadian semalam kayak apa ya. Bubun cuma bisa nangis. Sambil berucap lirih “Udah minta tolong kok. Tapi dianya sibuk.”

Sungguh, Bubun ngerasa Dejavu. ASIP, Air mata dan Ayah yang tidur adalah kombinasi yang sama, yang Bubun hadapi 4 bulan lalu. Trauma banget, Bubun ini dek… traumaaa… (ceritanya nyusul ya..)😥

Bubun pun ninggalin Ayah dan Ade, menuju tempat ART. Bubun ketok-ketok pintunya, bangunin. Kemudian, di teras rumah, subuh-subuh itu kita ngebahas masalah penyelamatan ASIP. Bubun nggak pernah sekalipun negur apalagi marah sama ART. Tapi kali itu, Bubun nggak tahan. Bubun rada menyalahkan ART karena sibuk nolongin orang lain. Tapi nggak peduli masalah ASIP Ade. Seperti biasa, ART cuma berguman hal-hal yang nggak terkait. Seperti masalah dia masuk angin semalam dan hal-hal lainnya.

Terdengar deru mesin genset dari rumah sebelah. Muncul ide Ayah untuk nebeng genset sebelah. Karena hari masih subuh, Ayah nyiapin kabel-kabel untuk disambungin ke rumah tetangga. Sementara itu, Bubun googling nyari nomor telpon sewa genset yang ada di Jakarta.Setelah itu, Ayah keluar nyari es batu untuk bantu kulkas lebih dingin. Kemudian, ke RS terdekat dari rumah, untuk nebeng nyimpen ASIP. Apa daya RS-nya nggak bisa. Atau setidaknya, itu yang dibilang oleh security-nya. Saat itu, nggak ada petugas lain yang stand by di lobby kayaknya.

Es batu kemudian dimasukin ke kulkas bawah. Setelah itu, dengan mengucap bismillah, freezer dibuka. Tadinya buat masukkin es batu itu. Tapi nggak ada space. Alhamdulillah setelah 16 listrik padam, semua ASIP masih beku. Tapi setelah dibuka ini, kemungkinan makin cepet mencair.

Jam 6 pagi, tetangga sebelah keluar rumah mau ngajak jalan-jalan anjingnya. Ayah  nyamperin, ngasih tahu situasinya. Tapi tengga keberatan minjemin. Alasannya gensetnya berdaya rendah, sementara dia harus nyalain lampu di teras dan kulkasnya. Padahal saat itu, udah terang lho. Lampu kayaknya nggak terlalu krusial… Tapi ya sudahlah.

Tiba-tiba, Om Idu, adiknya Ayah datang!!! Alhamdulillah! Bisa pinjem tablet-nya untuk buka twitter dan browsing. Bububun lihat mention tante @AmyLoveHoney yang kembali nawarin dan tante @nyonyabaim yang juga nawarin tadi malam. Bubun langsung bales, nanya masih bisa nggak kira-kira kalo sekarang nitipnya, mengingat udah lama ini ASIPnya di freezer yang mati.

Selain itu, Bubun pun kembali ngetweet minta tolong di RT sama @ID_Ayahasi dan @AIMI_ASI. Kali ini pake tulisan ‘HELP’. Yup! ‘Help’ pake huruf kapital dan ‘Please’. Bubun minta diinfoin yang bersedia #KetitipanASIP dan yang tahu penyewaan genset. Alhamdulillah, di retweet oleh @ID_AyahASI. Sambil nunggu respon, Bubun nelpon semua jasa sewa genset yang ketemu di google. Nggak ada satu pun yang availble. Semuanya habis disewa😥

Sempat kepikiran buat nyimpen ASIP di kantor Ayah dan Bubun. Tapi Bubun inget kalau freezer di sana ukurannya kecil. Nggak bisa nampung ASIP Ade yang lumayan banyak itu. Kebayang udah bawa ASIP-nya sejauh itu, eh di sana nggak bisa masukin. Takut makin mencairlah semua. Kalau udah terlanjur dikeluarin dari freezer di rumah, mau nggak mau harus segera masuk freezer lain kalau nggak mau mencair.

Jam setengah 7 pagi, Ayah udah harus berangkat ke kantor untuk ngerjain bahan presentasi thesis yang akan disidangkan jam 3 sore nanti. Meninggalkan Bubun yang galau. Untung ada Om Idu dengan tablet-nya. Seenggaknya masih ada harapan. Meskipun kadang surut dan meredup, tapi harapan itu tetap menyala dalam diri Bubun, kalau ASIP Ade bisa selamat :’)

—— Bentar, istirahat dulu. Hela napas. Agak berat buat Bubun kilas balik saat-saat kelam itu——

Bubu tunggu-tunggu kok nggak ada respon di twitter ya.. Ternyata, sinyal internetnya kembali kacauuu. Terakhir Bubun cuma sempat nge-reply pertanyaan @ID_AyahASI tentang lokasi rumah. Akhirnya Bubun pasrah dan mencoba mengistirahatkan badan dan pikiran. Sementara itu… waktu terus bergulir.

Jam 10 pagi, twitter bisa kembali diakses!! Bubun lihat di tab mention, ada beberapa yang nawarin dititipin ASIP.  Sewaktu @ID_AyahASI nanya soal lokasi, tante Bebek nge-reply ngasih tau alamat rumah dan ngasih info kalau Bubun sendiri, nggak ada Ayah jadi minta tolong dibantuin. Hiks.. baik banget ya tante Bebek

Bubun lihat, sama @ID_AyahASI, Bubun diplot untuk koordinasi dengan seorang followernya di Otista. Bubun pikir, Otista masih kejauhan. Takut ASIP cair di perjalanan. Terus, Bubun lihat ada tweet dari @galuhnyasakha (Mamanya Sakha) dan @anharjono yang nawarin freezernya. Buru-buru, Bubun mention minta nomor HPnya. Tiba-tiba jaringan internet down (LAGI!). Tapi kuasa Allah, respon Mamanya Sakha langsung masuk, ngasih info nomor HPnya. Pada saat yang sama, muncul juga mention dari tante @AmyLoveHoney yang sepertinya udah ditweet dari pagi tadi tapi belum kebaca sama Bubun.

Pikir cepat, akhirnya Bubun mutusin untuk nelpon mamanya Sakha. Setelah koordinasi, Bubun pun ganti baju dan nyiapin kresek untuk mindahin ASIP ke rumahnya Mama Sakha. Dengan tangan gemeteran dan membaca bismillahirrahmanirrahin kenceng-kenceng, Bubun buka freezernya. Dan mendapati, deretan ASIP yang mencair.

YA! Bubun lihat semuanya mencairrrr… Semuanyaaaaaaa :'((((((((((((((((((

lemeessss banget. Air mata langsung menggenang di pelupuk mata.

Hal pertama apa yang dilakukan dalam setiap kesulitan??  …..       ngetweet dong!

Sedetik kemudian, insting yang bicara. Dengan kecepatan kilat, Bubun ngemas semuanya. Plastik kresek dilapis, kemudian minta tolong Om Idu, mecah-mecahin es batu untuk dimasukkin di dalam plastik biar ASIP nantinya nggak terlalu mencair (padahal udah.. hiks). Air mata udah nggak tertahankan lagi. Mulai menetes ngebayangin susahnya ngumpulin tetes demi tetes ASI di awal-awal kelahiran Bumbum.

IMG-20130119-00925

IMG-20130119-00924

ASIP yang udah dikemas. Gambarnya burem karena foto sambil gemetaran dan sesegukkan

Setelah semua siap dinaikkin ke mobil, tiba-tiba terdengar suara ART di luar. Bubun manggil untuk segera masuk. Tapi katanya bentar dulu. -___-

Bubun gendongin Ade Bubum sembari Om Idu ngangkat kresek dan 1 wadah plastik. Tak berapa lama, muncullah ART bantuin masukin kresek ke mobil. Bubun minta ART ikut. Biar nanti ada yang bantuin.

Sepanjang perjalanan sunyi aja. Air mata Bubun meleleh nggak henti-henti. Ade yang tadinya agak rewel, sekarang jadi anteng. Mungkin karena dalam mobil adem ada AC. Di rumah kan panas karena listrik padam.

Mamanya Sakha udah nungguin di depan jalan, waktu kita nyampe tak jauh dari rumahnya. Bubun mengusap air mata dan berkata dengan tampang memelas:

“Mbak Galuh, udah mencair semuanya…”

Dengan air muka yang tenang, Mamanya Sakha berkata: “Tapi inti ASIP-nya masih ada yang beku kan?”

JRENGGG!! Bubun langsung teringat kultwitnya AIMI tentang penyimpanan ASIP. Kalau nggak salah ingat, sepanjang inti ASIP belum cair, ASIP masih bisa dibekukan lagi.

Dibantu Mama Sakha, ART dan Om Idu, kresek berisi ASIP-ASIP Ade pun dibawa masuk ke rumah Sakha. Kulkas Sakha adalah kulkas 3 pintu. Bubun dipersilahkan untuk mengambil satu freezer paling atas yang kosong. Sebelum dimasukkan, Bubun dan Mama Sakha serta para ART, memilah-milah ASIP yang bisa diselamatkan. Yang sudah 100% cair terpaksa dipisahkan. Syukurlah, masih tersisa puluhan botol yang bisa diselamatkan. Itupun udah memenuhi seluruh freezer punya Sakha.

Alhamdulillah ya Allah. Meskipun 2 kantong kresek berisi ASIP terpaksa dibuang, tapi masih ada satu freezer yang bisa diselamatkan *sujud syukur*

Sempat ngobrol-ngobrol dengan Mama Sakha. Ternyata, Sakha juga lahir di RS Bunda. DSA-nya juga sama seperti Ade, yaitu dr. Tiwi. Daann.. Papanya Sakha itu almamater ITB, sama seperti Ayah. Cuma Papa Sakha lulusan Geologi, sementara Ayah dulu ngambil Fisika Bumi. Sekarang malah Ayah kuliah S-2, ngambil Geophysics (Semacam gabungan Geologi dan Fisika? Eh?)

Nah, waktu mau pamit pulang, Bubun ngelihat ada sertifikat Aqiqah di pajang di dinding, Ih, ternyata Sakha juga make jasa aqiqah dari Aqiqah Saung Domba. Kok bisa samaa gitu ya? Emang jodoh ini sih.

Pulang, Bubun udah bisa senyum lebar. Boboan sama Ade. Walaupun nggak nyaman karena panas dan Bubun belum mandi dari pagi.

Tidak berapa lama, Ayah pulang dari kantor untuk mandi. Terus segera berangkat lagi menuju kampus buat sidang thesis jam 3 sore nanti. Gara-gara mati lampu ini, air nggak ngalir. Ayah mandi, menghabiskan hampir seluruh sisa air yang bisa ditampung dari semalam. Akhirnya Ade mandi sore pake air galon mineral. Makanya cuma dikit dan Ade nggak bisa berendam sebanyak yang biasa.

Udah mandi sore, Ade udah segeran. Meskipun tetap aja panas. Padahal Bubun nggak berhenti-berhenti ngipasin Ade lho. Udah kayak tukang sate aja. Tetep aja Ade keringetan dan DIGIGITIN NYAMUK. BANYAAK! Duh!

Nyamuukkk!! Beraninya sama anak kecil! Kesayangan Bubun inih!😥

IMG-20130119-00934

IMG-20130119-00929

Kepala botak Bumbum yang berkilau karena keringat dan tangan bentol-bentol digigit nyamuk😥

Sempat hujan di penghujung sore. Kemudian reda lagi. Karena kasihan lihat tweet Bubun tentang kondisi Ade, Tante Pipi (temen Bubun) nawarin apartemennya buat kita ngungsi. Kebetulan dia lagi nginap di rumah keluarganya. Jadi, apartemennya kosong. Kalau sampai malam ini, listrik belum nyala, Bubun rencana nerima tawarannya. Soalnya siang tadi, ART sempet ngabarin ada gosip yang beredar bahwa pemadaman listrik masih akan berlangsung sampai hari minggu besok.

Ternyata, itu hanyalah gosip belaka. Karena selepas magrib, sekitar jam setengah 7 malam, listrik kembali menyala. Allahuakbar!!!! Tapi exicitement-nya sebentar saja. Cuma beberapa saat. Abis itu rasanya udah hambar. Kadung ilfil.

Berbulan-bulan lalu, Bubun ngebayangin, Bubun dan Ade menonton sidang thesis Ayah dan menyaksikan ketika Ayah diganjar predikat lulus oleh dosen penilainya. Tapi tepat pada hari yang udah dinanti-nanti itu, ada kejadian seperti ini.

Jam 7 malam, Ayah pulang dengan senyum lebar. Pertanda sidangnya sudah selesai dengan hasil bagus. Bubun menyambut dengan senyum tipis. Udah lemes habis nangis semalaman. Rasanya udah habis semua energi yang ada. “Alhamdulillah. Selamat ya Ayah.” ucap Bubun nyaris tanpa ekspresi.

Tapi beneran ini sih, Bubun rasanya bersyukur banget bisa survive drama banjir jakarta plus aksi penyelamatan ASIP tadi. Ayah juga nampak lega. “Bener-bener ya hari ini tuh!” Katanya. “Iya, Benerrr-benerrrr deeh Ayah!” timpal Bubun sambil memandang nanar langit-langit sambil gendong Ade.


One Comment on “Bener-Benerrr Deh! (Part 2 – selesai (?) )”

  1. […] nulisin di blog ini dulu aja rasanya berat. Terus, diringkas lagi untuk kontes itu. Lalu, cerita lisan lagi sebelum konferensi […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s