Bumi grows so fast!

and so does Langit…

Doctor’s prediction: It’s a baby boy!

Lanjutan dari kisah sebelumnya

Keengganan Bubun untuk tahu jenis kelamin Ade rupanya membuat Ade juga enggan memperlihatkannya ketika di-USG. Posisi paha Ade menutup rapat-rapat. Melihat itu, Bubun spontan komen:

“Kayaknya Ade nggak mau deh diliatin sekarang. Nanti aja apa ya…”

dr. Yusfa lalu ngambil beberapa angle pengambilan gambar untuk ngecek.

Beberapa saat berlalu. Kemudian si dokter bergumam:

“Kayaknya laki nih.”

“Beneran dok? Laki….?” Kata Bubun setengah nggak percaya

dr. Yusfa diam sejenak sambil nguwel-uwel perut Bubun pake alat USG.

“Iya, itu penisnya keliatan…”

Ayah yang dari tadi diem aja sambil ngerekam gambar USG lewat monitor di depan Bubun pake HP (pesanan Bubun, belajar dari kejadian USG ketiga di mana Ade gerakin tangan dan kita nggak kepikiran buat dokumentasiin), langsung nyamber:

“Yang mana dok??”

Bubun juga nggak ngeliat sih. Habis gambarnya kan kayak bayang-bayang hitam putih gitu.

dr. Yusfa lalu menandai bagian yang disebutnya sebagai penis Ade dan menuliskan ‘laki’ di layar.

Setelah itu, dr. Yusfa memeriksa bentuk wajah Ade. Katanya mau ngecek tulang hidungnya. Mungkin bagian dari pengecekan indikasi DS kalau misalnya ada. Tapi… Ade kayaknya nggak mau di-syut gambarnya deh. Begitu di-close up, Ade langsung pose “No camera.. no camera, please…” Kayak selebriti yang dikejar-kejar paparazi gitu. Tangan digerak-gerakin cepat di depan wajah. Lucu deh! Tapi Bubun kasian juga sih.. nggak tega.. Bubun pun ngomong:

“Ade kenapa…? Nggak mau dilihat ya…? Kenapa? Boleh ya, dilihatin mukanya sayang…?”

Akhirnya sama dr. Yusfa, perut Bubun ditekan-tekan, diguncang, dan ditepok-tepok pake alat USG. Reaksi instingtif Bubun adalah menepuk balik si dokter kenceng-kenceng sambil teriak “HEH! Jangan pukulin anak gw!!” Hihi. Untungnya itu bisa ditahan. Kalau nggak kan malu.. Namanya juga pemeriksaan ya.. Nggak mungkin lah si dokter tega ngelakuin hal yang bisa berbahaya buat Ade. Lagian, ternyata setelah diguncang, Ade mau ngelepasin tangan dan nunjukkin wajahnya sekilas. Suster yang ada di situ langsung komentar:

“Wah, hidungnya mancung ya…”

Err… Bubun bingung dari mana bisa keliatan mancungnya ya…? Bisa-bisanya si suster aja kali ya…

Akhirnya Ade mau juga nunjukkin wajahnya

Dalam perjalanan pulang, Bubun bilang ke Ayah kalau Ade kayaknya masih mirip alien karena kepalanya masih gede. Hihi… jangan marah ya De… Tapi, Bubun juga nggak yakin sih. Soalnya Ayah kan kepalanya emang terlihat lebih besar kalau dibandingin dengan badannya. Sedikiiiittt kurang proporsional. Hihihihi… *digetok Ayah* Mungkin Ade ngambil postur tubuh Ayah kali ya… ^^V

Oh iya, Bubun rada heran. Tangan Ade kan udah bergerak aktif sejak trimester kedua. Kok kakinya belum begitu aktif. Mulai deh tombol parnonya nyala lagi. Mudah-mudahan emang gitu ya perkembangan normal bayi.

Sementara itu, Ayah girang banget. Sepanjang perjalanan ngomong sendiri: “Yess!!!”dengan mata berbinar-binar.

Kesenengan soalnya sekarang hampir dapat dipastikan bahwa Ade bakal dikenalin olahraga sejak dini dan bakal sering-sering nemenin Ayah main bola dan olahraga lainnya. Sementara Bubun ditinggalin sendiri di rumah. Huhu… Ade! Belum lahir aja udah mau dikuasain sendiri sama Ayah…   -___-


One Comment on “Doctor’s prediction: It’s a baby boy!”

  1. […] dr. Yusfa memprediksi jenis kelamin Ade adalah laki-laki berdasarkan hasil USG keempat kemarin, Ayah makin terobsesi untuk mengenalkan Ade dengan olahraga. Bukan hanya sepakbola saja, […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s