Bumi grows so fast!

and so does Langit…

Boy or Girl?

Well, as Bubun said before, it really doesn’t matter whether Ade is a boy or a girl.

Tapi spekulasi udah bermunculan tentang jenis kelamin Ade bahkan sejak Ade baru berusia 7 – 8 minggu. Yang pertama datangnya dari Nenek. Beliau yakin banget kalau Ade itu cewek karena katanya sih Bubun bersinar dan cantik waktu datang ke Kendari dulu itu. Ayah awalnya agak terpengaruh juga dengan prediksi Nenek itu. Soalnya waktu itu Bubun demen banget dandan. Bukan apa-apa ya.. masa di acara kawinnya Tante Nina, Bubun tampil dekil…? Kan kebanting ama Tante Nina dan Nita kalau difoto bareng. Iya nggak? Hihi.

Bahkan waktu jalan-jalan ke pantai toronipa, Bubun sejak pagi udah minta Ayah ngetekkin topi lebar cantik punya Tante Nina di kamar lamanya di lantai 2. Terus Bubun sibuk nyari sunglasses yang paling cihuy di meja rias Nenek dan sarung bali biar mecing ama baju yang dipake. Si Ayah sampe terheran-heran. Soalnya, Bubun kan dasarnya cuek bebek soal penampilan. Nah, kata orang-orang sih, kalau Ibu hamil itu glowing dan seneng dandan, kemungkinan bayi yang dikandungnya adalah perempuan.

Setelah balik ke Jakarta, Ayah mulai nggak sependapat. Soalnya Bubun lagi selalu mual, mabok dan muntah, makin hari makin pucat dan malas dandan. Habisnya, nggak punya energi bok. Kata Ayah, Bubun jadi awut-awutan dan dekil. Jadi Ayah mulai merasa kalau Ade itu anak laki-laki. Apalagi nih ya… beberapa minggu sebelum ketahuan hamil, Tante Nina BBM Ayah pagi-pagi buat ngabarin kalau semalamnya Tante Nina mimpin Bubun ngelahirin bayi laki-laki. Keyakinan Ayah juga makin kuat setelah melihat Bubun yang udah beberapa tahun jadi pesco-pollo vegetarian kok mau makan daging merah sejak hami, meskipun hanya sesekali. Mitosnya sih, kalau anaknya laki-laki, si Ibu hamil bakal suka makan daging merah.

Sementara itu, Papa-nya Bubun yang seperti halnya kebanyakan orang yang dibesarkan dengan lingkungan budaya patriarkis, menyuruh Bubun untuk mengkonsumsi jenis makanan tertentu, seperti terong, daging dan lain-lain agar Ade berjenis kelamin laki-laki. Padahal kan secara medis, jenis kelamin itu udah ditentuin dari awal pembuahan ya.. jadi udah rada terlambat kalau mau upaya macem-macem. Lagian, Bubun nggak mau seperti milih jenis kelamin gitu. Kesannya kok ya nggak unconditional love gitu….

Orang-orang di sekitar Bubun pun mulai menduga-duga ketika Ade udah berusia sekitar 3 bulan. Beberapa temen yang ketemu di jalan, ada yang langsung menebak “Laki ya?” yang bikin Bubun merasa insecure dan ngejawab “Belum tahu.. kenapa? Aku keliatan dekil ya?” Ada juga yang bilang, karena bentuk perut Bubun bulet let let nggak memanjang kayak pepaya, jadi kemungkinan bayinya cowok. Teman di kantor juga banyak menduga cowok.

Tapi atasan Bubun berbeda. Beliau nebaknya cewek, setelah melihat Bubun dateng pagi-pagi dengan make make-up dan eyes shadow lebih tebel. Nggak tahu aja kalau Bubun emang sengaja pake make-up ditebelin karena setelah  3 atau 4 jam berikutnya semua itu akan hilang sendiri. Biar nggak pucat-pucat banget, senagajalah Bubun tebelin dikit. Abis, Bubun suka nggak PD sih kalau dibilangin anaknya cowok karena penampakkan Bubun yang lecek dan kucel.

Tanggal 9 April 2012 Ayah dijadwalkan berangkat Ayah ke Ukraina untuk urusan kantor (yang sempet di-postphone di bulan Februari). Tiket dan visa udah ready, udah beli long john, jaket dan kaos tangan… Semua baju udah dimasukin ke dalam travel bag gede bersama berbelas-belas bungkus mie instant, abon, juga ikan sarden siap saji karena Ayah nggak gitu suka makanan bule. Bahkan Bubun udah cipika-cipiki, peluk-pelukan di pagi hari karena pesawat Ayah take off malamnya dan Bubun nggak bisa nganterin ke bandara. Eeehh.. ternyata siang-siang dapat kabar kalau ada kendala administratif yang bikin perjalanannya di-postphone lagi dalam beberapa hari ke depan. Padahal Bubun udah nangis-nangis bombay. Hihi….

Anyway… tanggal 10 April 2012, Ayah ngajakin Bubun ke dr. Yusfa. Mumpung perjalanan Ayah ditunda, jadi bisa nemenin Bubun check-up bulanan. Lagian, Ayah udah kangen pengen liat Ade lagi. Padahal sih, jujur Bubun nggak mau terlalu sering kontrol karena nggak mau Ade terlalu sering di-USG. Feeling Bubun sih, Ade nggak gitu suka ya… Soalnya Bubun pernah baca, nggak tahu bener atau nggak, katanya alat USG itu menggunakan gelombang suara. Takutnya Ade ngerasa bising. Apalagi waktu USG ketiga itu kan, kedua tangan Ade goyang-goyang heboh. Bubun curiganya Ade nutupin telinga karena terlalu bising. Sotoy ya De…? Ya, namanya juga Ibu Parnoan.

Tapi karena Ayah dalam waktu dekat mau pergi ke benua lain selama beberapa minggu. Yo wiss lah, Bubun setuju untuk kontrol lagi. Pssttt… Bubun rasa sih, selain karena alasan di atas, Ayah sebenernya penasaran dengan jenis kelamin Ade. Menurut berbagai referensi, jenis kelamin bayi sudah bisa diketahui begitu menginjak usia beberapa belas bulan. Itu berarti, awal bulan April ini udah bisa dong di-cek apakah Ade itu cowok atau cewek. Itu juga udah Ayah dan Bubun bahas di awal bulan.

Hari selasa itu, Ayah dan Bubun pun ke RS YPK lagi. Perasaan Bubun campur aduk antara excited lihat perkembangan Ade dan deg-degan apakah alat kelamin Ade akan terlihat. Bubun sejujurnya lebih suka kalau nggak perlu tahu jenis kelamin Ade dulu. Belum terlalu penting ini karena belum saatnya belanja segala keperluan juga. Lagi pula, ada sedikit ketakutan nantinya ada kekecewaan dini setelah tahu jenis kelamin Ade. Bukannya Bubun pengen Ade itu anak laki-laki atau anak perempuan ya… Cuma, Bubun takut ada ekspektasi tertentu dalam diri Ayah atau anggota keluarga Bubun, yang nantinya bikin Bubun gundah.

Bubun takjub banget begitu Ade di-USG untuk keempat kalinya. Kali ini, Ade udah gede!!! Anggota badan makin jelas dan semuanya tampak sempurna di mata Bubun. Karena di kontrol sebelumnya, Bubun suka bingung dan lupa mau nanya apa. Sebelum masuk ke ruangan dr. Yusfa, Bubun udah nyiapin daftar pertanyaan. Di antaranya apakah ada indikasi Down Syndrome (DS) dan kelainan jantung. Kata si dokter, ketebalan tulang belakang udah dicek di kontrol sebelumnya. Bubun nggak dijelasin rinci soal kondisi jantung Ade sih. Tapi menurut dr. Yusfa, kondisi Ade secara keseluruhan bagus dan nggak ada gangguan. Bubun lega luar biasa. Oh iya panjang badan Ade sekitar 9,8 cm. Tapi berat badannya nggak dikasih tahu. Bubun yang agak lemot juga lupa nanya.

Setelah itu, Ayah pun ngajuin pertanyaan yang bikin dada Bubun ngilu saking deg-degannya.

“Udah bisa ketahuan belum jenis kelaminnya, dok?”

Kata dokter: “Bisa! Udah 18 minggu ini.”

“Cowok atau cewek dok?”

JENG… JENG.. JENG!!!!

ceritanya bersambung ya…


One Comment on “Boy or Girl?”


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s