Bumi grows so fast!

and so does Langit…

You are….

Jauh sebelum Ade ada, Bubun udah nyiapin nama. Soalnya Bubun kan suka diminta sama om/tante Bubun untuk ngasih nama ke anak-anaknya. Masa untuk nama anak sendiri, Bubun nggak punya stok?😀

Ada tiga nama yang Bubun susun sejak beberapa tahun lalu. Sayangnya, nama-nama itu agak kurang lazim. Kedengaran kurang realistis puitis, karena menggambarkan fenomena alam, seperti cara orang Indian (suku asli benua Amerika) ngasih nama ke anak-anaknya; yaitu berdasarkan keadaan alam ketika anak tersebut lahir. Aneh mungkin bagi sebagian orang. Tapi Bubun bener-bener suka. Karena Bubun nggak ingin membebani Ade dengan ‘harapan’ yang berlebihan dalam nama. Meskipun tentu saja, nama itu pada hakikatnya adalah ‘doa’ dari orang tua.Ayah udah tahu hal itu dan udah terima ‘syarat’ dari Bubun sebelum menikah, agar kelak kalau punya anak, Bubun yang punya hak ngasih nama. Ayah juga udah tahu ketiga nama itu. Awalnya sih Ayah cukup suka dengan nama yang Bubun siapin. Cuma Bubun jadi sering kepikiran juga, jangan-jangan Bubun itu terlalu egois ya kalau maksa ngasih nama yang kurang lazim itu. Jangan sampe, Ade diledekin atau dianggap aneh karena namanya😦

Udah gitu, beberapa waktu lalu Ayah ngeliat di TV sosok anak kecil yang lincah dan suka olahraga banget seperti Ayah. Dan nama tengah anak tersebut unik dan khas menurut Ayah. Jadi, akhir-akhir ini, Ayah coba membujuk Bubun untuk ngambil satu kata biar dimasukin dalam nama lengkap Ade.

Masalahnya… nama itu pernah Bubun gunakan sebagai nama salah satu tokoh dalam draft awal tulisan fiksi Bubun jaman kuliah dulu. Dan… karakter tokoh tersebut, Bubun ‘ciptakan’ agak antagonis. Jadinya, Bubun kadung ilfeel dengan nama itu. Bubun nggak mau Ade berbagi nama dengan tokoh antagonis yang Bubun ciptakan. Meskipun itu cuma fiksi sih…

Akhirnya, Bubun menghindar setiap kali Ayah membahas nama Ade. Seperti semalam:

Ayah: “Jadi, boleh ya sayang pake nama itu. Jadi nama tengah Ade aja.”

Bubun: “Nggak ah, nggak mau.”

Ayah: “Terus, jadinya namanya siapa dong…?”

Bunda: “Udah, nggak apa-apa Kk… Aku belum dapat ilham nih. Ntar kalau udah lahir, kan nggak apa-apa juga Ade belum punya nama selama beberapa bulan. Masih ada waktu buat nyari-nyari…”

Ayah: “Tapi kamu udah nyiapin sekolah Ade…”

Bunda: “Iya Ayah.. nama mah gampang. Sekarang, Aku belum nemu nih SD yang bagus buat Ade…. Harus udah ada nih!”

Ayah: “Wuahahaha!!!” *ngakak*

Duluuu aja, Bubun gampang nemu nama. Eh, giliran sekarang, yang tinggal ngitung bulan aja Ade udah nongol, Bubun malah mundur beberapa langkah. Bimbang banget, nggak punya inspirasi untuk ngerombak nama Ade… Mudah-mudahan sebelum Ade lahir, Bubun dapat ilham atau masukan yang bagus dari orang-orang sekitar. Meskipun itu berarti cita-cita Bubun nggak kesampean, ngasih nama ‘Indian’ ke Ade.

Untung sementara, Ade akan Ayah dan Bubun panggil sebagai ‘Ade’ aja dulu. Nggak apa-apa kan de?🙂


One Comment on “You are….”

  1. […] Kurang dari 2 bulan lagi, Ade lahir. Tapi masih banyak ‘PR’ Bubun yang belum selesai. Selain belanja keperluan Ade, ada satu hal yang masih mengganjal Bubun: Nama Ade belum siap! […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s