Bumi grows so fast!

and so does Langit…

Tak gendong ke mana-mana

Si Ayah tiap malam kerjaannya ngomong ke Ade: “De, cepet keluar dong. Supaya bisa maen sama Ayah.”

Hush! Jangan dong Ayah. Ade baiknya keluar pada waktunya aja. Ketika Ade udah siap dan sesuai dengan keinginan Ade yang udah digariskan dalam rencana-Nya. Jangan diatur apalagi dipaksa oleh Ayah dan Bubun.

Sedari dulu, Ayah emang tipe Family Man yang seneng anak-anak dan siap lahir batin jadi orang tua jauh sebelum Bubun siap. Dulu, sewaktu Bubun masih meminta agar diberi waktu dulu untuk mengatur rencana dan mempersiapkan diri sebelum Ade lahir, Ayah dengan tegas ngomong: “Pokoknya kamu tenang aja sayang. Nanti aku yang handle semua. Yang bangun malem-malem kalau Ade nangis, yang mandiin, ngajak main gendongin kalau kita ke jalan ke luar rumah, aku aja. Kamu buat nyusuin aja ya.”

Setiap kali Bubun curhat masalah keinginan Bubun untuk sekolah lagi sejak jaman lulus kuliah sarjana dulu, Ayah selalu ngomong: “Kamu mau sekolah lagi ke luar negeri, nggak apa-apa. Aku dukung 100%. Asal bikinin aku anak dulu ya.”

Waktu itu, Bubun ngerasa tergugah dan jadi perlahan-lahan mantap untuk tidak menunda kehadiran Ade. Tapi sekarang sih.. kalau denger Ayah ngomong gitu, Bubun malah sewot.

Kok Ayah mau ‘nguasain’ Ade sih. Bubun kan juga pengen ngajak main Ade. Masa cuma dikasih jatah ngelahirin dan nyusuin doang. Kalaupun nanti Bubun jadi sekolah lagi ke luar, Ade bakal Bubun bawa! Enak aja mau ditinggalin sama Ayah. Bubun gimana dong nasibnya?

Orang ngebayangin bentar lagi Ade lahir aja, Bubun suka sedih. Soalnya selama ini kan Ade selalu Bubun bawa kemana-mana. Ngantor, tidur, bahkan ke kamar mandi sekalipun. Ntar kalau udah lahir, Ade kan terpaksa harus ditinggal selama beberapa jam sehari karena Bubun harus kerja… — nulis ini, Bubun jadi meneteskan air mata :'((

Tapi, Bubun bersyukur sih dapat suami seperti Ayah. Nggak cuma lucu, penyayang, seneng meluk dan nyium, nggak segan membantu kerjaan domestik, juga berjiwa kebapakan banget. Meskipun namanya manusia juga adalah kekurangan sana sini. Seperti suka jahil (banget) gelitikin Bubun, terus kalau habis sikat gigi, bekas pasta giginya dibiarin nempel di wastafel, nge-flush toilet asal-asalan, gatel pengen mitesin jerawat Bubun kalau lagi ada, sama terlalu cinta olahraga sampai ngorbanin kesehatan…

Tapi semua itu nggak berarti kalau dibandingkan kesiagaan Ayah menyambut Ade. Sejak Bubun hamil, Ayah itu nyiapin metode pengasuhan dan nilai-nilai yang pengen ditanamin ke dalam diri Ade. Sayangnya, Ayah nggak suka baca, jadi kurang referensi soal pola parenting (PR nih Ayah..). Nggak cuma itu, Ayah juga udah nanya-nanya ke Bubun soal baby carrier yang pernah dilihatnya dipake oleh ayah-ayah di Film atau majalah. Kayak gini nih:

Picture’s taken from http://www.ergobabyscarrier.com

menurut hasil riset Bubun (alias googling sana sini), baby carrier yang nggak bikin pegel meskipun dipake buat gendong bayi berjam-jam adalah:

1. Ergo Baby Carrier

Picture’s taken from http://www.dinashuz.blogspot.com

2. Baby Bjorn Baby Carrier Active

Picture’s taken from http://www.mamapop.com

Picture’s taken from http://www.blogs.babble.com

Picture’s taken from http://www.blogs.babble.com

3. Boba Carrier

Picture’s taken from http://www.momfinds.com

4. Bobita Wrap

5. Sleepy Wrap

Picture’s taken from http://www.theurbanmama.com

Ayah sih paling demen sama si Ergo. Meskipun harganya lumaayaan bisa buat nambah-nambah investasi pendidikan Ade, Ayah kayaknya tetap mau beli yang itu aja.

Biaya buat perlengkapan dan keperluan Ade pas lahir nanti insya Allah udah siap. Tapi ternyata sekarang ini, baby gear itu harganya udah mulai nggak masuk akal deh. Produsen makin canggih-canggih bikin produk untuk bayi.

Ade kan baru aja ‘ketemu’ sama Tuhan ya… Bolehkah Bubun nitip doa? Supaya Ayah dan Bubun dilancarkan rejekinya, jadi seluruh kebutuhan dasar Ade dapat terpenuhi tanpa kurang satu apapun?

Kalaupun nanti nggak pake ergo, tapi make kain jarik batik buat gendongin Ade, seenggaknya itu adalah yang terbaik yang Ayah dan Bubun bisa berikan. Karena prioritas Ayah dan Bubun adalah pendidikan Ade. Itu adalah investasi utama Ayah dan Bubun, dan bersama dengan cinta kasih tanpa syarat, pendidikan akan menjadi kado terbaik yang bisa Ayah dan Bubun berikan untuk Ade. Insya Allah.



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s