Bumi grows so fast!

and so does Langit…

First USG

Setelah tahu bahwa Bubun hamil, Ayah langsung menyebarluaskan kabar bahagia itu ke seluruh keluarga, di Kendari maupun di Polewali. Bahkan langsung pengen upload foto test pack-nya di akun social media,  saking bahagianya. Meskipun Bubun pengennya di-keep dulu berita tersebut. Karena kehamilan Bubun sepertinya masih sangat muda. Kalau kata orang-orang tua jaman dulu, pamali sesumbar dulu. Memang cuma mitos, tapi Bubun nggak mau ambil risiko, utamanya risiko kecewa yang bikin nelangsa.

Ayah juga ingin langsung ke Obgyn untuk periksa. Tapi ketika itu sudah menjelang malam. Bubun pikir, lebih baik menunggu sampai hari senin saja karena hari minggu rasanya jarang ada dokter praktek kecuali di unit gawat darurat. Tetep ya… hari minggu besokannya Ayah ngajak ke RSIA terdekat untuk check. Bener aja kan…? RSIA YPK tutup. Begitupula dengan RSIA Bunda. Mana hari Seninnya Libur Imlek lagi. Dipastiin para Obgyn nggak praktek. Akhirnya Ayah nyerah, mau sabar nunggu sampai Selasa.

Hari selasa, tanggal 24 Januari 2012, Bubun dan Ayah ke RSIA YPK. Sebelumnya Bubun udah googling dulu nyari Obgyn cewek yang direkomendasiin banyak orang. Sayangnya nggak ada yang praktek hari itu. Karena kasian Ayah udah excited banget, Bubun pun nyari rekomendasi Obgyn cowok yang bagus. Tapi masih agak keder juga membayangkan Bubun harus diperiksa dalam. Alhamdulillah, setelah baca-baca, Bubun nemu info bahwa di RSIA YPK kalau USG Transvaginal dibantu dengan susternya. Jadi, dokter sama sekali nggak ngeliat apa yang nggak perlu.

Nyari info dokter di RSIA YPK yang direkomendasikan, nemu nama dr. Yusfa Rasyid. Langsung deh ke sana pas jam makan siang. Sebelum Ayah berangkat dari kantor, Bubun minta dibikinin appointment dulu. Jadi begitu Ayah dan Bubun ketemu di RSIA YPK, nggak perlu lama lagi nunggunya.

Entah kenapa, hari itu nunggu taksi lamaaa banget. Ayah udah sampe di sana, Bubun belum naik taksi. Dan… hari itu kebetulan dr. Yusfa harus pulang lebih awal. Untungnya beliau mau sabar nungguin. Meskipun selama perjalanan yang macet itu, Bubun bolak-balik ditelpon sama suster dan Ayah yang udah nungguin.

Begitu sampai, Bubun langsung nemu sosok dr. Yusfa yang lagi nungguin di kursi tunggu. Bubun berkali-kali minta maaf, beliau cuma senyum-senyum simpul. Masuk ke ruang periksa, Bubun tergopoh-gopoh langsung naik ke tempat tidur sembari bertanya:

Dok, ini nggak perlu USG transvaginal kan?

yang dijawab oleh dokternya:

Kita lihat dulu ya… Tadi udah pipis belum?

Yaaah.. Bubun lupa! harusnya nahan pipis sebelum USG biar lebih gampang.

Bener saja, setelah USG perut, dokter bilang kalau rahimnya nggak bisa terlihat jelas dan harus USG transvaginal. Mulailah Bubun nervous. Tapi pasrah, demi Ade.

Dokternya pun keluar dari wilayah periksa untuk ngasih kesempatan susternya mempersiapkan. Ya ampun.. Bubun lemes liat alatnya gede banget. Beda dengan waktu sama dr. Dewi tahun lalu. Tapi susternya berulang kali yakinin kalau nggak bakal sakit (yang tentu saja Bubun nggak percaya. Hihi)

Bubun minta Ayah megangin tangan Bubun selama susternya masukin alatnya ke dalam. Coba sekali, dua kali.. kok susah sih masuknya. Susternya bilang:

Bu, jangan ditutup dong.

Haa? Padahal Bubun udah ngebuka kaki lebar-lebar kok. Hiks. Udah mulai deh sakit.

Begitu berhasil masuk, Bubun meringis dikit, Terus susternya nutupin wilayah perut ke kaki pake selimut. Setelah itu, dr. Yusfa kembali masuk dan memegang ujung alat USG untuk mengarahkan ‘kamera’ nya ke beberapa area. Agak sakit sih pada bagian tertentu. Tapi langsung hilang begitu liat di layar:

Itu udah keliatan Bu anaknya

Subhanallah! Cakep banget ya anak saya dok. Alisnya tebel.

Err.. itu seluruh badannya Bu.

Engg??

Bubun ketawa dan mulai berkaca-kaca

Dokternya juga ketawa. Terus ngeledekin

Tadi katanya sakit, sekarang malah ketawa-ketawa.

Ihh dokter, bisa ajah. Bubun cuma cengar-cengir.

Sesudah diperiksa, si dokter meresepkan vitamin dan obat penguat serta merujuk agar Bubun cek darah. Ayah dan Bubun juga diminta balik periksa lagi seminggu lagi.

Setelah ambil darah dan nebus resep, Ayah pun nganterin Bubun balik ke kantor. Hasil tes darahnya baru bisa diambil besok. Jadi, kami nggak perlu nunggu saat itu juga. Oh iya, hasil foto Ade langsung di-upload Ayah sebagai display picture di BB. Otomatis, selama perjalanan, BB Ayah bunyi terus karena banyak yang nanyain.

Dasar Ayah, nggak bisa nahan kegembiraan!😀


One Comment on “First USG”

  1. […] waktu kunjungan pertama ke Obgyn dulu,  dr. Yusfa minta Ayah dan Bubun untuk balik lagi pas seminggu depannya untuk liat kondisi Ade, […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s