Bumi grows so fast!

and so does Langit…

Si Bumbum Gembul

Tadi siang, Ayah dan Bubun konsul kesekian kali ke dr. Yusfa. Kali ini ditemenin Nenek dan Tante Dina yang kebetulan lagi liburan ke Jakarta. Jam 10.30, Kita udah nyampe di RS YPK. Dapat nomor urut 13. Sementara pasien baru nomor 8. Jadilah, kita makan dulu di kantin seberang. Ayah makan seporsi sate DAN seporsi gado-gado. Sementara Bubun cuma ngemil singkong goreng (yang mana bagi tiga dengan Ayah danTante Dina), soalnya masih kenyang. Nenek juga masih kenyang, jadi beliau nunggu di ruang tunggu aja.

Jam 12-an, Nenek telepon. Katanya Bubun udah dipanggil. Buru-buru balik, padahal gado-gado Ayah belum habis. Taunya.. cuma dipanggil suster untuk nimbang berat badan dan ngukur tensi darah.

Ternyata oh ternyata… Bubun naik 4 kg!

Alhamdulillah tensinya nggak berubah sejak awal. Bertahan di angka 110/70 eh apa 110/90 gitu…

Selama nunggu giliran, Bubun gundah. Soalnya kita naik berat badannya drastis De. Mungkin karena Bubun nggak bisa ngontrol makan karbohidrat. Mungkin juga kebanyakan makan cake. Gimana ya.. abis akhir-akhir ini Bubun lagi suka banget dengan makanan yang manis-manis. Kata Ayah sih, dia pernah baca kalau usia kandungan seperti sekarang ini, Ade lagi demen makan glukosa dari tubuh Bubun. Jadi, Bubun ada alesan dong makan cake-nya banyak-banyak. Hiks!

Jam 13.30, Bubun baru masuk ruang periksa (lamaaaa ya De?).

Kalimat pertama Bubun setelah nyalamin dr. Yusfa adalah: “Saya kegendutan ya dok?”

yang dijawab dokternya: “Nggak ap…. eh iya nih. Harusnya 2 kg per bulan.”

Tuuuhh kan?😥

Abis itu Bubun disuruh naik ke tempat tidur untuk USG. Nenek, Tante Dina berdiri di samping sambil ngeliatin layar. Ayah ngerekam pake kamera. Ih… senengnya! Ade makin jelas wajahnya. Tapi nggak bisa keliatan seluruh badan lagi dalam satu layar, kayak sebelum-sebelumnya. Kan udah gede… literally!

Ade Bumbum gembul dan pipinya gembil. ^^

Seperti biasa, Ade kan nggak suka tuh ngeliatin mukanya. Nutupin terus pake tangan. Bubun bujuk-bujuk supaya ngeliatin wajahnya, eh masih malu-malu. Diguncang-guncang pake alat USG juga lho sama si dokter. Tapi nggak sekenceng yang dulu itu. Akhirnya disuruh sujud (alias nungging) di atas tempat tidur supaya bisa keliatan jelas. Sempet ada kesulitan komunikasi juga karena Bubun nggak ngerti maksudnya gimana, jadi salah posisi terus. Nggak tahu deh, itu apa Bubun yang oon-nya kebangetan atau susternya yang aneh bantu jelasin. Mana si suster heboh beuts, eh Nenek ikut komen-komen juga karena gemes. Ih, Bubun kan ngerasa bego banget.

Abis nungging sekitar 1 menit, Bubun disuruh balik badan. Langsung kecepatan kilat Bubun balik badan. Dikomentarin sama susternya kok buru-buru banget. Ya soalnya Bubun pikir, lebih baik gitu supaya Ade belum ganti posisi gitu lho…

Ah, meskipun nggak sepenuhnya, tapi lumayan jelas juga kok kenampakan wajah Ade.

Kata Ayah: “Alhamdulillah udah bentuk manusia”

HEH?? Emang sebelumnya Ade nggak berbentuk manusia? -____-

Kata dokter sih, hidung Ade mancung. Ayah langsung gini:

Picture’s taken from http://www.memes.at

“Yess! Hidungnya selamat. Nggak kayak Ayah”    -_____________-

Terus, bibir Ade juga bentuknya bagus (nah ini juga Bubun nggak ngerti, perasaan bayi-bayi bentuk mukanya sama) dan yang paling penting, normal. Selain itu posisi plasenta bagus, nggak menutupi jalan lahir.

Cumaa… Ade kelebihan berat beberapa gram. Huaaa!!!😥 Disaranin dokter untuk ngurangin nasi dan karbohidrat lainnya. Pesan dr. Yusfa di akhir konsultasi:

“Inget ya, 2 kilogram dalam 1 bulan”

Picture’s taken from http://www.meme.andreavenditti.com

Mari De…, kita perbanyak ikan, ayam, sayuran dan buah. Karbohidratnya dikurangin ya…? Bubun jangan ditendang-tendang heboh kalau berasa kurang kenyang. Eh, itu Ade atau perut Bubun yang keroncongan? Masih suka nyaru sih. Hihi.

Ayooo de! Kita sehat dan langsing. Apaaah???? SEHAT dan LANGSING yaaa!!


5 Comments on “Si Bumbum Gembul”

  1. […] inget nggak kujungan terakhir ke dr. Yusfa kemaren? Kita kan disuruh diet ngurangin makan nasi yaks. Syukurlah, Bubun udah bisa nahan diri untuk makan […]

  2. […] yang pernah Bubun ceritain di sini, berat badan Bubun meningkat banyak di trimester kedua… dan ternyata, nggak cuma badan aja […]

  3. […] nggak De, waktu terakhir kita kontrol ke dr. Yusfa dan disuruh ngurangin karbo biar agak […]

  4. […] mengingat dr. Yusfa nyaranin untuk mengurangi makan, khususnya asupan karbohidrat dan gula sejak Bubun didiagnosa overweight. Masalahnya, hampir semua makanan itu mengandung dua jenis zat itu kan? Kecuali buah dan sayur […]

  5. […] kehamilan 30 mingguan, setelah ke dr.Yusfa dan nggak bisa ngeliat wajah Ade lebih jelas dari waktu USG 24 minggu sebelumnya, Ayah cerita ke Bubun soal foto-foto USG teman-temannya yang jelas banget keliatan wajah […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s