Bumi grows so fast!

and so does Langit…

Bener-Benerrr Deh! (Part 1)

Setelah melalui perjuangan penuh darah dan air mata, akhirnya Bubun 4 hari force majeur kemarin terlampaui juga. Sekarang, mari kita kilas balik, nak. Untuk mengingat dan belajar dari pengalaman itu.

Force Majeur Tahap 1 – Selamatkan Bumi!

16 Januari 2012

Hari Rabu ini, hari kembali gerimis. Sama seperti sebelumnya. Bubun dan Ade berangkat ke TPA seperti biasa. Ayah makin stress menghadapi sidang thesis hari Sabtu nanti karena belum bisa ketemu dengan semua dosen untuk approval terakhir materi sidang dan thesis-nya sendiri belum rampung diketik. Ayah pun berpesan ke Bubun bahwa nanti malam akan nginap di kantor buat konsentrasi nyelesaiin draft thesis sekalian ngulik software yang berhubungan dengan thesis-nya itu. Laptop di rumah soalnya lemot karena kapasitasnya nggak segeda PC di kantor Ayah yang memang khusus dirancang untuk software-software berat.

Siang hari, dari TV kantor Bubun (ya! Bubun kan kerjanya semacam humas yang banyak monitoring berita, jadi ada TV gede di ruang kerja Bubun), Bubun lihat ada berita bahwa di daerah kampung melayu sudah banjir parah sehingga kendaraan nggak ada yang bisa lewat. Bubun mulai ada feeling. Jangan-jangan bentar lagi banjir akan meluas ke sejumlah lokasi lain. Apalagi info-info tentang status siaga Jakarta terhadap banjir sudah mulai gencar sejak seminggu lalu. Tapi karena pekerjaan lagi banyak-banyaknya, pikiran itu kemudian teralihkan. Apalagi di unit kerja Bubun, Bubun cuma berdua temen kantor. Yang lainnya karena satu dan lain hal berhalangan hadir.

Karena banyaknya pekerjaan, Bubun baru bisa pulang pada saat maghrib. Itupun ada Siaran Pers untuk besok yang baru 80% rampung nggak Bubun selesaiin. Terpaksa Bubun tunda penyelesaiannya karena Ayah udah harus berangkat ke kantor untuk ngerjain skripsi dan Ade mulai rewel nunggu di parkiran. Padahal seharian itu, bener-bener Bubun maksimalin untuk bekerja secepatnya. Ada daya, ada beberapa hal urgent yang bertubi-tubi datang harus diselesaikan.

Malamnya, Bubun dan Ade cuma berdua di rumah. Hujan mulai turun perlahan. Bubun berharap Ayah di kantor bisa nyelesaiin thesis-nya dengan baik. Sebenernya hari selasa kemarin, Ayah sudah berniat nginap di kantor. Tapi lantas batal karena khawatir rumah banjir setelah denger info meluapnya air sungai ciliwung. Sementara aliran sungai itu mengalir tak jauh dari rumah. Syukurlah ternyata hari selasa itu, luapan air cuma mengalir saja. Jadi, Ayah bisa tenang dan rabu malam ini bisa kembali konsentrasi pada thesis-nya.

Sembari nyiapin keperluan Ade di TPA esok hari, Bubun pun mikirin gimana caranya besok bernagkat ke kantor dan TPA tanpa diantarin Ayah. Tadinya Bubun mau mesen taksi dari sekarang. Tapi tadi kata Ayah, nggak perlu. Besok pagi aja, setelah tolong ART (yang datang pagi) untuk cegatin depan jalan. Bubun agak gelisah mikirin gimana cara bayar taksi dengan kedua tangan gendongin Ade. Belum punya gendongan!! (soalnya nunggu Ade genap 4 bulan biar ‘aman’ make Soft structure carrier) Terus, gimana dengan tas ransel segede alaihim gambreng itu? Terus, bagusnya absen dulu, terus ke TPA atau ke TPA dulu baru absen? Kebayang gendong Ade, turun taksi, menuju mesin absen terus balik lagi ke taksi.

Belum sempat mutusin, Bubun pun ketiduran.

17 Januari 2012

Bangun kesiangan! Udah jam 6 aja. Duh!

Eh, ini kok hujannya nggak berhenti sih? Lha… Kok makin deras?? Ah, bisa kok. Harus bisa berangkat sendiri ke kantor!

Buru-buru mandi, nyiapin ini-itu. Kemudian ART datang, bantu nyiapin air mandi Ade dan bungkusin bekal makan Bubun di kantor. Kelar mandiin dan makein Ade baju, Bubun pun nyusuin Ade. Terus minta tolong ART ke depan jalan buat nyegatin taksi. Belum berapa lama, Bubun kok ngerasa hujannya makin kenceng ya. Jadi ngerasa bersalah nyuruh ART keluar.

Bubun mendapat BBM dan SMS dari temen-temen kantor. Katanya mereka nggak bisa masuk karena kebanjiran di rumah dan di jalan. Sementara itu, jam 8 pagi ada acara kantor  di mana, Bubun bertugas ngurusin wartawan yang hadir. Waduh, gimana dong ya…

Tiba-tiba Ayah nelpon. Katanya, Bubun sama Ade nggak usah naik taksi. Ayah bakal balik dari kantor, jemput kita. Soalnya Ayah nggak tega hujannya deras banget. Ah, syukurlah. Soalnya Bubun agak bingung gimana gendong Ade + ransel sambil bawa payung. Belum punya gendongan kitaa… Persoalan banget deh. Eh, gimana tuh kabar ART yang lagi nungguin taksi?

Tak berapa lama… Ayah datang. Bareng ART. Ketemu di ujung jalan. Syukurlah, soalnya ternyata udah 30 menit taksinya nggak nemu juga. Hujan-hujan gini emang taksi rada susah.

Jalanan tampak lengang. Lho, tumben ya. Udah jam setengah 8 padahal.

Mendekati kantor, tampak genangan air di jalan. Perasaan jadi nggak enak. Lho! ini daerah lapangan banteng perasaan nggak pernah sampai tergenang gini deh.Ada beberapa orang yang tampak melepas sepatu, menggulung celana dan menyebrang tanpa alas kaki.

Eh.. Eh… di depan gedung kantor, genangan air malah tinggi banget. Ini sih banjir! Agak ngeri juga mau nerobos. Soalnya mobil Ayah kan sedan city car yang bumper-nya rendah. Lho…!! di dalam lingkungan kantor, airnya juga tinggi. Astagaa…

Untung ada Ayah. Jadi, Bubun dan Ade diturunin di depan gedung tempat TPA. Jadi, nggak usah basah-basahan dari tempat parkir. Tapii… pintu dari gedung itu menuju TPA di belakang ditutup. Jadi, kita harus memutar di samping. Alhasil, harus menerobos hujan deras. Ade yang pake sleeping suit, udah Bubun pakein jaket tebel dan topi serta dibungkus nursing apron juga. Ayah yang megangin payung buat Bubun dan Ade sementara dia sendiri pake topi. Hasilnya?? TETAP aja kehujanan. Ayah basah kuyup. Bubun basah setengah. Ade, meskipun cuma kaki, tapi kena juga. Ternyata, setelah nyampe di dalam, Bubun lihat kepala Ade juga kena beberapa titik hujan.  :'((((

Mungkin karena nggak nyaman dan kedinginan, Ade nangis. Buru-buru, Bubun gantiin baju, makein minyak telon, terus disusuin lagi. Ayah pun pulang. Nggak pake payung lho. Soalnya payung disimpan buat Bubun jalan kaki ke gedung kantor Bubun di seberang. Jadinya, udah 100% basah total deh dia.

Di TPA, baru satu bayi yang datang. Setelah kita datang, jadi ada 2 murid bayi ketika itu. Dari 4 Bu guru, ada 3 yang masuk. Syukurlah, jadi rasio pengasuh berbanding bayi, nggak sekecil biasanya. Kelas toddler pun hanya ada 3 anak.

Rencananya, setelah menyusui, Bubun akan ke kantor. Tapi genangan air di depan TPA udah meninggi. Sementara dari jendela, terlihat halaman belakang TPA sudah seperti ini:

IMG-20130117-00899

Tidak berapa lama… listrik padam! Air juga mati! Waduh! Untuk manasin ASIP, akhirnya menggunakan air panas yang dimasak di kompor gas di dapur.

Terus, apa kabar acara di kantor ya? Bubun belum nyelesaiin Siaran Pers-nya juga..

Syukurlah, waktu di BBM, atasan Bubun bilang, Pak Menteri juga belum hadir di kantor untuk acara tersebut. Jadi, Bubun santai aja katanya. Bubun pikir, jangan-jangan pak Menteri kejebak banjir juga ya…

Ngecek twitter dan kanal berita, ternyata banjir di mana-mana. Jakarta bisa dibilang lumpuh!

Akhirnya, Bubun stay di TPA. Untung ada bekal makan yang dibungkusin ART tadi pagi. Kalau nggak, gimana mau nyari sarapan ya…

Setelah sarapan, Ayah nelpon. Ngabarin bahwa jalan pulang benar-benar macet karena banjir. Jadi, Ayah nggak bisa kembali ke kantor di daerah kuningan, untuk kemudian ke Depok, ketemu dosen pembimbingnya (IYA! jam 10 pagi itu, Ayah harus ketemu dosen di DEPOK!) Ayah terpaksa melipir dulu di rumah. Ayah juga nawarin untuk jemputin Bubun dan Bumbum. Biar pulang aja. Daripada di TPA, kondisi nggak kondusif gitu. Tadinya Bubun menolak. Khawatir Ayah kembali terjebak macet. Tapi Ayah maksa. Ya sudah.

Bubun pun maen bersama Ade dalam kegelapan.

IMG-20130117-00909

IMG-20130117-00907

1 jam… 2 jam…. Lho, kok Ayah belum nyampe juga? Tadi pagi waktu berangkat aja cuma makan waktu 10 menit. Ini ada apa ya?

Ternyata ngecek twitter, Ayah lagi kejebak di Senen. Macetnya udah nggak ada ampun. Semua kendaraan berhenti. Ayah sampai berniat ninggalin mobil di jalan dan jalan kaki balik ke rumah. Bubun juga udah pasrah. Kalaupun harus stay di situ sampai malam juga nggak apa-apa. Asalkan air nggak masuk sampai ke dalam deh. Duh, nggak kebayang kalau banjir sampai masuk ke dalam.😥

Untungnya, tepat ketika Ayah udah mau nyerah, pelan-pelan kemacetan mengendur. Tersendat-sendat, Ayah sampai di depan sebuah SMA tak jauh dari TPA. Ayah parkir di situ dan berjalan kaki menuju TPA. Soalnya mobil udah nggak mungkin masuk ke gedung tempat TPA Ade. Jalan menuju ke sana udah dikelilingin banjir!

Begitu Ayah nyampe, kita pun pulang. Berjalan melewati genangan air menuju tempat parkir mobil Ayah. Saat itu, hujan udah berhenti dan air juga udah nggak setinggi tadi pagi.

IMG-20130117-00912

IMG-20130117-00918

IMG-20130117-00915

Sewaktu menyebrangi jalanan besar, Ade tampak ketakutan dan nggak nyaman. Soalnya berisik banget dengan bunyi klakson dan kendaraan yang semerawut pasca banjir. Yang tadinya Ade melek, langsung merem dan meluk Ayah lebih kenceng. Bubun sedih deh liatnya.. (Tapi tetep sempet foto yaa.. -____- )

IMG-20130117-00921

Nyampe rumah, beres-beres. Terus cek HP. Ehh…. Bubun ditanyain atasan soal Siaran Pers buat hari ini dong. Ternyata acara kantor tetap jalan, meskipun telat 3 jam! Bubun pun meminta Ayah untuk stay di rumah, jagain Ade bentar karena Bubun harus ke kantor. Daann.. Bubun pun tersadar, nggak ada ASIP cair untuk Ade!Botol dan dot yang Ade agak suka (ada cerita tersendiri nanti soal Ade nggak menolak minum dari botol) ketinggalan di TPA! Duh, Bubun sediiiiihhh banget. Mikirin Ade yang agak struggle berat badan 2 bulan ini gara-gara nggak suka ASIP dan sekarang harus ninggalin tanpa botol yang seenggaknya bisa bikin Ade minum 50 ml. Mudah-mudahan Ade dan Ayah masih inget cara minum dari sloki. Makin ngenesnya lagi, begitu mau berangkat ke kantor, tiba-tiba Ade rewel. Kayaknya pilek karena tadi pagi kehujanan deh.

Ya, apa daya. Bubun udah dipanggil bos. Jadi, dengan ojek, Bubun pun kembali ke kantor, menerobos genangan air.

Sesampainya di kantor, Bubun buru-buru nyelesaiin Siaran Pers itu. Kemudian meminta approval, revisi, approval, cetak, approval, dan proses buat publikasi. Abis itu, Bubun pun siap-siap mau pulang. Nggak apa-apa deh, Bubun dianggap nggak masuk hari itu (konsekuensinya, gaji Bubun dipotong). Yang penting, bisa kembali ngurusin Ade yang nggak enak badan.

Ternyata… pekerjaan demi pekerjaan susul menyusul setelah itu. Karena Bubun cuma sendiri di unit kerja Bubun dan semuanya urgent, terpaksa Bubun jumpalitan ngerjainnya. Kenapa ya.. di antara semua hari, kenapa justru hari ini pekerjaan sebanyak dan se-urgent ini??? 😥

Jam 4, begitu semua pekerjaan beres dan aliran permintaan untuk menyelesaikan pekerjaan baru terhenti, Bubun pulang. Udah deg-degan, ternyata di rumah Ade baru aja tidur. Ternyata selama hampir 4 jam itu, Ade cuma minum dikiiiittt. 5 ml aja kayaknya sih. Mungkin karena ASIP-nya cair mendadak, nggak bertahap. Jadi, rasanya nggak enak😥

Lagi sedih-sedihnya, atasan Bubun BBM nanya soal pekerjaan. Bubun jadi nggak enak. Tapi mau gimana ya. Udah nggak memungkinkan ini.

Ayah pun udah berangkat lagi ke kantor untuk

Bubun langsung kepikiran mau resign aja besok. YA! resign ajah. Daripada seperti ini.

Tiba-tiba, sinyal HP Bubun MATI. Bubun coba restart berkali-kali. Nggak nyala juga. Akhirnya pasrah aja. Sampai malam, Bubun coba lagi. Hanya ada tulisan ‘SOS’ dan ‘No Service’ di layarnya.

Sementara itu, Ade agak mambaik. Tapi Bubun makin gelisah. Soalnya hujan kembali turun. Sampai dini hari. ..

Lanjut ke part 2


3 Comments on “Bener-Benerrr Deh! (Part 1)”

  1. […] tanggal 17 Januari 2013 itu, Jakarta kebanjiran. Banjir kali ini sangat serius sampai jalan-jalan utama pun tergenang air […]

  2. […] sedih, emang iya sih. Soalnya, kalau pun misalnya Bubun mau dikasih kulkas lagi tapi suruh ngulang pengalaman yang sama, Bubun ogah! Nggak lagi-lagi deh. Eh tapi kalau hadiahnya mobil atau rumah, […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s